Kamis, 29 November 2007

Bila Pembagian Jurusan SMU Dilakukan Secara Tidak Matang

Bila Pembagian Jurusan SMU Dilakukan Secara Tidak Matang
Oleh: Marjohan
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

Dalam tahun 2000-an ini telah kita rasakan belajar dan mengajar dalam dua bentuk kurikulum di SMA. Dalam kurikulum lama kita telah me­rasakan suasananya. Dalam kurikulum lama, kurikulum KBK (Kurikulum Berbasis Kompetensi); walaupun dalam kertas semua kurikulum dianggap sama bagus. Namun dalam pelaksanaannya terjadi anggapan merasa superior dan inferior basi siswa-siswanya.
Dulu jurusan A1, A2, A.3 dan A4 dianggap sama. Tetapi da­lam perjalanan, mungkin dise­babkan oleh seleksi alam atau mungkin karena permintaan tidak ada. maka jurusan. A4 mati pada awal perjalanan. Dan tinggallah tiga jurusan, seolah­-olah sebagai tiga kontestan jurusan SMA dimana anak-anak yang berada pada jurusan A1 atau ilmu fisika merasa superior dan siswa yang belajar pada jurusan A3 atau ilmu sosial merasa inferior. Maka siswa SMA tampak satu tubuh
Keteledoran dalam pembagi­an jurusan yang lama adalah karena sistem penjurusan siswa berdasarkan tingkat kognitif mereka. Total siswa pada kelas satu dibagi atas tiga kategori dalam penjurusannya di kelas dua. Kelompok. pintar masuk ke jurusan ilmu fisika yang me­nengah masuk ke jurusan ilmu biologi, dan jurusan ilmu sosial bagi siswa yang menempati rangking kelompok bawah.
Dalam suasana belajar dalam penjurusan ala kurikulum lama juga mempengaruhi sikap guru. Walau secara lahir mereka berpura-pura sama menyukai semua jurusan. Terlihat bagi guru yang mengajar pelajaran umum dan mengajar pada semua jurusan mengalami perubahan semangat dan motivasi. Kalau guru mengajar pada jurusan yang dipandang superior pengabdiannya lebih tinggi. Belum lagi bel masuk berbunyi dia telah nongkrong dalam kelas karena begitulah kecintaannya dalam mengajar. Tetapi langkah dan wajahnya tampak begitu lesu kalau segera masuk ke jurusan inferior. Yang sering terjadi adalah penundaan masuk kelas, atau guru sengaja membuat alasan badan kurang enak atau sakit kepala.
Suasana yang sering terlihat pada jurusan inferior adalah kealpaan guru setiap saat Dan kalaupun ada guru yang masuk maka proses belajar mengajar yang sering terlihat adalah mencatat melulu sampai semua siswa mengeluh karena tangan mereka pegal-pegal. Atau ada siswa ada: yang berseru “kalau begini belajar lebih baik bukunya difoto kopi saja buk guru!” Mendengarkan sentilan demikian bisa pula menyebab­kan benturan kecil antara guru dan murid. Kadang kala inipun juga dijadikan sebagai bahan untuk menghabiskan jam pe­lajaran. Bayangkan ada guru yang. sengaja marah-marah se­lama dua jam pelajaran sebagai pengisi waktu.. Tetapi, tidak ada hikmahnya guru asyik cerotet dimuka kayak murai dan murid asyik pula-ngerumpi di be­lakang. Seolah-olah mereka mengatakan “anjing menggonggong kalifah berlalu”.
Bagi guru yang mengajar bidang studi program inti terasa adanya pengkotak-kotakan. Gu­ru yang mengajar kelas superior seringkali bisa ber­bangga hati dan membesarkan lobang hidung karena program pengajarannya berjalan dengan lancar. Dan bagi guru program inti pada kelas inferior ter­dengar banyak masalah. Mere­ka merasa seolah-olah gagal dalam mengajar dan mengeluh sepanjang waktu.
Karena seringnya bermasalah kelas-kelas interior membuat kelas itu sering tanpa. guru. Kadang-kadang dalam sehari mereka hanya belajar dengan satu guru atau kadang-kadang dalam seharian mereka tak belajar. Adanya kekosongan waktu menyebabkan mereka senang melakukan iseng-iseng. Mengganggu keamanan seko­lah, berteriak-teriak, seperti anak-anak idiot atau melempar dan merusak apa yang dapat dijangkau oleh tangan mereka. Memang apa yang mereka ker­jakan itu tanpa mereka sadari. Kelas-kelas inferior terlihat lebih berantakan. Dinding penuh dengan corat-coret dan bekas telapak kaki dan kabel-kabel listrik pada rusak seolah­-olah habis digigit oleh monster.
Kekosongan waktu yang di­alami oleh kelas inferior sering­ membuat reputasi suatu sekolah turun di mata masyarakat. Ada masyarakat yang menamai su­atu sekolah dengan sekolah kambing, mungkin kelas-kelas­nya jorok dan beraroma seperti kandang kambing. Dan ada pula masyarakat yang menamai su­atu sekolah dengan sekolah “delapan sepuluh” itu sebabnya karena anak-anak sekolahnya tiba pukul delapan dan pukul sepuluh sudah pulang lagi. Para pelajar hanya mampu berada di sekolah cuma selama dua jam. Sekolah seperti ini cukup ba­nyak di .daerah-daerah. Apa yang dapat diharapkan dan diterima oleh pelajar dalam suasana sekolah yang begini kecuali hal-hal biologis, mung­kin. Apa lagi secara biologis para pelajar tengah berada dalam usia remaja yang penuh gelora dan badai. Dan karena sekarang media-media yang berbau ranjangan sudah mudah memperolehnya maka banyak juga mereka yang diamuk oleh asmara. Yang tidak dapat me­ngontrol diri ya telah mengada­kan eksperimen yang bukan-bukan ditempat objek wisata atau rumah kosong. Bagi mere­ka yang fantasi karena kondisi rumah yang broken akan men­jadi lebih frustasi pula di sekolah. Sudah barang tentu barang-barang terlarang mulai dari ganja, morfin, minuman keras, ectasy sampai kepada penyele­wengan moral lainnya adalah menjadi hal yang lumrah. Tetapi karena tidak segera dipintas menjadi besar dan merebak. Sekarang ini kedisip­linan menjadi masalah yang cukup rumit untuk diatasi. Secara teori memang mudah, tetapi dalam pelaksanaan tidak segera dipintas menjadi besar dan merebak. Sekarang ini kedisiplinan menjadi masalah yang cukup rumit untuk diatasi. Secara teori memang mudah, tetapi dalam pelaksanaan tidak semudah membalik telapak tangan. Sekarang rendahnya disiplin menjadi pemicu terjadi tawuran pelajar. Yakni kenakalan dan perkelahian pelajar menjadi pendengaran umum kalau tidak diatasi.
Bukti rendah disiplin sekolah adalah siswa dibiarkan saja berambut gondrong memakai anting-anting sebelah atau baju bercorat-coret. Tetapi mereka bisa saja mengikuti pelajaran di dalam kelasa tanpa ada teguran. Malah ada guru yang merasa takut untuk menegur siswa yang tampak macam-macam. Pada hal guru-guru tadi belum men­coba berdialog dengan pelajar yang bermasalah. Mana tahu pelajar yang bermasalah tadi menderita “skin hunger” dan amat butuh simpati dari bapak dan ibuk guru. Mereka butuh didengar dan dipahami saja.
Menurut seorang pakar kriminologi, saya lupa namanya, ada cara tertentu untuk membuat disiplin tegak di sekolah. Kata­nya, seorang kepala sekolah haruslah seorang yang manajer, advisor dan seorang edukator. Jadi dengan demikian ia bisa meningkatkan mutu lembaga dan mengubah prilaku siswa yang bermasalah. Begitu pula seorang guru untuk sebuah kelas ia pun harus menjadi manajer, advisor dan edukator.
Pernah dulu ,tahun 1994, saat nama SMA berubah dan kurikulum juga berubah. yang lalu kurikulum lama telah kita tinggalkan. Kita tidak lagi mengenal nama SMA karena telah berubah nama menjadi SMU. Muatan pelajaran dengan kurikulum 1994 dimana sistem dua shift menjadi tak memadai. Bayangkan kelas sore kerap kali kehilangan dua jam terakhir, yaitu jam ke 7 dan 8, karena faktor kegelapan sore yang merasuk masuk kelas. Untuk itu kita mau tidak man musti ber­mohon kepada pemerintah agar menambah jumlah kelas-kelas agar belajar semuanya cukup dalam sata shift saja. Dengan harapan agar proses belajar mengajar dapat berjalan dengan sempurna, guru-guru tidak lagi terkotak menjadi kotak sore dan kotak pagi. Mudah-mudahan dengan cara begini guru akan lebih kompak dan kepala seko­lah sebagai seorang manajer, advisor, dan dapat pula menjalankan peranannya mendekati batas kesempurnaan. Begitu pula dengan sekolah shift ini kegiatan ekstra kurikuler dapat kita terapkan maka kekosongan waktu murid selama ini digunakan untuk iseng-iseng akan tertutupi.
Proses belajar mengajar dengan kurikulum 1994 ini, terasa cukup adil. Paling kurang sela­ma dua tahun yakni selama belum ada penjurusan. Guru-guru tidak lagi mengenal kelas superior dan kelas inferior. Kecuali kelas unggul, wah itu kan biasa. Dalam kurikulum baru ini tampaknya guru berada dalam satu desakan. Ya kalau mereka habis keluar dari kelas lamban, apakah ia guru kelompok IPA atau kelompok IPS sama-sama mendesah kesal. Dan kalau keluar dari kelas bagus atau kelas unggulan me­reka sama-sama mendesah gembira. Pendek kata dalam kurikulum 1994 ini guru kelompok IPA dan kelompok IPS mema­suki kelas yang sama selama dua tahun, yaitu untuk kelas satu dan kelas dua.
Tetapi, sekarang yang kita pertanyakan adalah bagaimana kenal ada tiga jurusan yaitu jurusan. Bahasa, sekarang dikedepankan, kemudian jurusan IPA dan jurusan IPS. Sekarang kedengarannya berdasarkan suara anak-anak ada juga mereka yang mengunggulkan jurusan IPA. Barangkali ini pe­ngaruh kebiasaan lama, atau anggapan bahwa kelompok IPA lebih terbuka luas kesempatan untuk pilihan jurusan kuliah atau pilihan mencari kerja.
Sekiranya penjurusan ini kembali memakai sistem lama, walau angket penjurusan ini kembali memakai sistem lama, walau angket penjurusan telah dibagikan oleh guru BK dan wakil kepala sekolah bidang kesiswaan atau kurikulum, tentu lonceng kematian akan menggema kembali bagi jurusan yang terpandang inferior. Inferior karena semua pelajar sepakat memandangnya rendah. Rendah karena sistem penjurusan berdasarkan ranking prestasi pelajar maka akan melimpahlah siswa bodoh pada suatu jurusan dan menumpuk pula siswa yang berbobot pada jurusan lain, yang pada akhirnya dianggap superior.
Kita sangat menginginkan populasi jurusan Bahasa, IPA dan IPS cukup berimbang. Yakni pada masing-masing jurusan ada siswa yang pintar, ada yang menengah dan siswa yang lambat dalam belajar. Kalau ingin membuat kelas unggul jurusan IPA dan kelas unggul IPS. Jadi tidak lagi membuat kelas unggul seperti sistem lama. Dimana dulu seolah-olah jurusan fisika adalah unggulnya jurusan di SMA dan jurusan lain adalah kelas kambing.
Agar proses penjurusan ini seragam pada semua sekolah. Untuk itu kita harapkan agar pihak atas membuat kebijaksanaan yang baku dalam penjurusannya. Misalnya penjurusan itu harus berdasarkan minat siswa dan tidak lagi berdasarkan sistem ranking. Dengan cara ini kita harapkan agar semua jurusan dapat hidup dan pelajar dapat meneruskan minat mereka sampai ke perguruan tinggi dengan konsisten. http://penulisbatusangkar.blogspot.com/




Marjohan, UNP

Marjohan, UNP

Emi Surya Joe

Emi Surya Joe

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Islamic mysticism - Selections from Encyclopaedia Britannica

Marjohan Usman

Marjohan Usman
a day before graduation day

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980
Ada kesalahan di dalam gadget ini

ular luncur 2

ular luncur 2

ular luncur

ular luncur

Label

Blogger Dashboard

The Daily Panorama Picture