Kamis, 29 November 2007

Gaya Hidup Mahasiswa

Gaya Hidup Mahasiswa
Oleh: Marjohan
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

Tampak secara global kehidupan mahasiswa tidak jauh berbeda dengan kehidupan anak sekolah menengah atas. Pergi kuliah, kemudian mencatat apa saja yang keluar dari mulut dosen lengkap dengan titik komanya. Kegiatan yang paling digemari bila kuliah usai duduk berkelompok kelom­pok, bukan mendiskusikan tentang masalah perkuliahan tetapi hanya cenderung bersifat kelakar, ledek meledek. Ada yang mendengar tentu ada yang jadi tukang cerita. Macam-macam ceritanya, persis seperti yang terkandung dalam syair lagu “panggung sandiwara”.
Kegiatan mereka yang paling umum di tempat kost adalah ber­main domino sambil tertawa ter­bahak bahak, tidur sambil mendengar kaset atau ngumpul-ngumpul untuk berbagi gosip ten­tang acara televisi, tentang kasus pejabat yang korupsi sampai kepada gosip bagaimana menak­lukkan hati pacar. Sedangkan kaum wanita ngumpul-ngumpul membicarakan tentang mode, ten­tang apa isi kamar kost kawan yang sombong sampai kepada masalah nasib.
Kemudian bila diadakan ten­tamen, musim ujian, pada saat itu barulah mereka kasak kusuk. Melengkapi catatan, membuat jimat ala anak SMA sampai men­cari sopir pada waktu ujian ber­langsung. Soal ujian pada beberapa jurusan terasa agak san­tai. Apabila dalam ujian untuk mata kuliah umum suasananya terasa lebih acuh karena hubungan antar mahasiswa begitu pula hubungan mahasiswa dengan dosen bersifat siapa lu siapa gua saja. Memang telah ada perguruan tinggi swasta sengaja memasang monitor untuk meningkatkan mutu akademik yang lebih objektif tetapi itu hanya segelintir saja dari populasi per­guruan tinggi yang ada.
Dari sekian banyak mahasiswa yang santai atau ada juga mahasiswa yang serius dalam men­ghadapi kuliah. Mereka tekun menghadapi buku catatan, banyak mengurung diri dari pergaulan. Dalam menghadapi tentamen, mereka sengaja menahan kantuk pada malam hari untuk dapat men­ghafal semua isi catatan. Memang belajar dengan care menghafal telah membuat mereka sukses dan mampu. membuat mereka memperoleh, indeks prestasi tiga koma sampai indeks prestasi empat. Tetapi apakah mereka dapat dikatakan sebagai mahasis­wa yang, intelektual?
Dapat kita katakan bahwa belajar dengan cara menghafal tidak ubahnya ibarat merekam bagi sebuah kaset kosong dan ahli pendidikan mengatakan bahwa belajar dengan cara demikian dapat mematikan kreatifitas otak untuk berfikir. Memang banyak mahasiswa berindeks prestasi bagus cuma karena menghafal kemudian punya peluang untuk menjadi staf akademik perguruan tinggi, misalnya. Maka mereka rata-rata tampil sebagai obyek yang membosankan, demikianlah pengakuan beberapa orang mahasiswa.
Adalah seorang mahasiswa mempunyai prestasi belajar diatas rata-rata, dia selalu mengungkap­kan rasa pesimis yang berkepan­jangan. Dia mengeluh hendak jadi apa dan kerja dimana kelak bila telah lepas dari perguruan tinggi. “Lho kamu kuliah di Universitas dituntut untuk menjadi intelektual, keluhan seperti itu cuma panas keluar dari mulut pemuda awam. Sekarang bangunlah dan in­trospeksi dirimu tentang bagaimana wawasan berfikir dan pola pergaulanmu?”
Bukan kebetulan apabila ada mahasiswa begitu lepas dari perguruan tinggi langsung aktif dalam suatu bidang pekerjaan. Kesuksesan begini tentu telah mereka rintis jauh hari sebelum­nya. Karena kesibukan ganda, sebagai mahasiswa dan merintis mencari lapangan kerja, rata-rata dalam bidang akademik prestasi mereka sedang-sedang saja, tetapi dalam mempraktekkan kerja tidak perlu lagi kasak kusuk.
Ada beberapa orang mahasiswa, dulu sering meninggalkan tempat kost selama berminggu minggu sampai berbulan bulan. Nongol di kampus apabila ada jadwal kuliah setelah itu ia cabut lagi. Memang kuliah sesuai dengan jadwal yang direncanakan. Walau mereka wisuda dengan indeks prestasi sedang tetapi wawasan berfikir luas. Kini mereka sukses dalam mengelola usaha agrobisnis, men­gelola ekspor bahan pangan dalam wilayah SIJORI, Singapura-Johor-­Riau dan mengelola usaha-usaha bisnis lainnya. Sedangkan kawan-kawannya yang dulu santai, goyang goyang kaki, kini setelah wisuda sibuk mengepit ijazah dari kantor ke kantor. Dan selalu saja kalimat “tidak ada lowongan kerja” membuatnya terduduk lesu.
http://penulisbatusangkar.blogspot.com/

Suatu Gejala Negatif Guru Menomorduakan Sekolah

Suatu Gejala Negatif Guru Menomorduakan Sekolah

Oleh Marjohan
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

Dalam berbagai iklan, pada umumnya suatu lembaga atau perusahaan selalu menawarkan bahwa produknya adalah nomor satu. Kita belum pernah mendengar ada perusahaan mengatakan bahwa produknya adalah produk kualitas nomor dua di dunia. Yang sering terdengar adalah misalnya. inilah baterai nomor satu atau inilah kecap nomor satu. Tetapi bagaimana keberadaan suatu sekolah dimata guru-guru? Dalam percakapan sehari-hari sangat sedikit guru-guru yang membahas tentang masalah. proses belajar me­ngajar. Kendala yang ditemui dan jalan keluarnya. Bagaimana keberadaan input, proses dan output pendidikan suatu sekolah sampai kepada masalah pendidikan lain secara global dan antisipasi yang perlu diterapkan pada masa datang tentang. Tema yang banyak men­jadi percakapan guru-guru adalah tentang masalah keluarga, teman, mode pakaian dan perlengkapan rumah tangga, hobi serta. gossip-gossip sampai kepada masalah dunia yang dibahas secara debat kusir. Sebenarnya mem­bahas tentang tema-tema masalah ini tidak salah namun kita berharap agar masalah yang berhubungan dengan profesional janganlah terabaikan.
Diakui bahwa guru merupakan ujung tombak pelaksana pendidikan sekolah. Maju mundurnya kualitas pendidikan sangat dipengaruhi oleh kualitas guru. Untuk memperoleh murid dengan sumber daya manusia yang tinggi maka dibutuhkan guru yang memiliki sumber daya manusia yang tinggi pula. Maka akhir-akhir ini sumber daya manusia atau kualitas sekolah dan pendidikan tetap menjadi sorotan karena dinilai cukup rendah.
Untuk peningkatan mutu tersebut maka pemerintah dan pihak-pihak yang merasa ikut bertanggung jawab, telah melakukan berbagai usaha. Diantaranya adalah dengan memberikan tunjangan fungsional. Mengadakan program dip­loma pendidikan, menyelenggarakan bermacam-macam bentuk penataran. Dan malah menetapkan kenaikan pangkat bagi jabatan guru dengan angka kredit poin.
Cukup banyak masalah yang menghambat peningkatan kualitas guru. Masalah yang cukup disoroti sebagai penghambat dan penghalang kualitas guru adalah seperti penghasilan guru yang dinilai kurang memadai. Karena tuntutan hidup dan keluarga, sementara itu kesejahteraan hidup masih kurang, membuat mereka ikut mencari objek atau bisnis di luar dan malah sampai ke dalam sekolah.
Tetapi adalah juga guru-guru yang ikut latah menggunakan alasan-alasan atas sebagai kambing hitam sehingga mereka tak merasa terpanggil untuk meningkatkan kualitas diri dan kualitas pendidikan Apalagi mengingat bahwa ada juga guru yang berasal dari keluarga yang berada dan karena jumlah guru di sekolahnya cukup memadai atau sedikit berlimpah sehingga bisa memiliki waktu yang cukup banyak untuk meningkatkan kualitas diri dan kualitas pendidikan. Sebagai kontra bahwa ada juga guru. Tentu jumlahnya tidak seberapa yang hidup agak susah sehingga mereka mempunyai obyek tetapi tetap melowongkan waktu untuk memantapkan kualitas diri. Namun yang memprihatinkan kita adalah cukup banyak guru-guru yang menomorduakan mengajar atau sekolah. Dan sebaliknya mereka menomorsatukan urusan keluarga, bisnis. hobi dan kepentingan pribadi lainnya.
Agaknya usaha pemerintah dan orang-orang yang merasa bertanggung jawab untuk meningkatkan kualitas pendidikan akan tetap sia-sia saja kalau ­pihak guru tetap menomorduakan pendidikan (atau sekolah) dan meno­morsatukan kepentingan dan keun­tungan pribadi. Kita lihat amat banyak guru yang telah mengikuti program-program peningkatan. mutu yang telah diselenggarakan pemerintah. Banyak guru-guru yang telah mengikuti berbagai pena­taran. MGMP dan lain-lain namun tidak ada atau sedikit sekali misi dan perobahan positif yang terlihat. Ba­rangkali ini akibat mereka mengikuti program ini hanya sedikit uang saku atau sertifikat sebagai modal naik pangkat saja. Disamping itu, barangkali, penyelenggaraan penataran juga tidak merancang acara secara matang kecuali bersifat indoktrinasi atau berceramah melalui sementara guru peserta serba pasif. Program kuliah penyetaraan dan program diploma lain telah diikuti pula secara iseng-iseng. Terlihat pula proses belajar program ini agak acak-acakan dengan sistem penilaian yang diobral. Peserta bodoh, malas atau rajin toh akan. memperoleh nilai hampir sama. Malah sering selama ujian perjokian dilegalisir atau pengawas berpura-pura tidak tahu. Kemudian dalam sistem kenaikan pangkat bagi jabatan guru dengan angka kredit point, SK-SK yang dikeluarkan oleh pihak sekolah dan pihak lain sering bersifat rekayasa atau aspal (asli tetapi palsu). Misalnya ada guru yang memiliki bundel kenaikan pangkat yang sarat berisi SK-SK pembina OSIS, kemasyarakatan dan unsur-unsur pe­ngembangan profesi lain tetapi itu hanya sebatas surat keputusan saja dan nihil dalam pelaksanaan. Penyebabnya adalah karena budaya suka mengemis dan menipu diri telah merembes ke­dalam sanubari.
Bukan itu saja, dalam urusan proses belajar mengajar, cukup banyak guru-guru yang bersikap menomordua­kannya. Mentang pada mulanya ketika baru saja diangkat sebagai guru, sebagai pegawai negeri, dan masih lajang maka Sekolah masih tetap nomor satu. Tetapi kemudian setelah berkeluarga dan seterusnya maka secara pelan-pelan sekolah menempati posisi nomor dua, atau menomorduakan sekolah. Untuk selanjutnya setelah mengajar selama sekian tahun sikap idealis sebagai seorang guru mulai memudar. Sehingga yang sering terlihat adalah cukup banyak guru pergi ke sekolah menunaikan tugas mengajar hanya sebagai pembayar hutang. saja. Siap-siapan yang terlihat selanjutnya adalah karena tantangan dari siswa juga banyak yakni sikap acuh tak acuh.
Dalam melaksanakan proses belajar mengajar ini sebagian guru cenderung untuk mengejar target kurikulum saja. Siswa malah dipaksakan dan disiapkan berbagai catatan-catatan pelajaran untuk dihafal. Karena menomorduakan sekolah maka ini sekolah tak lagi menarik. Apa yang terlihat adalah guru-guru menjadi malas dan segan dan untuk mengunjungi sekolah. Padahal sekolah adalah merupakan rumah kedua bagi seorang guru dan kasarnya adalah bahwa sekolah merupakan periuk nasi atau tempat mencari makan, tetapi guru-guru cenderung mengabaikan selanjutnya patut pula kita catat bahwa kalau, seorang guru merasa enggan berada di sekolah, bagaimana pula ia dapat melakukan interaksi yang baik kepada anak didik untuk memberikan motivasi, bimbingan dan berbagai rasa dengan mereka, maka inipun juga merupakan awal ambruknya kualitas pendidikan, meski tidak begitu disadari.
Menomorsatukan atau mengutamakan kepentingan pribadi sering menjadi sikap dan isi pembicaraan guru-guru setiap hari. Pelaksanaan disiplin demi peningkatan mutu sering berbenturan dengan sikap-sikap guru yang begini.
Contoh lumrah, adalah dengan meng­amati tingkat pengabdian guru terhadap profesi. Sering dari sekian guru-guru yang mengirim surat-surat berhalangan untuk hadir, sebagian adalah karena alasan kecil dan alasan yang dibuat-buat. Selagi manusia ini hidup tentu ada saja masalah yang menimpa, besar atau kecil. Tetapi ironisnya adalah ada oknum guru yang membuat alasan untuk tidak mengajar tahu-tahu untuk hal lain demi kepentingan pribadi maka pusing-pusing sedikit dapat diabaikan.
Ada oknum guru karena atas nama aktivis masyarakat sering sengaja dengan senang hati untuk meninggalkan tugas utama di sekolah mengabdi kepada masyarakat adalah juga tepat tetapi yang diharapkan adalah kita musti arif untuk menempatkan diri berdasarkan waktu tanpa mencari-cari alasan untuk menomorduakan sekolah.
Guru tentu punya tuntunan hidup dan keinginan untuk meningkatkan taraf sosial. Percakapan-percakapan tentang glamornya hidup membuat mereka ­seolah-olah ikut berlomba memacu dunia. Kemudian karena alasan pribadi untuk memenuhi tuntutan hidup mereka, karena pendapatan kurang memadai, ikut terlibat dalam urusan “perkreditan” lewat bank atau Koperasi Pegawai Negeri.
Memantau dari pembicaraan dari rata-rata guru yang melakukan peminjaman dan atau kredit adalah karena alasan untuk modal membangun rumah, biaya pendidikan, untuk membantu famili atau keluarga, modal usaha dan untuk keperluan membeli alat elektronik. Kredit KPN tentu jumlahnya terbatas tetapi kredit yang dilakukan lewat bank, karena peminjaman cukup tinggi dibandingkan dengan kemampuan keuangan cukup membuat guru linglung dan kehilangan gairah untuk datang ke sekolah.
Sering terlihat guru-guru yang mem­peroleh gaji yang minus atau kecil akibat terjerat kredit mengabaikan tugas dan tanggung jawab. Gairah untuk datang ke sekolah menjadi berkurang. Keinginan untuk meningkatkan mutu pendidikan tentu juga berkurang dan bahkan ada yang tidak memikirkan sama sekali. Yang mereka pikirkan tentu adalah bagaimana mereka dapat menyelesaikan pembayaran kredit secepatnya atau menghitung-hitung bulan kapan kredit mereka akan ber­akhir. Yang jelas tampak bagi kita bahwa pengambilan kredit yang diluar kemampuan keuangan dapat memberi pengaruh terhadap penurunan etos kerja sehingga membuat sekolah adalah nomor dua.
Kini sudah saatnya, untuk kembali memacu kualitas pendidikan, kita meningkatkan kualitas diri dan meninggalkan budaya menomorduakan sekolah. Atau, dengan kata lain budaya yang lebih mementingkan diri dan kebiasaan menuntut hak tetapi melupakan kewaji­ban. Agaknya hidup ini memang penuh dengan tantangan dan tuntutan kebutuhan lain. Melakukan usaha sam­pingan lain untuk mengikatkan kese­jahteraan adalah sangat tepat asal tidak mengabaikan kepentingan sekolah.
Untuk meningkatkan kualitas diri memang butuh keseriusan dan kesediaan untuk melowongkan waktu. Usaha-usaha ini dapat mengantarkan peningkatan SDM di sekolah. Sebab sangat benar bahwa guru dan perangkat sekolah dengan SDM tinggi akan mampu membentuk sekolah yang memiliki SDM yang tinggi pula.
Selain usaha lain untuk meningkatkan kualitas pendidikan dalam rangka mengembalikan budaya meno­morsatukan sekolah, maka kondisi dan bangunan fisik sekolah juga perlu ditata. Disamping itu faktor-faktor luar yang dapat membuat melemahnya semangat guru-guru untuk berbakti dan mengabdi sangat dibutuhkan supervisi oleh pihak atasan dan teman-teman sekolah. Akhirnya bila berbagai hal telah dibenahi maka tentu kita harapkan agar kata-kata “sekolahku adalah surgaku” bukanlah sekedar kata-kata penghias bibir belaka. Maka kini sudah saatnya bagi kita untuk memusnahkan budaya yang selalu menomorduakan sekolah.
http://penulisbatusangkar.blogspot.com/

Siswa Perlu Tahu: Rahasia Keberhasilan 10 Jutawan

Siswa Perlu Tahu: Rahasia Keberhasilan 10 Jutawan
Oleh Marjohan
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

Kaum kaya selalu mempesona kebanyakan orang. Kita sering mendengar, mungkin secara kebetulan, anak-anak muda mem­bicarakan tentang gagahnya mobil BMW itu. Saya dahulu secara tidak sengaja pernah menguping pem­bicaraan siswa-siswa sekolah lan­jutan tentang kekayaan seseorang yang mungkin adalah tetangga mereka sendiri. Pembicaraan mereka itu kemudian berubah menjadi debat hangat. Memang kita akui bahwa debat di kalangan remaja adalah berupa debat kusir saja. Mereka berdebat tanpa kon­sep yang jelas, tetapi Walaupun bagaimana debat seperti itu, amat bagus untuk menumbuhkan sikap kritis.
Charles Albert Poissant mengatakan dalam, bukunya “How to Think Like a Millioner” (Rahasia Keberhasilan 10 Jutawan) mengatakan bahwa sukses tidaklah terjadi karena nasib baik semata, tetapi karena penerapan prinsip yang sangat khas. Dalam meneropong keberhasilan kita tidak perlu pergi jauh-jauh sebab tentu ada banyak orang-orang yang sanggup meraih kesuksesan di seputar kita. Kita dapat bercer­min diri untuk kita teladani dalam rangka meraih kesuksesan pula. Bervariasi bentuk kesuksesan itu, mungkin dalam bentuk pendidikan, dalam bidang ekonomi, dalam bidang pertanian atau dalam bidang wiraswasta dan sebagainya.
Saya pernah berdialog dengan seorang berusia setengah baya yang berhasil mengembangkan usaha rice milling di daerah pertanian dimana sawah-sawah subur terbentang luas. Ada pula seorang pria lain yang mampu menyorot potensi yang dimiliki oleh daerah yang kaya air. Make ia kemudian mengembangkan usaha perikanan dan setelah itu menam­bah usaha restoran, dan membuka toko toserba untuk kebutuhan masyarakat sekitarnya sebagai usaha sampingan.
Setiap orang akan sukses dalam bisnis asalkan tahu bagaimana membuat perhitungan. Ada sebuah rumah makan, tidak perlu saya sebutkan nama rumah makan dan lokasinya, memiliki gedung berarsitektur Eropa dan dinding luar bercat putih sehingga memberikan kesan mewah. Saya rasa memang mewah, sebab perlengkapan interiornya terlihat luks dan dulu saya lihat banyak orang setiap sore menikmati berbagai hidangan yang disajikan di sana. Tetapi kini dan mungkin sudah tiga tahun, tempat itu sudah sepi dari pengunjung. Tidak ada lagi alunan musik lembut, kedengaran, sedangkan warna dinding luar sudah berlumut dan memudar. Kita rasa kesalahan yang membuat rumah makan ini tutup total karena pemilik modal mengabaikan faktor lokasi. Sejak lokasi rumah makan itu kembali menjadi lokasi terminal dokar, pengunjung menjadi enggan untuk menikmati hidangan makan dan minuman di sana. Urine yang dipancarkan kuda telah mengusir orang-orang untuk datang kesana dan sekaligus mematikan usaha rumah makan dan. cateringnya.
Kita dan setiap orang tentu saja dapat belajar bagaimana untuk sukses dari buku-buku yang telah ditulis oleh ratusan orang malah telah ditulis oleh ribuan orang dibumi ini namun belajar langsung dari pengalaman orang yang kita jumpai tidak kalah pentingnya meski orang itu secara akademik tampak biasa-biasa saja. Ibarat main piano, kita tentu dapat belajar piano sendiri, tetapi ini akan makan waktu yang banyak, sedangkan belajar, pada seorang guru akan mempercepat proses belajar kita. Bukan saya hendak mengatakan untuk anti membaca, tetapi saya ingin agar kita dapat belajar meraih sukses lewat membaca dan lewat berdialog langsung dengan orang­-orang yang terpandang telah suk­ses.
Ada sebuah artikel, sayang saya lupa dimana ia diterbitkan, sangat menarik sekali. Ada beberapa kalimatnya yang masih saya ingat, mengatakan bahwa adakalanya orang-orang yang ketika' belajar sekolah dasar memperoleh rangk­ing satu tetapi setelah dewasa cuma mampu membeli sepeda. Ada pula orang ketika masih belajar di bangku sekolah dasar hanya memperoleh ranking biasa­-biasa saja, malah terpandang sedikit bandel, tetapi setelah dewasa ia mampu membeli mobil cadilac luks. Meski ilustrasi tadi cuma dalam bidang ekonomi semata, tetapi itu ada benarnya. Disini kita simak bahwa kebanyakan orang-orang yang sukses itu pada kecil mereka rata-­rata, biasa saja. Di sekolah bisa berandal, namun suatu saat mampu mengambil keputusan untuk kehidupan dari buku-buku atau contoh dari seseorang.
Orang-orang sukses banyak yang menulis buku catatan pribadi dan meninggalkan semacam warisan spiritual. Kita sendiri dapat mengikuti sejarah, hidup mereka mulai dari nol sampai mencapai kesuksesan pada buku-buku biografi mereka.
Kira-kira apa penyebab orang gagal dalam hidup ini? Setiap orang mungkin dapat menjawab dengan sangat sederhana. Dan semua jawaban itu betul malah kita dapat menyimpulkan bahwa tidak adanya pengalaman memang menghambat banyak orang untuk maju atau sukses.
Kegagalan yang mendahului ketenaran dan kekayaan seseorang, yang mana dua hal ini adalah wujud dari sukses, biasanya terjadi dengan tidak dis­adari dan cepat dilupakan. Demikian juga pekerjaan awal yang memeras tenaga dan otak selama bertahun-tahun. Oleh sebab itu kita, mendapat kesan keliru bahwa orang menjadi kaya raya secara tiba-tiba. Saya pribadi, dulu sering berpendapat demikian. Setiap kali saya melihat seorang artis terkenal tampil di TV maka saya berdecak “wah sungguh beruntung dia”, tetapi saya saat itu tidak pernah mengingat awal-awal dari keberhasilannya, sukar atau mudah? http://penulisbatusangkar.blogspot.com/

Pengembangan SDM Sedini Mungkin di Sekolah Dasar

Pengembangan SDM Sedini Mungkin di Sekolah Dasar
Oleh : Marjohan
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

UMUMNYA para pendidik telah mengenal bahwa fokus pengajaran murid-murid seko­lah dasar adalah agar murid menguasai kemampuan dasar yang tercakup dalam rumus 3-R. yaitu Arismetik, reading dan writing. Atau dengan kata lain penguasaan dalam berhitung, membaca dan menulis.
Bagaimana penguasaan mu­rid-murid atas kemampuan da­sar ini, orang melihat sesuai dari kaca mata mereka masing-­masing. Tidak sedikit orang, yang mengatakan bahwa ke­mampuan dasar murid dalam berhitung, membaca dan menu­lis telah mantap begitu mendengar bahwa di sekolah yang bersangkutan ada segelintir murid yang memperoleh NEM yang cukup baik.
Namun secara umum kalau kita perhatikan sertifikat NEM anak-anak Yang mendaftar ke tingkat SLTP banyak menunjuk­kan angka kemampuan berhi­tung, Kita sebut saja nilai matematika yang begitu jelek. Dapat kita perkirakan bahwa kemampuan mereka dalam membaca dan menulis juga jelek.
Untuk mencek kemampuan membaca murid pada tingkat SLTP dan SLTA dapat dicek lewat pemanfaatan buku-buku teks mereka. Ka1au kita mengunjungi perpustakaan sekolah tingkat SLTP dan SLTA maka akan kita jumpai tumpukan buku-buku teks yang lumayan banyaknya tanpa ada disentuh atau dimanfaatkan. Meskipun untuk menyediakannya peme­rintah telah menghabiskan milyaran rupiah dari proyek pe­nyediaan buku-buku. Begitu pula dengan buku-buku teks yang ada di dalam tas sekolah mereka, terlihat masih utuh sebagai tanda bahwa belum dimanfaatkan walau tidak se­mua murid yang bersikap demi­kian). Ini akibat kebiasaan murid yang. gemar menghafal catatan pelajaran mereka, ke­timbang menganalisa buku­-buku teks pelajaran mereka.
Pada akhir tahun di kelas tiga, tingkat SLTA, siswa musti menyelesaikan sebuah karya tulis sebagai syarat untuk dapat mengikuti EBTA dan EBTANAS. Tetapi mereka seolah-olah mencerminkan ketidakmampuan dalam menulis karya tulis. Dan memang kenyataannya mereka betul-betul banyak yang tidak mampu dalam menulis karya tulis yang begitu sederhana. Sehingga mereka terpaksa menempuh jalan curang, misalnya, dengan memalsukan karya tulis kakak kelas yang telah lulus pada tahun lain.
Dari sebuah dialog ringan dengan mahasiswa KKN ter­tangkap kesan tentang mele­mahnva semangat mahasiswa dalam peningkatan SDM. Pergi kuliah hanya asal-asalan saja. Banyak mereka yang enggan datang ke kampus dan suka menitipkan absen. Hari-hari mereka lewati dengan hura-­hura. Kemudian pada musim tentamen mereka suka menggunakan jimat, catatan kecil, ala anak SMU atau mencari sopir ujian. Sebab sang dosen tidak mungkin dapat mengenali semua mahasiswanya karena itulah suatu stereotype, atau pandangan umum, bahwa hubungan dosen dan mahasiswa adalah “siapa lu dan siapa gua”. Dengan kata lain hubungan mereka adalah sebatas membayar kewajiban saja, yang penuh dengan ketidakacuhan atau ketidakpedulian.
Banyak tudingan bahwa ke­bodohan murid di sekolah ber­awal dari kenakalan karena orang tua mereka ada yang “'broken” atau orang tua tidak peduli dengan pendidikan anak. Itu sangat benar. Tetapi ada pula malah orang tua begitu peduli dengan pendidikan anak, dan lingkungan sosial anak begitu sehat. Malah si anak kok begitu sudi mengungkapkan ingin untuk tarik diri dari dunia sekolah karena tidak dapat mengikuti pelajaran demi pe­lajaran. Kendala yang dialami oleh anak atau murid seperti ini disebabkan karena rendahnya kemampuan membaca mereka. Barangkali penyebabnya adalah karena di dalam keluarga mere­ka tidak dibiasakan budaya membaca. Buku-buku dan majalah adalah benda langka untuk dijumpai.
Bukan berarti orang tua me­reka tergolong tidak mampu. Malah orang tua dapat memenu­hi kebutuhan permainan elektronika mungkin karena bersaing dengan anak tetangga. Dan begitu pula orang tua mereka mampu membeli sarana hiburan yang serba mewah meski sebagai prestise dan menunjukkan kepada lingkung­an, karena sebagian orang kita bermental suka pamer, bahwa mereka termasuk orang yang cukup “the have”.
Dalam zaman global infor­masi dan komunikasi ini, masih cukup banyak orang tua yang berfikiran mundur. Mereka akan mengatakan. bahwa berlangganan majalah itu percuma sebab tidak akan mengenyang­kan perut. “Bukankah uangnya lebih baik untuk dibelikan sama kue”, demikian menurut orang tua yang bersikap “stomach oriented”. Ada lagi orang tua yang mencela anaknya yang sudah mulai gemar membaca sebagai membuang-buang wak­tu. Image seperti ini diperoleh dari keluarga pedagang dan tentunya tidak semua pedagang yang begitu, dimana bagi mere­ka waktu adalah benar-benar uang.
Murid-murid yang melarikan diri dari sekolah bisa jadi karena kejenuhan di dalam kelas karena tidak menguasai pelajaran. Rasa jenuh dapat mendatangkan rasa benci pada pelajaran dan berakhir dengan perseteruan antara guru-guru.
Macetnya komunikasi guru-murid dalam kelas disebabkan kepasifan murid dengan sikap yang suka membisu dalam seribu bahasa. Banyak juga guru yang kesal, begitu ia serius dalam proses belajar mengajar dan bertanya untuk mendapat­kan umpan balik. Dan ketika ditanya “apakah kamu sudah paham atau belum mengerti”, dijawab oleh murid dengan wajah “no comment”
Kesulitan murid dalam me­mahami pelajaran dan kepasifan murid dalam berkomunikasi, secara lisan dan tulisan, adalah karena anak atau murid lemah dalam kemampuan membaca. Penyebabnya karena mereka tidak terlatih dengan budaya membaca sejak dini.
Membaca adalah satu bagian dari aspek berbahasa. Dan bahasa adalah sarana untuk mengekspresikan fikiran. Orang yang bahasanya teratur maka fikirannya juga teratur. Sebaliknya dalam bahasa yang macet terdapat pula kemacetan dalam berfikir. Dan rata-rata murid yang macet dalam ber­fikir. Dan inilah yang harus kita atasi secepatnya.
Syukurlah kalau dalam suatu kelas, terutama di Sekolah Dasar, cukup banyak anak yang berlangganan majalah. Tentu mereka mendapat kemudahan dalam memahami setiap pela­jaran. Memang ada korelasi langsung antara anak yang gemar membaca dengan prestasi mereka dalam belajar. Dan idealnya memang setiap anak memang harus gemar membaca. Maka kita patut mengacungkan jempol bagi orang tua murid yang menyokong anak mereka di rumah agar selalu membaca apalagi menyediakan bagi anak mereka dana khusus agar anak mereka dapat berlangganan majalah anak-anak.
Tampaknya hanya segelintir saja orang tua yang mampu baru mendorong anak mereka untuk membudayakan membaca di rumah. Dan cukup terbatas pula jumlah orang tua yang punya kelebihan dan untuk berlangganan majalah anak-anak. Tampaknya masih ada usaha lain yang dapat diterapkan oleh guru-guru untuk mengembang­kan kebiasaan anak dalam membaca yaitu pemanfaatan pustaka sekolah.
Pernah suatu ketika seorang guru sekolah dasar mengatakan bahwa murid-muridnya cukup mempunyai minat dalam mem­baca. Buktinya kalau ada buku bacaan, murid-murid itu berebutan tidak sabar ingin mem­perolehnya. Tetapi sayang, katanya, sekolah itu tidak mempunyai guru perpustakaan.
Mestikah guru yang demikian tidak bertindak untuk menyalur­kan keinginan anak untuk membaca dengan alasan tidak ada tenaga guru perpustakaan? Sementara itu murid yang dihadapinya sebagai guru kelas cuma berjumlah 25 orang, murid saja. Kita rasa dalam jumlah murid yang kecil itu guru kelas mungkin dapat mencari jalan keluarnya. Misalnya saja membawa buku bacaan sebanyak jumlah murid dan meminjamkannya untuk dibaca di rumah. Kemudian bagi yang banyak membaca kita kaitkan dengan nilai bahasa mereka, misalnya.
Pemanfaatan buku-buku ba­caan seperti cara diatas cukup bermanfaat dalam pengembang­an keterampilan membaca mu­rid. Adapun untuk pengem­bangan keterampilan menulis adalah dengan membiasakan pemberian “tugas mengarang” kepada murid. Ada seorang penulis yang sangat terkesan akan gurnya ketika ia masih bersekolah di SD. Gurunya mewajibkan setiap murid untuk mengarang setiap minggu dan membacakannya di depan kelas. Inilah titik awal kenapa ia tertarik dalam bidang penulisan setelah dewasa. Cara seperti ini sungguh bermanfaat untuk diterapkan oleh guru-guru sejak sekolah dasar, terus ke tingkat SLTP dan SLTA oleh guru bidang studi bahasa Indonesia. Apabila kebiasaan pemberian mengarang ini dilakukan oleh guru-guru secara kontinyu dan terprogram, maka insya Allah kita tidak melihat lagi siswa-siswi SMU kasak kusuk dalam menulis karya ilmiah sederhana. Dan begitu pula kebiasaan mahasiswa, calon sarjana, tidak akan lagi menciptakan skripsi “aspal” alias asli tapi palsu. Kita yakin kalau kemampuan menulis generasi kita sudah bagus, maka bursa penulisan skripsi liar tidak akan pernah ada lagi.
Masih ada lagi, agaknya, usaha yang kita lakukan untuk peningkatan SDM anak didik sedini mungkin. Misalnya mem­buat papan tempat berkreasi, semacam majalah dinding ala, siswa SLTA, dimana murid-murid SD dapat menempelkan kreasi-kreasi mereka apakah berupa gambar, puisi, cerpen dan lain-lain pada papan kreasi tersebut. Kita yakin bahwa animo murid-murid SD untuk berkreasi cukup tinggi karena pada dasarnya anak-anak kecil suka memamerkan kebolehan­nya. Demikianlah renungan kita dalam usaha peningkatan SDM sedini mungkin sejak sekolah dasar. Semoga http://penulisbatusangkar.blogspot.com/

Melacak Pergaulan Siswa Yang Di Luar Batas

Melacak Pergaulan Siswa Yang Di Luar Batas

Oleh : Marjohan
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

DULU Kasus kehamilan dan pelanggaran seksual yang dilakukan oleh pemuda dan pemudi merupakan aib bagi orang tua dan kaum famili, sehingga yang bersangkutan diberi sangsi berat sampai diusir dari kampung. Sekarang kasus ini bila dilakukan oleh pelajar lebih banyak dikarenakan kepada nama sekolah. Ini tentu saja pukulan kepada wibawa sekolah sebagai Lembaga Pendidikan. Sebuah sekolah dianggap telah gagal atau disiplinnya kurang, bila kedapatan pelajar-pelajarnya melakukan kasus aib ini. Tak begitu dipersoalkan meskipun pelanggaran seksual itu sendiri terjadi di rumah atau tempat lain akibat kegagalan orang tua dalam mendidik anak. Pokoknya, paran sekolah, sering dituding.
Bagi sekolah, langkah yang tepat untuk membersihkan nama baiknya adalah dengan cara memecat pelajar yang berkasus atau dengan cara memindahkan pelajar tersebut, apabila ia telah hamil atau melakukan abortus Sekarang rata-rata tiap sekolah telah mendapat jatah nama buruk. Tidak pandang bulu apakah itu sekolah negeri atau swasta, bahkan merupakan pukulan yang lebih berat lagi bagi sekolah agama. Kasus kehamilan dan pelanggaran seksual tidak hanya terjadi di sekolah kota, tetapi juga di sekolah-sekolah desa. Dan umumnya, dilakukan oleh pelajar tingkat SLTA.
Rata-rata siswa SLTA yang berusia 16-20 tahun menurut teori Rumke sedang berada dalam masa genital. Dalam usia ini mereka penuh dengan dorongan emosional don dorongan libido, nafsu seksual. Dalam masa ini terjadi labilitas kejiwaan, yang bila tidak dikendalikan akan dapat mengarah kepada hal-hal negative. Apabila seorang pelajar tidak dapat mengendalikan diri misalnya, akan dapat men­dorongnya untuk melakukan pergaulan bebas. Melakukan pelanggaran seksual terhadap teman wanitanya sendiri.
Tentu saja kasus-kasus yang terjadi di sekolah dilakukan oleh sepasang pelajar putera dan puteri. Tetapi resiko tertinggi dan berat ditanggung oleh pelajar puteri, karena akibat pelanggaran seksual itu sangat membeka pada perutnya yang membuncit serta robeknya selaput virgin. ­Sedangkan bagi pelajar putera, kadang-kadang dapat bersikap lempar batu sembunyi tangan. Menghindarkan dari tanggung jawab.
Memperhatikan perilaku kehidupan remaja, menunjuk­kan bahwa pengaruh orang tua­ dan stimulasi positifnya masih terlalu rendah. Amat sedikit orang tua dan anak melakukan acara ngumpul-ngumpul untuk melakukan dialog dari hati ke hati. Paling banyak cuma mengadakan ngumpul-ngumpul untuk menonton film serial di Televisi. Kebanyakan pengaruh buruk pada remaja justru. datang dari luar, yaitu melalui media massa cetak, audio visual, dan melalui pergaulan.
Pada umumnya kegemaran remaja, pelajar, adalah membaca, menonton, mendengar musik, berkumpul dan ngobrol-ngobrol disamping melakukan aktivitas produktif yang lain. Pada umumnya orang tua tidak tahu apa yang mereka baca dan apa yang mereka tonton. Hal ini mungkin karena kesibukan, karena kurang peduli atau juga karena orang tua merasa enggan mencampuri urusan anak muda. Mungkin juga karena orang tua tidak mengenal tentang perkembangan jiwa remaja. Mungkin pada suatu hari datang teman mengatakan bahwa ada Info bagus, sebagai isyarat telah ada peluang bagi mereka untuk menikmati bacaan atau film porno. Maka mereka pun membaca buku porno itu atau menonton film biru secara diam-diam ditem­pat teman atau ditempat lain.
Bacaan dan tontonan yang bersifat porno dapat men­datangkan kenikmatan dan merangsang keinginan sek­sual. Kemudian mereka akan berusaha mencari peluang untuk melampiaskannya secara sendiri atau berkelompok. Mungkin secara suka sama suka atau lewat perkosaan. Memang pengaruh per­gaulan yang negatif sangat cepat meluas. Rata-rata orang tua tidak mengetahui istilah yang khas dalam pergaulan antara remaja istilah populer di kalangan mereka untuk mengartikan film biru adalah film 26, barangkali karena huruf B mewakili angka 2 dan huruf F mewakili angka 6.
Walau orang tua telah mem­batasi pergaulan mereka dan melarang terhadap hal-hal yang bersitaf negatif, namun adanya kesempatan-kesem­patan lain, bagi mereka tak mungkin semuanya terbendung. Tentu ada juga peluang bagi mereka untuk berkumpul-kumpul dan mengadakan tukar menukar informasi, ngobrol mangenai benda benda porno.
Media massa yang dianggap sangat mengganggu kes­tablian jiwa remaja adalah bentuk audio visual yang mana secara diam-diam telah merayapi kehidupan mereka.
Dewasa ini orang, sudah banyak memiliki video kaset tujuan utamanya adalah untuk sarana hiburan anggota keluarga. Tetapi kemudian dibisniskan menjadi tujuan komersial dengan menyulap rumah mereka menjadi bios­kop mini dan memungut uang tontonan dari kaset-kaset blue film. Rata-rata peminatnya adalah anak-anak pelajar, bukan saja dari tingkat SLTA tetapi juga pelajar tingkat SLTP setelah mengalami wet dream. Pelajar-pelajar di kota dan di desa banyak yang telah men­getahui lokasi-lokasi rahasia dari bioskop, mini ini. Sungguh bagi pemilik video cabul sekeping uang lebih berharga dari segalanya. Mereka tega meracuni fikiran dan jiwa generasi muda melemahkan semangat pelajar untuk belajar dan bekerja.
Film-film dan bacaan porno sangat cepat merangsang penontonnya, begitu pula bagi pelajar. la cepat sekali meningkatkan ambisi seksual, dorongan seksual membuat mereka ingin melakukan iseng-iseng, mungkin terhadap pacar atau terhadap wanita lain. Ada majalah dan buku porno ter­bitan dalam dan luar negeri yang telah beredar secara diam-diam di kalangan mereka.
Secara naluriah, remaja laki-laki bersifat agresif dan remaja wanita bersifat pasif. Remaja pria sangat tertarik kepada info-info yang bersifat seksual. Sedangkan remaja wanita ter­tarik kepada hal-hal yang ber­sifat romantis.
Banyak anak-anak remaja yang tidak atau kurang punya latar belakang pendidikan agama, orang tua pun tak memberi perhatian yang cukup. Mereka itu dapat saja memperkenalkan bacaan dan majalah porno kepada teman wanita, lawan jenis mereka. Dan kemudian mencari tempat-tempat yang sepi. Setelah terangsang mereka melakukan hubungan seksual yang mana agama menyebut­nya sebagai perbuatan zinah.
Rata-rata pelajar yang berkasus hubungan seksual ini secara suka sama suka. Per­buatan itu sebagian dilakukan di rumah atau di tempat tersem­bunyi dan sebagian lagi di tem­pat rekreasi yang suasananya lengang.
Umumnya kasus pelanggaran seksual dan kehamilan pelajar ini disebabkan oleh kurangnya pengawasan orang tua. Minusnya didikan agama, broken home (orang tua yang sibuk dan suka bertengkar) dan akibat komunikasi yang sangat jelek, di rumah. Berpacaran secara sembunyi-sembunyi dan pergaulan yang sangat bebas dapat menjerumuskan pelajar putera dan puteri kepada perbuatan zina dan kehamilan. Dimana untuk seterusnya akibat perbuatan mereka itu pada gilirannya akan mencemari nama baik sekolahnya. http://penulisbatusangkar.blogspot.com/

Fenomena Anak Sebahagian Muda

Fenomena Anak Sebahagian Muda
Oleh: Marjohan
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

BANYAK orang-orang ber­bahagia karena telah sukses. Suk­ses gara-gara telah menguasai medan mereka masing-masing. Apakah sukses mereka itu karena gara-gara tentu saja tidak.
Rata-rata orang yang berkecim­pung dalam bidang ekonomi, suk­ses setelah melalui perjuangan dan perjalanan hidup yang panjang. Mereka telah jungkir balik dalam bidang ilmu dan telah ter­jungkir dan terbalik dalam bidang pengalaman. Begitu pula bagi mereka yang telah meraih sukses di bidang lain, seperti bidang kesehatan, olahraga, pendidikan, jurnalis, hukum dan seterusnya.
Pada umumnya orang hanya pandai berdecak kagum kepada hasil kesuksesan kesuksesan saja. Dan malontarkan sejumlah kata-kata pujian, sanjungan atau kekaguman. “Wah dia sungguh hebat. Andaikata dia itu saya... Wah betapa senangnya”. Tetapi orang lupa bertanya bagaimana pengorbanan awalnya, bagaimana seseorang itu memulai usahanya untuk merebut sukses.
Banyak bintang-bintang film tenar, politikus besar, sarjana terkemuka lainnya menuturkan bahwa kesuksesan mereka peroleh setelah melalui sekian jum­lah penderitaan. Ada yang memulainya sebagai pembantu rumah tangga, ada sebagai kuli kasar. Pokoknya sesuai dengan profesi masing-masing.
Kesuksesan yang diperoleh itu ada karena warisan. Seorang pen­gusaha kaya tentu akan mendidik dan melatih keturunannya, kemudian melimpahkan kesuk­sesan itu. Kesuksesan seperti ini daya tahannya kurang kuat diban­dingkan dengan kesuksesan yang dimulai oleh seseorang dari nol besar. Atau kesuksesan seseorang yang diperoleh dari pengalaman hidupnya.
Untuk sukses seseorang musti memiliki disiplin hidup yang tinggi. Banyak orang yang meramaikan kata “sukses”. Mari sukseskan… atau hidup sukses adalah.... Pada hal kesuksesan ini diperoleh dari “disiplin”.
Sekarang kita heran, mengapa orang yang hidupnya telah nampak berkecukupan (sukses), punya banyak rumah bagus, istri cantik dan kenalan luas. Tetapi masih berkeluh kesah. Ia masih mengatakan kurang sukses dalam jiwa. Kira-kira apalagi yang harus ia kuasai agar dapat sukses jiwanya (baca : bahagia). Oh barangkali ia perlu menguasai fikiran.
Banyak orang yang lari dari kenyataan hidup dan mengak­hirinya dengan meneguk racun. Ada pula orang yang tega memuluskan hubungan hidup yang ada ini. Malah ada yang melarikan diri ke dalam kehidupan khayal, tertawa sendiri atau menangis sendiri. Orang awam menamainya “gila” dan orang ahli memberinya istilah “scizoprenic”. Yang begini biasanya punya cita-cita menjadi orang gede, tapi berusaha malas mengkhayal ken­ceng. Akhirnya, ya gila dong.
http://penulisbatusangkar.blogspot.com/


DEMAM PINDAH RAYON MELANDA CALON SISWA SMA

DEMAM PINDAH RAYON MELANDA CALON SISWA SMA
Oleh Marjohan
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

BARANGKALI sudah meru­pakan public opini bahwa ber­sekolah di daerah perkotaan akan lebih menjanjikan kualitas yang lebih baik. Fenomena ini dipastikan setiap tahun ajaran melanda calon-calon siswa SMA. Seolah-olah mereka lagi dilanda wabah demam pindah rayon.
Banyak calon siswa yang memperoleh NEM tergolong tinggi merasa bangga. dan ka­dang-kadang hidung sedikit menengadah ke langit, serta berkesimpulan bahwa mutu sekolah di daerah tidak begitu menjamin alias rendah. Tentu calon siswa-siswa bebas untuk menganalisa sesuai dengan bobot wawasan dan pengalaman mereka. Tetapi ada lagi hal-hal yang lucu kita perhatikan yakni ada pula calon siswa SMA yang cuma mengantongi NEM sekitar slawe, atau sekitar angka 25, juga ikut-ikutan dilanda oleh gejala demam pindah rayon.
Berbicara tentang kualitas suatu sekolah. Itu banyak bergantung dengan input, proses dan out put nya. Seorang calon siswa tentu berhak pindah rayon kalau dia betul-betul memiliki misi suci untuk meningkatkan kualitas diri. Apakah itu kuali­tas fikiran, wawasan sosial, wawasan keimanan dan wa­wasan lain. Tetapi yang amat kita sayangkan adalah calon siswa yang ikut ikutan juga menyerbu sekolah perkotaan dan sudipula untuk kos dengan lingkungan teman-teman yang tidak menjamin. Sementara lingkungan rumah yang sangat harmonis yang mana ia butuh­kan agar dapat tumbuh sehat secara jiwa dan raga, dan apa­lagi ia pun telah sukses mem­peroleh nilai baik di sekolah tingkat SMP. Banyak kita temui anak-anak yang ketika masih di SMP tergolong pintar tetapi setelah berada pada sekolah perkotaan, jauh dari orang tua dan tak mampu mengontrol diri, memperoleh nilai sangat mengecewakan setelah berada pada tingkat SMA. Pepatah mengatakan “mengharap bu­rung di langit, punai di tangan dilepaskan”. Nah banyak anak-­anak sekolah yang dilanda atau yang disindir oleh pepatah ini.
Seperti yang tadi kita nya­takan bahwa mutu suatu seko­lah itu ditentukan oleh input­nva, proses belajar mengajarnya dan output-nya. Kalau ada suatu sekolah dimana siswa yang masuk berkualitas, proses belajar di sekolah dan di rumah bagus, maka kita tidak perlu heran. Tetapi kalau ada suatu sekolah dimana siswa yang masuk tidaklah begitu unggul dan setelah tamat siswanya memperlihatkan peningkatan kualitas SDM. Maka kita patut mengacungkan jempol kepada sekolah yang demikian. Identik dengan itu untuk sekolah-seko­lah swasta, yang bukan sekolah berlabel elit, tetapi sang-up menunjukkan peningkatan kua­litas anak didik maka kita wajib mengacungkan dua jempol. Begitu pula untuk, sekolah­-sekolah yang berlokasi di pede­saan kalau sukses dalam mem­bina pendidikan generasi maka sekolah kota patut melakukan instrospeksi diri. Dan bertanya apa saja yang dilakukan oleh anak didik dan guru-gurunya selama ini? Apakah hanya seke­dar pembayar kewajiban saja dan menerima hak setiap bulannya.
Kita patut mengingatkan ke­pada para orang tua yang mana anak-anaknya lagi dilanda de­mam pindah rayon, apakah anak-anak yang merupakan amanah Tuhan telah diwarisi dengan nilai agama yang man­tap. Syukur-syukur kalau anak yang akan sekolah jauh dan orang tua memiliki tempat dan lingkungan yang baik. Sehingga kualitas anak lebih baik. Tetapi apabila anak yang pada mulanya memiliki pribadi dan intelektual yang baik kemudian setelah dilepas oleh orang tua untuk bersekolah jauh dari penga­wasan dan ternyata menjadi anak yang bandel dan biang kerok masyarakat maka siapa­kah yang patut untuk disalah­kan. Biasanya orang tua ikut latah untuk menyalahkan ling­kungan. Tetapi dia sendiri tidak tahu mana lingkungan yang baik dan mana yang tidak baik. Kalau begitu yang patut disa­lahkan adalah pribadi orang itu sendiri. Kenapa dia tidak me­lengkapi anak dengan bekal hidup sejak anak berusia dini?
Desa dengan suasana santai ikut mewarnai kepribadian anak-anak sekolah. Kesantrian itu lebih menguasai alam fikiran mereka. Lihatlah cara berjalan anak-anak sekolah SMA di sekolah desa, sungguh amat lamban. Orang yang jalannya lamban, cara berbicara dan cara berfikirnya juga lamban. “Kalau anda ingin gesit dalam berfikir maka cobalah percepat gerak jalan Anda”. Demikian pesan-pesan orang yang berjiwa suk­ses yang dapat kita temui dalam berbagai buku.
Tidak mengapa kita berse­kolah di sekolah pedesaan. Seseorang yang tinggal di peda­laman, sekalipun dapat menjadi sukses kelak. Kalau begitu keberhasilan, atau kesuksesan, tidak mutlak ditentukan oleh geografi semata. Untuk Suma­tera Barat tentu kita cukup kenal dengan tokoh-tokoh seja­rah seperti Tan Malaka, Mo­hammad Hatta, Haji Agus Salim misalnya yang kampungnya berlokasi di pelosok Kabupaten 50 Kota bisa menjadi berhasil, terkenal dan tercatat harum namanya dalam sejarah. Kalau begitu apa yang musti kita terapkan agar bisa menjadi pintar dalam belajar, terutama bagi calon siswa dan siswa SMA di sekolah pedesaan, yaitu kita harus menanamkan kege­maran dan kebiasaan membaca.
Orang-orang yang alergi de­ngan buku-buku dan bacaan yang berfaedah sering kali harus mengerutkan dahi kalau mem­baca. Itupun belum tentu menja­min kalau mereka dapat mema­hami isi bacaan. Siswa yang malas membaca cenderung ke­sulitan dalam memahami pela­jaran dan pada akhirnya mera­sakan kebosanan dan ibarat dalam penjara kalau berada dalam kelas. Pada akhirnya mereka-mereka ini dengan segudang kemalasan untuk mem­baca punya andil dalam mem­perjelek mutu proses belajar mengajar dan mutu out put, atau lulusan, suatu sekolah.
Sekarang apa yang musti kita usahakan untuk mengubah kon­disi ini. Pejabat sekolah musti mengaktifkan perpustakaan sekolah dan senantiasa mem­perkaya judul-judul bukunya. Para aparat pemerintah harus membentuk perpustakaan, umum dan mengusahakan bangunan pepustakaan, dari pada membangun gedung-gedung kosong yang pada akhirnya cuma berfungsi sebagai kan­dang ternak. Begitu pula bagi orang tua harus mengusahakan fasilitas bacaan, majalah, dan buku-buku yang berbobot. Ten­tu orang tua tidak perlu mem­buat seribu satu alasan untuk tidak merasa keberatan dalam meningkatkan pendidikan anak. Seperti hal entengnya perasaan orang tua untuk membeli barang elektronik dan perhiasan lain untuk sekedar pamer kepada tetangga. Padahal seharusnya orang tua harus merasa lebih enteng untuk membiayai pendi­dikan anak yang mana ini ada­lah investasi nyata orang tua untuk dunia dan akhirat.
Demam pindah rayon ini barangkali identik dengan ke­cenderungan untuk bersekolah di luar negeri bagi orang-orang yang berkantong tebal. Kalau begitu, ini bisa jadi merupakan trendi dari sikap mental kita.
Pada umumnya banyak orang­ tua membanggakan anak-anak yang dapat bersekolah di luar negeri. Atau bagi orang tua yang anaknya bersekolah di sekolah di rayon idola. Orang tua seka­rang lebih gembira melihat anaknya kalau mampu berbahasa Inggeris tetapi tampak santai-santai saja kalau ternyata memiliki anak yang berjiwa kufur kepada agama, tidak pandai membaca Al-Qur’an. Kalau sekarang kemudaratan telah begitu akrab dalam per­gaulan masyarakat, maka ke­cuekan, rasa tidak acuh orang­ tua kepada agamalah penyebabnya. Untuk itu kita perlu meningkatkan kewaspadaan kepada anak didik yang tidak men­dapat, sentuhan ajaran agama dan hidup dalam keluarga bro­ken home. Konsep kita tentang keluarga bahagia dan sejahtera hendaknya perlu dikoreksi ulang.
Tidak ada istilah terlambat bagi kita untuk selalu bertindak mendukung penuh pendidikan agama. Kecenderungan sebagi­an anggota masyarakat menye­kolahkan putera-puterinya di luar rayon, di luar provinsi sampai keluar negeri dan jauh dari pengawasan orang tua, per­lu mendapat perhatian yang serius semua pihak. Selain dikarenakan hal tersebut telah menjadi prestise yang tidak perlu bagi sebuah negeri yang membangun. Juga anak-anak usia tingkat SLTA, kematangan berfikir dan kepribadiannya masih belum apa-apa, jauh dari kemapanan. Hal ini dapat kita lihat dari cara mereka yang tidak bisa membedakan cara hidup yang disiplin untuk me­raih ilmu dengan mereka yang ingin hidup bebas tanpa terikat oleh moral. Mari kita renung­kan. http://penulisbatusangkar.blogspot.com/

Obrolan Buat Mahasiswa

Obrolan Buat Mahasiswa
Oleh: Marjohan
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

Banyak pria dan wanita mampu menyelesaikan pendidikan universitas dan memperoleh pekerjaan yang layak tetapi belum mampu mendapatkan teman hidup. Secara bergurau orang banyak bertanya kenapa mereka harus begitu dan mereka pun akan mengemukakan alasan masing-masing. Bisa jadi alasan mereka mencapai jumlah sebanyak seribu satu. Ada yang mengatakan ingin untuk memperdalam studi atau memantapkan karir dulu. Soal teman hidup itu gampang sebab bisa diatur kemudian.
Masih ada alasan lain. Bagi orang yang sibuk dapat mengatakan or­ganisasi sebagai alas an. Yang lain mungkin karena pertimbangan ekonomis atau moral. “Kawin wah dengan apa orang akan dihidupi. Apakah mau kalau makan rumput? Kalimat-kalimat yang keluar dari mulut seorang wanita, misalnya teman sebangku dalam bis, bisa jadi berbunyi “Saya sendiri sudah siap untuk menikah tetapi mungkin jodoh belum ketemu”.
Lamaran dari seorang jejaka yang punya pendidikan tinggi dan pekerjaan tetap kepada seorang gadis manis berjalan lebih mudah dan lancar. Terutama bagi orang tuanya. Pinangan atau lamaran tampak lebih menentramkan hati dan keputusan yang dibuat ber­sama famili berjalan lebih mudah apabila dibandingkan dengan lamaran yang diajukan oleh jejaka yang keadaannya biasa-biasa saja apalagi bagi yang belum punya pekerjaan. Orang memberi mereka dengan istilah hari depannya masih dalam tanda tanya. Disamping faktor ekonomi, faktor psikologi dan sosiologi juga ikut menentukan seorang dalem men­dapatkan jodoh. Pembicaraan ten­tang teman hidup merupakan bagian dari dialog mahasiswa di kampus. “Hei cepat cari pen­damping hidupmu selagi kamu masih kuliah disini, nanti kalau sudah tamat tentu sulit lagi men­dapatkannya. Entah kalau kamu berminat untuk ikut kontak jodoh”.
Kalau kita bertanya, “Kamu ini kapan lagi tanggal mainnya atau, kapan kamu layangkan undangan buat saya?”. Rata-rata orang men­jawabnya dengan bergurau pula dan paling kurang dengan senyum kecut. Itupun kalau perasaan lagi kurang sreg. “Wah, sulit bagi saya untuk menjawabnya, pacar saja belum punya. Barangkali dia belum menemukan calon pendamping hidup karena persyaratan terlalu banyak. Rata-rata mahasiswa banyak juga yang begitu.
Tidak aneh untuk didengar bila ada seorang pemuda yang punya pendidikan tinggi, pekerjaan lumayan dan penampilannya gagah pula. Tetapi sulit baginya untuk mendapatkan jodoh yang tepat. Begitulah kenyataan dalam hidup ini. Pintar otaknya tetapi belum tentu pintar pergaulannya. Mahasiswa yang pekerjaannya.
Belajar melulu dan pergaulan diabaikan, memang menciptakan dirinya sangat mahir dalam menyelesaikan problema ilmiah, tetapi dalam menyelesaikan problema romantisnya, musti minta tolong dulu sama teman. Sebab kalau tidak tentu keringat dinginnya keluar duluan dan kon­sep kalimat dalam kepala lenyap diterbangkan angin. Baginya lebih mudah menemui dosen killer dari pada menemui si dia, orang-orang yang begini banyak sekali.
Untuk mendapatkan teman hidup yang cocok sebaiknya harus kita kenal lebih dulu. Jangan serahkan saja sama mat comblang atau lihat-lihat jauh saja. Untuk dapat men­genalnya kita harus mempunyai atau membina hubungan yang akrab terlebih dahulu. Tidak perlu mengungkapkan kemesraan dulu, cukup biasa-biasa saja.
Tidak sedikit pemuda yang menyerahkan soal cinta pada orang lain termasuk kepada orang tua sendiri. Bagaimana kita akan dapat mengenal calon jodoh den­gan baik kalau perjumpaan kita dengannya cuma dua atau tiga kali saja. Jatuh cinta lewat pandangan pertama hangat-mengasyikkan. Para penyair telah mengambilnya sebagai teman lagu sepanjang masa. Tetapi bagi kita pertimban­gan yang matang tetap harus dijadikan sebagai prioritas utama. Pernah terjadi pandangan pertama seorang pria pada seorang wanita tertarik hanya karena dia lincah, cantik dan pintar langsung dipinang dan menikah. Tetapi perkawinan mereka terpaksa bubar beberapa bulan setelah itu. Kisah perkawinan tentu tidak harus sesingkat dan berakhirnya semudah itu, bukan? http://penulisbatusangkar.blogspot.com/


Bila Pembagian Jurusan SMU Dilakukan Secara Tidak Matang

Bila Pembagian Jurusan SMU Dilakukan Secara Tidak Matang
Oleh: Marjohan
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

Dalam tahun 2000-an ini telah kita rasakan belajar dan mengajar dalam dua bentuk kurikulum di SMA. Dalam kurikulum lama kita telah me­rasakan suasananya. Dalam kurikulum lama, kurikulum KBK (Kurikulum Berbasis Kompetensi); walaupun dalam kertas semua kurikulum dianggap sama bagus. Namun dalam pelaksanaannya terjadi anggapan merasa superior dan inferior basi siswa-siswanya.
Dulu jurusan A1, A2, A.3 dan A4 dianggap sama. Tetapi da­lam perjalanan, mungkin dise­babkan oleh seleksi alam atau mungkin karena permintaan tidak ada. maka jurusan. A4 mati pada awal perjalanan. Dan tinggallah tiga jurusan, seolah­-olah sebagai tiga kontestan jurusan SMA dimana anak-anak yang berada pada jurusan A1 atau ilmu fisika merasa superior dan siswa yang belajar pada jurusan A3 atau ilmu sosial merasa inferior. Maka siswa SMA tampak satu tubuh
Keteledoran dalam pembagi­an jurusan yang lama adalah karena sistem penjurusan siswa berdasarkan tingkat kognitif mereka. Total siswa pada kelas satu dibagi atas tiga kategori dalam penjurusannya di kelas dua. Kelompok. pintar masuk ke jurusan ilmu fisika yang me­nengah masuk ke jurusan ilmu biologi, dan jurusan ilmu sosial bagi siswa yang menempati rangking kelompok bawah.
Dalam suasana belajar dalam penjurusan ala kurikulum lama juga mempengaruhi sikap guru. Walau secara lahir mereka berpura-pura sama menyukai semua jurusan. Terlihat bagi guru yang mengajar pelajaran umum dan mengajar pada semua jurusan mengalami perubahan semangat dan motivasi. Kalau guru mengajar pada jurusan yang dipandang superior pengabdiannya lebih tinggi. Belum lagi bel masuk berbunyi dia telah nongkrong dalam kelas karena begitulah kecintaannya dalam mengajar. Tetapi langkah dan wajahnya tampak begitu lesu kalau segera masuk ke jurusan inferior. Yang sering terjadi adalah penundaan masuk kelas, atau guru sengaja membuat alasan badan kurang enak atau sakit kepala.
Suasana yang sering terlihat pada jurusan inferior adalah kealpaan guru setiap saat Dan kalaupun ada guru yang masuk maka proses belajar mengajar yang sering terlihat adalah mencatat melulu sampai semua siswa mengeluh karena tangan mereka pegal-pegal. Atau ada siswa ada: yang berseru “kalau begini belajar lebih baik bukunya difoto kopi saja buk guru!” Mendengarkan sentilan demikian bisa pula menyebab­kan benturan kecil antara guru dan murid. Kadang kala inipun juga dijadikan sebagai bahan untuk menghabiskan jam pe­lajaran. Bayangkan ada guru yang. sengaja marah-marah se­lama dua jam pelajaran sebagai pengisi waktu.. Tetapi, tidak ada hikmahnya guru asyik cerotet dimuka kayak murai dan murid asyik pula-ngerumpi di be­lakang. Seolah-olah mereka mengatakan “anjing menggonggong kalifah berlalu”.
Bagi guru yang mengajar bidang studi program inti terasa adanya pengkotak-kotakan. Gu­ru yang mengajar kelas superior seringkali bisa ber­bangga hati dan membesarkan lobang hidung karena program pengajarannya berjalan dengan lancar. Dan bagi guru program inti pada kelas inferior ter­dengar banyak masalah. Mere­ka merasa seolah-olah gagal dalam mengajar dan mengeluh sepanjang waktu.
Karena seringnya bermasalah kelas-kelas interior membuat kelas itu sering tanpa. guru. Kadang-kadang dalam sehari mereka hanya belajar dengan satu guru atau kadang-kadang dalam seharian mereka tak belajar. Adanya kekosongan waktu menyebabkan mereka senang melakukan iseng-iseng. Mengganggu keamanan seko­lah, berteriak-teriak, seperti anak-anak idiot atau melempar dan merusak apa yang dapat dijangkau oleh tangan mereka. Memang apa yang mereka ker­jakan itu tanpa mereka sadari. Kelas-kelas inferior terlihat lebih berantakan. Dinding penuh dengan corat-coret dan bekas telapak kaki dan kabel-kabel listrik pada rusak seolah­-olah habis digigit oleh monster.
Kekosongan waktu yang di­alami oleh kelas inferior sering­ membuat reputasi suatu sekolah turun di mata masyarakat. Ada masyarakat yang menamai su­atu sekolah dengan sekolah kambing, mungkin kelas-kelas­nya jorok dan beraroma seperti kandang kambing. Dan ada pula masyarakat yang menamai su­atu sekolah dengan sekolah “delapan sepuluh” itu sebabnya karena anak-anak sekolahnya tiba pukul delapan dan pukul sepuluh sudah pulang lagi. Para pelajar hanya mampu berada di sekolah cuma selama dua jam. Sekolah seperti ini cukup ba­nyak di .daerah-daerah. Apa yang dapat diharapkan dan diterima oleh pelajar dalam suasana sekolah yang begini kecuali hal-hal biologis, mung­kin. Apa lagi secara biologis para pelajar tengah berada dalam usia remaja yang penuh gelora dan badai. Dan karena sekarang media-media yang berbau ranjangan sudah mudah memperolehnya maka banyak juga mereka yang diamuk oleh asmara. Yang tidak dapat me­ngontrol diri ya telah mengada­kan eksperimen yang bukan-bukan ditempat objek wisata atau rumah kosong. Bagi mere­ka yang fantasi karena kondisi rumah yang broken akan men­jadi lebih frustasi pula di sekolah. Sudah barang tentu barang-barang terlarang mulai dari ganja, morfin, minuman keras, ectasy sampai kepada penyele­wengan moral lainnya adalah menjadi hal yang lumrah. Tetapi karena tidak segera dipintas menjadi besar dan merebak. Sekarang ini kedisip­linan menjadi masalah yang cukup rumit untuk diatasi. Secara teori memang mudah, tetapi dalam pelaksanaan tidak segera dipintas menjadi besar dan merebak. Sekarang ini kedisiplinan menjadi masalah yang cukup rumit untuk diatasi. Secara teori memang mudah, tetapi dalam pelaksanaan tidak semudah membalik telapak tangan. Sekarang rendahnya disiplin menjadi pemicu terjadi tawuran pelajar. Yakni kenakalan dan perkelahian pelajar menjadi pendengaran umum kalau tidak diatasi.
Bukti rendah disiplin sekolah adalah siswa dibiarkan saja berambut gondrong memakai anting-anting sebelah atau baju bercorat-coret. Tetapi mereka bisa saja mengikuti pelajaran di dalam kelasa tanpa ada teguran. Malah ada guru yang merasa takut untuk menegur siswa yang tampak macam-macam. Pada hal guru-guru tadi belum men­coba berdialog dengan pelajar yang bermasalah. Mana tahu pelajar yang bermasalah tadi menderita “skin hunger” dan amat butuh simpati dari bapak dan ibuk guru. Mereka butuh didengar dan dipahami saja.
Menurut seorang pakar kriminologi, saya lupa namanya, ada cara tertentu untuk membuat disiplin tegak di sekolah. Kata­nya, seorang kepala sekolah haruslah seorang yang manajer, advisor dan seorang edukator. Jadi dengan demikian ia bisa meningkatkan mutu lembaga dan mengubah prilaku siswa yang bermasalah. Begitu pula seorang guru untuk sebuah kelas ia pun harus menjadi manajer, advisor dan edukator.
Pernah dulu ,tahun 1994, saat nama SMA berubah dan kurikulum juga berubah. yang lalu kurikulum lama telah kita tinggalkan. Kita tidak lagi mengenal nama SMA karena telah berubah nama menjadi SMU. Muatan pelajaran dengan kurikulum 1994 dimana sistem dua shift menjadi tak memadai. Bayangkan kelas sore kerap kali kehilangan dua jam terakhir, yaitu jam ke 7 dan 8, karena faktor kegelapan sore yang merasuk masuk kelas. Untuk itu kita mau tidak man musti ber­mohon kepada pemerintah agar menambah jumlah kelas-kelas agar belajar semuanya cukup dalam sata shift saja. Dengan harapan agar proses belajar mengajar dapat berjalan dengan sempurna, guru-guru tidak lagi terkotak menjadi kotak sore dan kotak pagi. Mudah-mudahan dengan cara begini guru akan lebih kompak dan kepala seko­lah sebagai seorang manajer, advisor, dan dapat pula menjalankan peranannya mendekati batas kesempurnaan. Begitu pula dengan sekolah shift ini kegiatan ekstra kurikuler dapat kita terapkan maka kekosongan waktu murid selama ini digunakan untuk iseng-iseng akan tertutupi.
Proses belajar mengajar dengan kurikulum 1994 ini, terasa cukup adil. Paling kurang sela­ma dua tahun yakni selama belum ada penjurusan. Guru-guru tidak lagi mengenal kelas superior dan kelas inferior. Kecuali kelas unggul, wah itu kan biasa. Dalam kurikulum baru ini tampaknya guru berada dalam satu desakan. Ya kalau mereka habis keluar dari kelas lamban, apakah ia guru kelompok IPA atau kelompok IPS sama-sama mendesah kesal. Dan kalau keluar dari kelas bagus atau kelas unggulan me­reka sama-sama mendesah gembira. Pendek kata dalam kurikulum 1994 ini guru kelompok IPA dan kelompok IPS mema­suki kelas yang sama selama dua tahun, yaitu untuk kelas satu dan kelas dua.
Tetapi, sekarang yang kita pertanyakan adalah bagaimana kenal ada tiga jurusan yaitu jurusan. Bahasa, sekarang dikedepankan, kemudian jurusan IPA dan jurusan IPS. Sekarang kedengarannya berdasarkan suara anak-anak ada juga mereka yang mengunggulkan jurusan IPA. Barangkali ini pe­ngaruh kebiasaan lama, atau anggapan bahwa kelompok IPA lebih terbuka luas kesempatan untuk pilihan jurusan kuliah atau pilihan mencari kerja.
Sekiranya penjurusan ini kembali memakai sistem lama, walau angket penjurusan ini kembali memakai sistem lama, walau angket penjurusan telah dibagikan oleh guru BK dan wakil kepala sekolah bidang kesiswaan atau kurikulum, tentu lonceng kematian akan menggema kembali bagi jurusan yang terpandang inferior. Inferior karena semua pelajar sepakat memandangnya rendah. Rendah karena sistem penjurusan berdasarkan ranking prestasi pelajar maka akan melimpahlah siswa bodoh pada suatu jurusan dan menumpuk pula siswa yang berbobot pada jurusan lain, yang pada akhirnya dianggap superior.
Kita sangat menginginkan populasi jurusan Bahasa, IPA dan IPS cukup berimbang. Yakni pada masing-masing jurusan ada siswa yang pintar, ada yang menengah dan siswa yang lambat dalam belajar. Kalau ingin membuat kelas unggul jurusan IPA dan kelas unggul IPS. Jadi tidak lagi membuat kelas unggul seperti sistem lama. Dimana dulu seolah-olah jurusan fisika adalah unggulnya jurusan di SMA dan jurusan lain adalah kelas kambing.
Agar proses penjurusan ini seragam pada semua sekolah. Untuk itu kita harapkan agar pihak atas membuat kebijaksanaan yang baku dalam penjurusannya. Misalnya penjurusan itu harus berdasarkan minat siswa dan tidak lagi berdasarkan sistem ranking. Dengan cara ini kita harapkan agar semua jurusan dapat hidup dan pelajar dapat meneruskan minat mereka sampai ke perguruan tinggi dengan konsisten. http://penulisbatusangkar.blogspot.com/




Siswa Perlu Tahu Bahwa Bila Gagal Tak Perlu Frustasi

Siswa Perlu Tahu Bahwa Bila Gagal Tak Perlu Frustasi
(Sukses Tidak Selalu Lewat Universitas)

Oleh: Marjohan
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

HARUSKAH remaja tamatan SLTA frustrasi bila gagal untuk melanjutkan studi ke perguruan tinggi negeri?. Sudah menjadi pemandangan umum setiap tahun bagi kita untuk menang­gapi eksistensi ini. Putera-puteri kita lepas dari SLTA berbondong-bondong pergi mengundi nasib untuk memperebutkan kursi-kursi di perguruan tinggi negeri. Kemu­dian bila hasil ujian diumumkan, maka sampailah mereka kedalam musim hujan tangis bagi putri manis dan keadaan duka bagi putera-puteranya. Sedangkan yang dapat bergembira paling cuma sekian belas persen. Dan sekian puluh persen lagi sungguh merupakan ledakan angka kesedihan. Tetapi perlukah mereka harus bersedih? Dan haruskah menganggur untuk selanjutnya? Tentu kita tidak perlu menganggur, sebab kitapun bisa mencari kesuksesan. Tidak selalu sukses dan keberuntungan itu dicapai lewat bangku universitas.
Untuk mencapai sukses itu tentu dengan jalan berwira­swasta. “Berwiraswasta?”. Ah sebuah kata yang memuaskan, dan memang banyak anak rema­ja yang sudah bosan dan jenuh mendengar perkataan ini. Pasti mereka beralasan bahwa tidak mungkin berwiraswasta kalau hanya dengan modal dengkul saja.
“Banyak cerita-cerita yang menguraikan perjalanan keber­hasilan hidup seseorang hingga menjadi jutawan dan pengusaha, yang memulai karir hanya dengan modal dengkul. Mereka mulai dari nol besar dan membuka lapangan kerja pada umumnya.
Abraham Lincoln dulu tidak pernah masuk Universitas tetapi dunia mengenalnya sebagai presiden Amerika pejuang persa­maan hak-hak azasi manusia. Levi Strauss adalah termasuk orang yang gagai dalam sekolah tetapi ia dapat mengembangkan pola pikirannya hingga banyak orang memakai celana Levi’s yang, populer itu. Thomas Alva Edison tidak pernah belajar di sekolah lanjutan tetapi ia berhasil dengan bola listrik yang tetap dipakai orang diwaktu malam. Sigmund Freud adalah orang yang gagal memasuki fakultas Psikologi, tetapi ia tidak berputus asa. Dia belajar sendiri dengan membaca banyak dan berkarya. Sekarang kita mengenal namanya sebagai orang yang pa­ling ahli dalam bidang Psikologi dan terkenal dengan analisa-analisanya. Masih banyak lagi contoh-contoh orang yang sukses termasuk orang-orang yang berada dalam propinsi, kota atau lingkungan kita sendiri.
Kita sering mendengar komen­tar remaja tentang orang-orang yang berhasil “Ah mereka sudah ditakdirkan jadi begitu”. Sebenar­nya kesuksesan itu bukanlah takdir dan bukan pula nasib yang datang saja dari langit tanpa harus berusaha selangkah demi selangkah. Lantas apakah kunci sukses mereka? Mereka tidak memandang lembaga pendidik sebagai forum pencetak tokoh-tokoh masyarakat serta tokoh il­mu pengetahuan secara mutlak. Dan mereka tidak harus maha­siswa. Mereka tidak menganggap bahwa kalau sudah mahasiswa pasti punya masa depan yang cerah. Yang perlu bagi mereka adalah terus berusaha dan terus terjun ke kancah kehidupan. Mereka tekun menggeluti suatu bidang yang bisa dikerjakan ditengah masyarakat yang hiruk pikuk dengan sejuta macam pekerjaan.
Orang-orang macam begini memandang kemuka dan melihat suatu kesempatan yang terben­tang luas. Mereka mulai belajar dan kehidupan tanpa mengenal lelah dan menyerah tanpa mem­buat teori yang bertele-tele, tetapi memikirkan analisa yang lang­sung dan tetap. Punya daya prakarsa dan vitalitas kerja yang tinggi. Mereka mempergunakan otak dan memperhitungkan gerak tangan dan kaki. Orang-orang macam inilah yang selalu men­capai sukses dalam masyarakat jadi buah semata-mata karena takdir atau nasib mujur. Mereka­lah yang turut menentukan keberhasilan itu.
Banyak orang yang berpandangan keliru, mereka menganggap bahwa seandainya seseorang bisa tamat pada perguruan tinggi tertentu maka akan mudah untuk memperoleh jabatan dan pekerjaan yang basah. Semua itu banyak tidak benarnya. Image yang demikian sama dengan Im­age yang dimiliki oleh orang-orang di kampung kita. Mereka mau saja menjual sawah dan ladang serta harta benda milik mereka asalkan anak bisa masuk universitas dan yang penting adalah menjadi mahasiswa. Bagi mereka gambaran seorang mahasiswa adalah orang yang terhormat, orang pandai dan calon penguasa negeri. Tak perduli walau mencangkul sawah tetangga yang penting anak bisa jadi mahasiswa, sungguh perlu dikasihi.
Banyak pelajar yang gagal masuk perguruan tinggi lantas frustasi sehingga memandang ke depan dengan rasa pesimis. Padahal sebetulnya ini tidak perlu terjadi. Alangkah baik bila remaja yang gagal itu melihat alam sekeliling dengan seksama sam­bil mempelajari orang-orang yang sukses di sekitar mereka. In­sya Allah mereka akan segera tahu bahwa anggapan masa depan itu suram adalah ang­gapan keliru. http://penulisbatusangkar.blogspot.com/

Senin, 26 November 2007

Pendidikan Yang Belum Mendidik

Pendidikan Yang Belum Mendidik

Oleh : Marjohan
(marjohanusman@yahoo.com)

Apa gunanya belajar begitu lama dan begitu tinggi, menghabiskan waktu belasan tahun, malah sampai dua puluh atau dua puluh lima tahun, kalau pada akhirnya menjadi sarjana pengangguran atau intelektual pengangguran. Dikatakan bahwa tujuan pendidikan nasional adalah untuk mendidik generasi bangsa ini menjadi orang yang bertaqwa pada Tuhan Yang Maha Esa, namun dalam realita pendidikan kita hanya mampu melahirkan generasi yang senang meramaikan mall, plaza dan tempat rekreasi. Barangkali itu semua terjadi karena kita , pemerintah, masyarakat, orangtua dan guru, telah salah dalam mendidik. Kalau begitu kita semua harus bertanggung jawab atas fenomena ini.
Generasi senior seperti orangtua, mamak, dan kakak yang sukses perlu tahu bahwa mereka harus membekali generasi muda, anak- anak , suatu kekuatan untuk menghadapi dan menjalani kehidupan ini. Mereka tidak perlu untuk melakukan studi banding jauh- jauh, cukup belajar dari makhluk yang hidup di seputar mereka.
Induk ayam., secara instink tahu sekali bahwa ia perlu mengajar anak- anaknya agar bisa memiliki kekuatan untuk menghadapi hidup. Ia memberi model (pelajaran dan contoh langsung) bagaimana agar mereka bisa memiliki cakar dan paruh yang kuat untuk mengais rezeki yang tersembunyi. Kucing liar (bukan kucing rumahan yang hidup manja) secara instink juga mengajar anak- anaknya lewat latihan dalam bentuk pemodelan- melonpat dan menerkam- agar anak anaknya bisa menjadi cerdas untuk melompat, menerkam dan mencakar rezki dan meghadapi problema hidup dengan tangguhnya.
Lantas bagaimana eksistensi orangtua dalam mendidik dan mewarisi kehidupan yang layak bagi anak ? Terus terang bahwa tidak banyak orangtua yang tahu teori tentang mendidik. namun mereka mewarisinya dalam bentuk pemberian model, latihan dan kesempatan dalam berbuat.
Orang tua, dalam generasi masa lalu, mempunyai banyak anak, karena program Keluarga Berencana belum mereka kenal. Saat itu alam dan lingkungan masih aman, ramah dan jauh dari berbagai jenis polusi. Mereka membiarkan anak lepas di alam bebas, mengeksplorasi alam. Bila sudah agak besar,dalam tradisi orang Minang masa lalu, maka anak laki- laki memilih tidur di surau. Disana mereka berbagi ilmu tentang life skill – kecakapan hidup- bersilat, berpidato dan mengolah lahan. Bila saatnya tiba, maka ayah dan / atau paman (mamak) memberi model dan peran dalam kehidupan- seperti mengurus kebutuhan kaum kerabat.. dan demikian juga anag gadis memperoleh peran sesuai dengan posisinya di rumah.
Ibu dan ayah karena punya banyak anak musti membanting tulang sebagai wujud tanggung jawab. Ibu pun kekurangan waktu dalam mengurus anak secara detail. Anak saat itu jauh dari karakter over protective (watak terlalu melindungi), karakter orang tua yang serba melarang dan karakter serba membantu.
Pada masa itu setiap anak dari kecil sudah mengenal hidup susah, mereka serba mencoba pengalaman hidup- diterpa oleh hujan dan panasnya kehidupan. Bila masa akhil balikh berakhir, memasuki awal usia dewasa. Mereka merasa malu untuk menjadi “anak mama”. Atau anak yang selalu berada di bawah ketek orang tua. Bagi mereka merantau adalah menjadi solusi dan alternative terbaik. Merantau untuk mencari hidup dan ilmu. Adalah fenomena pada saat itu, orang Minang dikenal sebagai perantau yang ulung. Mencari pengalaman hidup, belajar untuk hidup susah. Almarhum Buya Hamka memberikan perumpamaan ibarat memakan tebu, memulai dari ujung yang hambar dan kelak berakhir di ujung dengan kehidupan yang manis. Ujung yang manis sebagai hasil pengalaman hidup yang hambar dan pahit membuat orang Minang pada masa itu dikenal sebagai pedagang yang ulet dan tangguh di negeri orang.
Tetapi bagaimana keadaan generasi belakangan, generasi dimana setiap orang tua sudah agak tinggi tingkat pendidikannya, paling kurang tamat SLTA dan sudah paham manfaat memiliki dua atau tiga anak- keluarga yang kecil. Anak- anak yang tumbuh dalam keluarga kecil pertumbuhan biologinya lebih bagus, bisa memiliki asupan gizi yang lebih baik. Namun bagaimana dengan asupan pengalaman hidup mereka ?
Orang tua zaman sekarang, sebahagian, cendrung bersifat over protective , suka mencampuri kehidupan anak sampai terlalu detail, serba melarang dan banyak memanjakan anak dengan hal yang bersifat banyak hiburan dan serba membantu mereka. Orang tua zaman sekarang hanya lebih mencikaraui pertumbuhan dan perkembangan kognitif anak , namun cendrung tidak tidak tahu atau kurang peduli terhadap perkembangan dan pendidikan pada aspek lain- kecakapan hidup, spiritual, emosional , sikap positive dan kecakapan lain nya.
Sekarang bila anak mampu bernyanyi sebagai artis organ tunggal, menyanyikan lagu syahdu dan romantis, maka ia akan dikagumi dan diberi sanjungan setinggi mungkin. Bila anak jagoan dalam matematika, maka orangtua hampir tidak sabar untuk memberi tahu pada setiap orang tentang kelebihan dan keunggulan anak. Namun bila anak tidak pandai membaca Alfatihah, lalai dalam menunaikan Shalat lima waktu adakalanya sebahagian orang tua tampak tidak peduli dan malah memaafkan.
Orang tua sadar betul bahwa mereka perlu mempersiapkan anak agar kelak bisa hidup sukses. Agar anak sukses di sekolah maka mereka punya resep yaitu “bebaskan mereka untuk melakukan tugas rumah”. Kerja anak Cuma belajar dan belajar- apalagi ia dibebani dengan segudang PR dari sekolah. Keperluan makan dan pakaian semua diurus oleh orang tua. Namun akhirnya anak menjadi gagap dalam menyapu, mencuci, memasak dan malah bersosial. Mereka diharapkan hanya bisa jadi juara kelas
Dalam kenyataan orang tua yang terlalu banyak berharap agar anak jadi pintar dan sempurna yaitu dengan cara serba membantu, serba memanjakan, serba mengatur dan serba melarang. Metode atau cara ini malah membuat anak jadi miskin dengan life skill – kecakapan hidup. Mereka tidak tahu bagaimana cara membersihkan rumah, dan bagaimana memasak rendang Padang. Ini salah satu potret dari pendidikan yang salah dalam mendidik.
Pendidikan yang bukan atau yang belum mendidik adalah fenomena yang juga terjadi dalam dunia pendidikan (baca: di sekolah). Sekali lagi, buat apa anak- anak belajar dari SD, SMP, SLTA dan terus ke Perguruan Tinggi dan tamat kalau hanya bisa menjadi pengangguran. Apakah ini sebagai hasil dari bentuk dan gaya pendidikan yang mereka lalui selama ini.
Hanya pendidikan pra sekolahlah – taman kanak kanak- yang berkesan bagi anak dan menyenangkan dalam hidup mereka. Pendidikan mulai dari SD sampai ke tingkat SLTA harus mereka lalui dengan berbagai macam bentuk benturan demi benturan dalam kehidupan mereka. Mereka harus tahu bagaimana persaingan sehat dan juga sering terjadi persaingan tak sehat. Bagaimana bereaksi ketika dipermalukan oleh teman. Dan anak mulai mengenal stress oleh beban tugas sekolah yang begitu padat. Jari- jari kecil mereka harus banyak menulis agar SKL (standar kelulusan) bisa tercapai agar nama sekolah tidak tercemar. Mereka harus dikarantina di sekolah dan menjadi lupa bagaimana indahnya bermain lumpur dan berenang di kolam yang masih menyimpan segarnya aroma alam.
Walau semua guru sudah tahu bagaimana melaksanakan proses belajar mengajar yang dituntut oleh kurikulum, maka tetap saja pembelajaran yang tradisional atau konvensional itu menarik dan sangat praktis - teacher centered, metode mencatat, metode berceramah, metode menghafal dan murid yang harus membeo atau membungkam. Agar nama guru bagus atau nama sekolah harum , Maka siswa harus bisa mengejar skor yang tinggi. Kunci nya adalah pembelajaran berfokus pada hasil- proses tidak perlu dihiraukan – anak atau siswa harus kaya dengan bentuk dan model test. Anak perlu digiring ke dalam suasana kelas yang membosankan- mereka harus rela berkorban untuk tidak membantu orangtua di sawah, mengawasi air kolam, atau memasak bersama nenek atau etek mereka di rumah, karena tuntutan sekolah lebih penting dari pada membantu orang tua dan melaksanakan tugas- tugas tadi. Namun kalau anak tidak punya kecakapan hidup, apakah itu karena kesalahan orang tua atau karena sekolah memonopoli waktu anak untuk berbakti (?).
Sejak ada kebijakan agar anak harus mampu menyelesaikan SKL atau bisa mencapai target skor kelulusan, maka semua sekolah berlomba membuat program bagaimana anak bisa gol, lulus seratus persen. Kasihan bila ada ada siswa yang gagal, nama baik sekolah bisa ambruk. Untuk menjaga citra baik sekolah, guru, mungkin juga kepala sekolah, komite dan kalau perlu juga orang tua harus memberi resep- bagaimana trik- trik mencontek dan melakukan rekayasa yang jitu. Pada akhirnya sekolah dengan skor tinggi sebagai hasil dari murid berbudaya mencontek diberi penghargaan dan kalau perlu diberitakan di media massa, sementara sekolah yang menjunjung tinggi nilai kejujuran namun harus memiliki skor agak rendah, memperoleh cibiran secara missal dan dicap sebagai sekolah yang telah gagal (?).
Dibalik fenomena pendidikan yang belum mendidik ini, ada usaha segelintir orang yang berusaha untuk memajukan kualitas pendidikan. Mereka berfikir bahwa sangat diperlukan sekolah punya program akselerasi dan program perintisan lain. Namun ujung- ujungnya hanya masih memajukan pendidikan dalam segi kognitif. Untuk itu dikemas paket akselerasi yang apik dan lagi- lagi anak harus disandera agar mampu membahas soal- demi soal ujian standar nasional agar kelak bisa lulus di UMPTN dan kuliah di perguruan tinggi bergengsi.
Namun dalam kenyataan tidak semua anak yang tertarik pada kegiatan kognitif dan tidak semuanya bermimpi untuk studi di pulau Jawa . Sebagai akibat terpaksa ikut kegiatan akselerasi, mereka belajar asal asalan karena dipaksa oleh kolaborasi orang tua dan sekolah. Meminjam istilah pendidikan quantum teaching, sebahagian dari mereka mungkin hanya tertarik dengan kegiatan otot, kegiatan seni, kegiatan interpersoanal atau intrapersonal dan mungkin kelak disana karir mereka. Tetapi mengapa mereka dipaksa mengikuti pelajaran akselersai pada bidang kognitif yang penuh rumus dan bahasa yang kering, dan angka- angka. Program ini tidak salah namun tempatnya belum tepat menurut istilah- the right man in the right place.
Kalau pada banyak sekolah dibentuk English club, maka adalah juga tepat untuk membentuk club- club mata pelajaran- mathematics club, history club, geografpy club. Kemudian juga club berdasarkan hobi, dan minat seperti photography club, atau menghidupkan aktivitas yang berbasis life skill- berkebun, beternak, bertani. Bukankah pekerjaan seperti sudah dipandang sebelah mata oleh generasi muda. Padahal profesi pada bidang ini sangat mulia, menghidupi jutaan orang di dunia dan jauh dari dosa korupsi, kolusi dan nepotisme. Opini ini hanya mengajak setiap orang untuk melakukan kontemplasi tentang pendidikan yang belum punya nilai mendidik, yang telah melahirkan banyak generasi yang cemas menghadapi hidup. http://penulisbatusangkar.blogspot.com/

(Marjohan, guru SMA Negeri 3 Batusangkar. Program pelayanan keunggulan Tanah Datar.)







Jumat, 23 November 2007

Citra Sekolah Kejuruan dan Madrasah Sebagai Sekolah Kelas Dua

Citra Sekolah Kejuruan dan Madrasah Sebagai Sekolah Kelas Dua
Oleh: Marjohan
Guru SMA Negeri 3 Batusangka

Adalah fenomena bahwa pendidikan atau sekolah itu sudah terkotak- kotak di Indonesia dan dimana-mana di atas dunia ini. Untuk Indonesia ada sekolah agama dan ada sekolah umum, orang yang taat menyebutnya dengan sekolah sekuler. Ada sekolah swasta dan ada sekolah negeri. Kemudian secara vertikal ada Sekolah Dasar (SD), SMP, STLA dan perguruan tinggi. Untuk tingkat SLTA ada namanya SMA, MA dan SMK.
SMA jumlah sangat banyak dan terlihat serba diperhatikan alias dianak emaskan oleh masyarakat, pemerintah dan malah juga oleh media massa. Event- event yang ada di SMA dikupas tuntas dan disebarluaskan, kemudian berita- berita tentang MAN dan SMK porsi nya tidak berimbang dibandingkan SMA. Secara konvensional orang mengatakan bahwa anak- anak yang belajar pada MAN kelak bisa menjadi anak surga (baca: generasi yang taat) dan dulu ketika STM belum lagi dikenal dengan sebutan SMK, dikenalkan sebagai sekolah yang murid- muridnya suka berkelahi massal atau tawuran.
Pemerintah tampaknya menjadikan SMA sebagai “anak emas” dan agar lulusannya bisa berkualitas maka pemerintah (dan juga tokoh politik di DPR) menyelenggarakan berbagai kegiatan dan program yang jauh lebih intensive dan sampai mematok standar kelulusan SMA. Karena hanya dari SMA lah kelak lahir dan bermunculan pemimpin bangsa, tokoh intelektual dan orang- orang hebat. Kemudian mengapa kualitas SMK dan MAN tidak begitu banyak disorot, digubris, dicikaraui apakah tak mungkin akan lahir pemimpin bangsa dan orang orang hebat dari kedua institusi pendidikan ini (?).
Dunia pendidikan atau dunia sekolah itu ibarat anak kecil, itu karena di sana merupakan tempat kedua terjadinya proses sosialisasi bagi anak-anak (anak didik) setelah rumah mereka. Anak- anak yang memperoleh cukup perhatian, banyak pengalaman dan kaya rangsangan atau stimulus secara kognitif, psikomotorik dan afektif akan tumbuh menjadi anak yang percaya diri. sementara anak yang merasa kurang diperhatikan dan kurang pula dalam memperoleh stimulus dan kesempatan untuk bereksperimen, cenderung mempunyai karakter “withdrawal” atau suka menarik diri, mengalami perasaan inferior complex atau rendah diri.
Masyarakat dan pemerintah adalah ibarat orang tua bagi dunia pendidikan. Sebut saja anak mereka yang berusia remaja bernama “SMK, MAN dan SMA’. Dewasa ini perhatian pemerintah menurut kacamata orang awam, perhatian mereka terhadap pendidikan siswa SMA sungguh banyak porsinya. Bila ada prestasi yang diukir oleh siswa SMA maka publikasinya terasa sangat menggema sampai ke mana- mana sementara publikasi tentang kegiatan yang ada pada SMK dan Man cenderung sepi atau biasa- biasa saja.
Anggaplah pemerintah cukup bersikap adil (dan memang pemerintah sudah adil dalam memberikan kebijakan terhadap pendidikan di SMA, SMA dan SMK), namun sekarang tinggal lagi perlakuan masyarakat (?).
Adalah fenomena dalam masyarakat, bahwa SMA adalah sekolah bagi anak- anak yang ingin melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Masukan anak ke MAN agar ia bisa menjadi orang taat dan SMA adalah sekolah sekuler. Kemudian pilihlah SMK kalau orangtua tidak mampu secara finansial, dan biar lah anak belajar di sana agar kelak cepat memperoleh kerja – menjadi pekerja, menjadi buruh atau menjadi TKI (?).
Dalam setting pada mulanya, keberadaan SMA, SMK dan MAN adalah sama dan cukup bagus. Namun dalam pelaksanaan dalam masyarakat terlihat kecendrungan bahwa kalau orang tua punya anak yang cerdas atau ingin punya anak cerdas maka mereka harus mengirim (dan mencarikan SMA) yang berbobot untuk mendidik mereka, agar kelak bisa tumbuh jadi orang terpandang. Apa saja persyaratan yang diminta oleh komite sekolah (di SMA) terhadap orang tua, maka hampir seratus persen akan dipenuhi. Sementara itu bila anak kalah dalam seleksi otak, atau anak orang tuanya kalah seleksi secara finansial atau keuangan maka mereka diultimatum, direkomendasikan atau sangat dianjurkan agar memilih SMK saja. Maka jadilah SMK ini sebagai tempat bersekolahnya anak- anak dengan mental inferior complex, berasal dari orang tua dengan ekonomi lemah dan anak- anak yang kualitas otaknya kurang beruntung.
Adalah fenomena umum bahwa kualitas pendidikan sekolah agama itu dipandang lebih rendah dari sekolah umum. Citra ini diciptakan sendiri oleh anak didik dan masyarakat. Tengoklah eksistensi ini pada banyak sekolah. Anak- anak pintar yang belajar di sana semuanya bermimpi agar bisa kuliah kelak pada universitas favorite yang berada di pulau Jawa atau kalau perlu langsung di universitas luar negeri. Kalau gagal maka tahun depan (atau sudah pasang ancang- ancang) untuk memilih universitas ngetop di provinsi mereka. Bila gagal atau merasa kemampuan otak lemah maka dengan rasa enteng mereka memilih perguruan tinggi Islam, dan pada akhirnya berkumpulah orang orang yang kultur dan percaya diri nya rendah belajar di perguruan tinggi ini.
Kemudian juga menjadi fenomena bahwa dalam rekruitmen tenaga pendidik, maka orang yang merasa pintar cenderung memilih sebagai guru SMA, kemudian sisanya bagi yang merasa diri bersahaja atau takut kalah dalam persaingan , mereka memilih untuk menjadi tenaga pengajar pada MAN.
Dalam fakta bahwa cukup banyak guru berkualitas dan bermutu yang hadir sebagai tenaga pendidik di MAN dan SMK. Namun kenapa kedua sekolah ini tidak menggeliat dalam hal mutu secara umum(?). keberadaan tenaga pendidik agaknya tidak lah menjadi masalah karena mereka bersal dari perguruan tinggi yang sama dengan rekan- rekan mereka di SMA. Yang menjadi masalah adalah sikap anak didik yang belajar di sana, sebagai produk sosialisasi dari rumah mereka, yang terbentuk dari lingkungan rumah untuk menjadi orang yang serba bersahaja, sikap fatalistic atau pasrah dan ini adalah menjadi tugas bagi pemerintah dan masyarakat untuk menyembuhkan gejala inferior complex mereka.
Kalau sekolah MAN dan SMK merasa sebagai sekolah kelas dua, gara- gara citra yang telah dibentuk oleh masyarakat, pemerintah, aktor politik dan pemberitaan media massa . Maka untuk mengembalikan harga diri atau citra mereka, tentu menjadi tanggung jawab masyarakat, pemerintah, aktor politik dan media massa pula.
Masyarakat tentu perlu juga untuk memberikan perhatian dan partisipasi dalam membesarkan dan menumbuhkan harga diri kedua sekolah ini. Adalah juga tepat bila orang tua memiliki anak cerdas dan super cerdas menyuruh mereka untuk belajar di sini dan kemudian ikut mendukung program pengembangan mutu pendidikan. Pemerintah dan aktor politik juga harus adil. Bila mereka berdebat tentang kualitas pendidikan di SMA- seperti membahas angka kelulusan SMA, maka coba pulalah untuk berdebat untuk meningkatkan kualitas pendidikan di sekolah MAN dan SMK. Kemudian media masa juga harus berimbang dalam pemberitaan, janganlah hanya rajin mencari berita yang serba bagus ke SMA, tapi ia juga perlu bekerja intensive untuk meliput pendidikan pada MAN dan SMK. Media Massa hanya rajin meliput .Pendidikan MAN (agama) seputar bulan puasa Cuma.
Namun sebagai orang yang mau dewasa, maka Man dan SMK juga tidak boleh menyalahkan pihak lain- masyarakat, pemerintah, aktor politik dan orang tua atau masyarakat sebagai sumber masalah, menjadikan kedua sekolah ini sebagai sekolah kelas dua. Dalam pelajaran agama kita diberitahu bahwa “Tuhan tidak akan mengubah nasib suatu kaum (nasib kita), kecuali kita sendiri yang mengubah nasib ini”. Maka MAN dan SMK bisa dan harus menjadi sekolah kelas satu (first class), usahanya harus dilakukan oleh segenap personalia di sekolah ini- guru, murid, orang tua dan lingkungan.
Sekolah ini perlu melakukan publikasi , melakukan lomba yang eventnya dikemas seapik mungkin dan dipublikasikan. Untuk SMA biasanya ada lomba English speech contest, maka siswa MAN juga harus menggelar Arabic Speech contest, dan setting suasana menjadi moderen. SMK mungkin bisa melakukan robot creative contest. Atau perlombaan kreativitas lain. Kemudian kedua sekolah ini coba menumbuhkan prilaku yang smart (walau cukup banyak prilaku yang sama terjadi pada beberapa SMA), mengembangkan sikap intelektual, sikap kritis, menjauhi sikap kekanak- kanakan. Mengembangakan program kepintaran berganda anatara IQ, SQ dan EQ. pintar dengan angka- angka, pintar olah raga, pintar berpidato, pintar mengelola waktu, menguasai bahasa asing, komputer dan internet dan mantap nilai keimanan. Pendek kata berimbang anatara IPTEK dan IMTAQ (ilmu pengetahuan dan tekhnologi- serta iman dan taqwa).

Sabtu, 17 November 2007

SINETRON DICURIGAI SEBAGAI PEMICU SISWA

SINETRON DICURIGAI SEBAGAI PEMICU SISWA
TERCERABUT DARI BUDAYA “Adat Bersandi Sarak- Sarak Bersandi Kitabullah”.


Oleh: Marjohan
(marjohanusma@yahoo.com)
guru SMA Negeri 3 Batusangkar

Adalah merupakan fenomena sepanjang masa bahwa pengaruh budaya luar selalu menyusup ke dalam tradisi kita lewat mode atau gaya hidup. Dulu, beberapa belas tahun atau dua dekade yang lalu, gaya hidup berkacamata hitam, memakai anting- anting besar, berambut kribo dan bercelana Spanyol adalah pilihan anak muda. Kemudian datang mode breakdance, rambut punk-rock, bertato, beranting sebelah telinga, membuat grafitty- coretan- coretan. Dan sekarang mode tidak hanya menjadi konsumsi anak muda pareman, tetapi juga dikonsumsi secara habis- habisan oleh sebahagian siswa SLTP dan SLTA dan malah juga sebahagian mahasiswa yang nota-benenya sebagai calon intelektual, mengadopsi gaya hidup yang aneh sebagai kebutuhan primer mereka. Fenomena yang diuraikan diatas tentu ada penyebab dan pemicunya. .
Setiap orang sudah tahu bahwa apa itu “media massa” dan kita tidak perlu lagi mencari defenisinya. Setiap orang sudah tahu bagaimana bentuk media massa itu, yaitu media cetak dan media elektronik. Media massa audio visual atau televisi sangat ampuh dalam menyedot perhatian puluhan ribu malah jutaan penonton. Media massa cetak, seperti beberapa jenis tabloid, koran dan majalah, juga mampu menyedot banyak perhatian pembaca.
Kedua jenis media massa diatas mampu memberikan dampak positif dan negative pada masyarakat. Terutama televisi dengan layar kacanya mempunyai manfaat dalam menghibur dalam mendidik masyarakat. Namun porsi menghiburnya kelewat banyak dibandingkan porsi mendidik dan memberikan informasi pada orang banyak. Unsur hiburan televisi telah menciptakan banyak masyarakat (baca: generasi muda dan anak didik) berprilaku serba aneh dan asing dari gaya hidup masyarakat sekitarnya.
Televisi telah lama menjadi kebutuhan primer masyarakat, seperti kebutuhan terhadap makan, minum atau sandang, pangan dan papan. Apalagi sejak menjamurnya stasiun televisi swasta yang menawarkan iklan dan menyuguhkan hiburan yang membius para pemirsa sampai malas bekerja dan belajar, maka banyak masyarakat memilih untuk membeli televisi dengan ukuran layar lebih jumbo, memajangnya ditengah rumah dan menyulap ruang tamu menjadi theater bagi keluarga.
Dahulu, sebelum televisi masih sebagai “makhluk yang langka”, banyak anak- anak yang begitu dekat dengan sang nenek, ingin tidur bersama sambil menikmati bedtime story (cerita menjelang tidur) atau kisah hidup sang nenek sewaktu muda. Namun itu kini tinggal kenangan, malah banyak anak- anak memilih untuk lebih akrab dengan kotak elektronik yang bernama televisi itu. Kemudian istilah atau kosa- kata bedtime story akan segera menghilang dari kamus dan pengalaman hidup mereka.
Adalah menjadi suatu fenomena sosial bahwa sekarang sebahagian anak-anak memang lebih akrab dengan pesawat televisi dari pada anggota keluarga dan famili yang lain. Mereka tampak begitu senang dan ikhlas menghabiskan waktu berjam-jam demi menikmati tayangan hiburan televisi yang muncul sambung bersambung sepanjang waktu. Malah mereka sudi untuk berteriak, marah- marah sambil mengungkapkan kata- kata emosional bila merasa terusik oleh siapa saja.
Begitu pula dengan anak didik di sekolah, mereka lebih dekat dan mengenal lebih banyak nama- nama stasiun televisi dengan program tayangannya, nama presenter yang kerap tampil di layar kaca, dibandingkan dengan mengenal nama dan pribadi guru- guru mereka. Mereka lebih suka kalau duduk bersama dengan teman sebaya untuk membahas acara- acara televisi, bintang iklan, tokoh- tokoh artis sinetron daripada membahas mata pelajaran dan “pe er demi pe er” yang baru saja ditugaskan oleh bapak dan ibu guru. Malah sering karena kelewat rajin mengikuti program sinetron, membuat mereka lalai dalam mengerjakan pekerjaan rumah tadi.
Orang tua jarang tahu atau mungkin tidak mau tahu kalau televisi itu punya segudang mudharat atau kerugian. Hampir banyak rumah yang membiarkan televisi on air atau menyala di tengah keluarga selama berjam-jam, malah ada yang menyala sampai 24 jam. Bagi keluarga yang punya rumah besar tentu tidak begitu masalah. Sebab tentu mereka masih punya kamar atau ruangan untuk menyepi agar anggota keluarga mereka yang rajin bisa belajar berfikir di bahagian kamar lainnya. Tetapi mayoritas bangsa Indonesia tidak kaya, mereka mempunyai rumah berukuran kecil, atau satu rumah dihuni oleh satu sampai tiga keluarga atau lebih, malah banyak keluarga yang hidup menumpang. Apa lagi bagi mereka yang hidup di daerah perkotaan, satu rumah kecil untuk menampung beberapa orang, mereka tidur ibarat ikan dalam kaleng sarden. Fungsi rumah pasti tidak ada kecuali hanya sebagai tempat tidur pada malam hari dan keluyuran pada siang hari. Dan bayangkan bila disana juga menyala siaran televisi yang non stop pasti tidak ada disana terdengar kata- kata untuk memotivasi anak untuk belajar.
Banyak guru-guru dan stakeholder sekolah juga tidak menyadari seberapa betul manfaatnya televisi itu sehingga televisi itu harus hadir dalam kantor majlis guru dan menyala dari pagi sampai sekolah usai. Pada mulanya televisi hadir di sana adalah dengan alasan agar guru tidak ketinggalan informasi. Namun karena bagusnya kemasan tayangan iklan dan sinetron yang datang silih berganti telah membuat guru terbius dan enggan untuk menunaikan tugasnya sebagai guru dalam kelas dan membiarkan siswa kucar- kacir.
Memang benar bahwa iklan dan sinetron adalah materi utama pada semua stasiun televisi yang ada di Indonesia ini. Manfaat utama dari program sinetron yang ditayangkan tiap saat dengan judul yang silih berganti terhadap masyarakat luas (juga jutaan anak didik) adalah sebatas untuk menghibur sja. Namun hakekatnya bisa membuat masyarakat, apalagi anak didik menjadi salah didik.
Pada umumnya tema berbagai sinetron yang ditayangkan oleh berbagai stasiun televisi swasta di Indonesia adalah tentang “cinta” yang diberi bumbu dengan unsur kemewahan, kekayaan kekerasan dan kemanjaan atau kecengengan. Sering karakter tokoh dalam sinetron- sinetron tersebut kurang berimbang dan tidak logika dengan porsi yang juga kurang berimbang.
Penokohan untuk dunia pendidikan ,misalnya, maka penulis naskah sinetron sering membuat citra bahwa figur atau tokoh siswa yang pintar itu adalah sosok seorang pelajar memakai kaca mata minus, kuper (kurang pergaulan), pribadinya terlalu baik namun mudah untuk diinjak- injak oleh pribadi teman lain. Sementara itu peran tokoh guru yang dicitrakan oleh penulis naskah sinetron adalah figur guru yang miskin, kampungan atau guru yang super killer. Tema cerita tentang hal ini dikemas seapik mungkin dan ditayangkan kepada publik, yang mana penontonnya adalah ratusan ribu bahkan jutaan anak anak sekolah se Indonesia. Namun apa tujuannya untuk mengemas cerita seperti ini, apakah untuk mengangkat citra pendidikan atau malah untuk menghempaskanya (?).
Sekarang , sebagaimana yang telah disebutkan tadi, bahwa banyak anak didik yang lebih mengenal figur presenter dan tokoh- tokoh sinetron pujaan mereka pada layar kaca dari pada mengenal figur guru – guru mereka di sekolah. Apalagi bila bapak dan ibuk guru mereka di sekolah tidak pula memoles diri dengan SDM yang tinggi dan penampilan yang anggun atau gagah. Maka semakin larilah siswa untuk menjadikan mereka sebagai panutan, model atau sebagai “uswatul hasanah (contoh teladan yang baik)”. Seolah- olah figur bagi bapak dan ibu guru yang demikian bisa berpuas diri dengan dengan dendang lagu “hymne guru- pahlawan tanpa tanda jasa” yang dihadiahkan siswa setiap Senin pagi saat upacara penaikan bendera.
Bahwa dalam hidupnya anak didik itu memperoleh pendidikan langsung dari guru di sekolah dan dari tokoh sinetron dan presenter pada layar kaca televisi mereka di rumah. Anak didik akan membandingkan dua jenis figur dengan kultur yang saling mempengaruhi mereka. Yaitu guru-guru yang senantiasa berusaha membuat dan mengajak mereka agar bisa menjadi insan yang memiliki kognitif, afektif dan psikomotorik (keterampilan) yang mantap. Atau agar mereka bisa memiliki keterampilan yang berganda dengan memantapkan intelligent quotient, emotional quotient dan spiritual quotient mereka, dengan tarikan tokoh sinetron dan presenter yang penampilan mereka yang tidak lagi membumi dan sudah jauh dari akar budaya bangsa ini- tubuh cantik dibalut pakaian super ketat dan super mini, rambut dicat cukup norak, penampilan dibuat- buat- dan menjanjikan seribu kemewahan, kekayaan, kecengengan dengan pesan-pesan yang menghalalkan hal-hal yang selama ini taboo- berciuman dimuka publik, hamil sebelum nikah, dan lain- lain adalah suatu hal yang wajar dan lumrah.
Figur guru dan figur artis sinetron (dan juga figur presenter) selalu berusaha berlomba dalam mempengaruhi pribadi anak didik kita. Karena figur artis dan presenter dibawakan oleh orang- orang yang sangat cerdas dan lincah namun gaya hidup mereka sudah serba tiruan dari gaya hidup dunia lain (baca: dunia barat) maka jadilah mereka sebagai tokoh yang dikagumi oleh jutaan pelajar se Indonesia dan sekaligus terpelantinglah figur guru sebagai panutan yang selalu serba bersahaja, dengan SDM dan penampilan yang juga pas- pasan pula dari fikiran anak didik mereka Maka terpaksalah mereka mendidik generasi muda yang bermentalkan (sebagian) cengeng, manja, sok elit, dan tiap malam sebelum tidur bermimpi untuk hidup mewah. Barangkali itulah penyebabnya kalau pesan- pesan pendidikan yang disampaikan oleh guru guru tidak sampai pada tujuannya. Guru asyik berceloteh di depan kelas sampai kering kerongkongan namun anak didik mereka masih bermimpi bersama tokoh tokoh artis sinetron yang selalu mereka dambakan sepanjang hari pada layar kaca di rumah mereka.
Adalah amat tepat kalau kini para orang tua harus mencurigai bahwa bila anak- anak yang didik dan tumbuh di depan mata kita menjadi generasi yang tampil serba aneh adalah gara gara tayangan iklan dan sinetron pada layar televisi yang dipajang dan dihidupkan sepanjang waktu di rumah. Sinetron dicurigai sebagai pemicu anak didik menjadi tercabut dari akar budaya ABS- SBK (Adat Bersandi sarak- Sarak bersandi Kitabullah). Wallahualam bissawab. .

Kamis, 15 November 2007

KEMEROSOTAN DAYA TARIK SEKOLAH

KEMEROSOTAN DAYA TARIK SEKOLAH
Oleh: Marjohan
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar
Program Layanan Keunggulan Kab. Tanah Datar SUMBAR

Sampai sekarang, agaknya pendidikan masih dianggap sebagai investasi nasional. Investasi terhadap manusia dengan kata lain dapat dikatakan dengan istilah “investasi dalam kemampuan manusia” atau dalam istilah yang lebih umum adalah “sumber daya manusia”.
Suatu negeri tetap miskin karena investasi dalam kemampuan manusianya juga kecil. Untuk mengentaskan keadaan ini sangat diperlukan peningkatan dan pengembangan potensial dan tepatnya adalah peningkatan keterampilan dan pengetahuan dari segenap warganya.
Keadaan dan eksistensi negara ini pada masa datang sangat ditentukan oleh investasi sumber daya manusia sekarang ini dapat kita sorot ke dalam dunia pendidikan.
Ada kecenderungan pemerosotan daya tarik sekolah dalam kalangan pelajar. Semoga saja pandangan ini tidak terlalu mengada-ada. Banyak fakta-fakta umum yang dapat menyokong pendapat ini seperti makin banyaknya anak-anak sekolah yang berkeliaran dimana-mana pada jam belajar efektif, pelaksanaan disiplin yang macet, rendahnya perhatian masyarakat untuk menyerbu fasilitas pendidikan dibandingkan dengan fasilitas hiburan dan masih senangnya hampir sebagian besar orang yang bersikap bermalas-malasan.
Kemerosotan daya tarik sekolah penyebabnya dapat ditinjau dari beberapa segi, seperti dari segi sekolah, rumah, masyarakat dan lain-lain. Walau bagaimana setiap segi ini saling mempengaruhi dan memberikan dampak negatif.
Meskipun telah banyak orang membahas tentang berbagai kritikan termasuk kritikan tentang metode mengajar namun belum tampak reaksi positif secara menyeluruh. Sampai saat sekarang metode mengajar lama masih cukup banyak digandrungi oleh guru-guru meskipun mereka telah puluhan kali mengikuti penataran-penataran dan hampir tiap saat disuguhi teori-teori.
Bagaimana keadaan metode mengajar gaya lama? Yaitu metode yang membuat murid cenderung menghafal teks demi teks catatan yang diberikan oleh guru, apakah mereka memahami atau tidak. Pelaksanaan metode lama ini telah berlangsung cukup lama. Mengajar dengan metode yang demikian cenderung bersifat dogmatik dan otoriter. Cara dari metode ini sedikit mendorong murid untuk bertanya dan bersikap kritis atau tertarik dalam belajar mandiri di luar sekolah. Inilah penyebabnya kenapa sekarang murid-murid, malah juga sampai kepada mahasiswa cenderung membisu dan suka sebagai penonton dalam dinamika kehidupan. Dan ini pulalah penyebabnya kenapa banyak generasi muda suka kebingungan dalam mengisi hari-hari kosong mereka.
Suasana mengajar pada berbagai tingkat sekolah, dari tingkat SD sampai SLTA dan barangkali juga di tingkat perguruan tinggi dengan gaya “konsep bank” atau gaya hubungan “cerek dan cangkir”. Gaya mengajar ini cenderung untuk melemahkan kebebasan berpikir dan menumbuhkan sikap mencari serta berpengalaman, yang diperlukan dalam perkembangan.
Suasana belajar murid cenderung menunggu perintah dari guru. Buku-buku pegangan baru dibaca kalau ada perintah. Karena sering guru lupa memberi aba-aba untuk membaca, maka rata-rata buku pegangan masih utuh. Malahan buku yang sengaja dipersiapkan oleh pemerintah cenderung untuk menumpuk-numpuk di pustaka atau di rumah karena budaya malas membaca. Dalam menguasai pelajaran, caya yang cukup jitu dipakai adalah lewat cara menghafal. Dan ini tampak cukup merata untuk berbagai tingkat sekolah, sehingga suasana belajar yang demikian hanya membuat murid untuk mencapai target lulus saja dan memperoleh ijazah, bukan untuk menguasai pengetahuan dan keterampilan yang harus dibuktikan. Melihat gejala semakin kurang berkualitasnya lulusan sekarang, sehingga ada orang yang suka berkelakar mengatakan bahwa “ijazah itu hanya laku sampai di gerbang sekolah saja” dengan arti kata belum dapat diandalkan dalam kehidupan.
Situasi sekolah sekarang yang cukup mengecewakan telah membuat para lulusan tidak atau kurang berkualitas. Situasi sekolah yang mengecewakan ini adalah akibat, sekali lagi, bertahannya gaya mengajar metode lama. Proses belajar mengajar yang bersifat “text book” dan malah akibat murid belajar dengan sedikit buku atau tanpa buku pegangan sama sekali. Buktikanlah dalam kehidupan setiap hari kita melihat cukup banyak pelajar pergi sekolah melenggang saja atau Cuma membawa sehelai catatan “gado-gado” dan melipatnya ke dalam kantong. Kemudian guru dan murid cenderung bermalas-malas, mungkin akibat pemahaman kurikulum atau kurikulum itu sendiri cukup kabur dan guru kurang terlatih untuk menstimulasi aktivitas murid. Kenapa sekarang jarang guru yang bersikap profesional ideal? Ini bisa jadi disebabkan karena mereka miskin dengan ilmu, wawasan dan pengetahuan, sehingga ada saja murid yang berani mengatakan bahwa sebagian kecil guru ilmunya cuma “tua semalam” dari murid-murid.
Beberapa kritikan terhadap pendidikan yang menyebabkan semakin merosotnya daya tarik sekolah adalah sebagai berikut: Pengajaran yang serba bersifat Text-Book dan teori tanpa praktek. Populasi kelas yang cukup atau terlalu ramai dengan pengajaran cenderung melupakan program pengayaan atau perbaikan, kalaupun ada itu cuma agak berbau omong kosong saja. Murid-murid terlihat miskin dengan berbagai aktivitas pendidikan. Kurangnya penyediaan kebutuhan dan kapasitas untuk remaja. Proses belajar mengajar terlalu banyak didominasi oleh berbagai ujian, ada kalanya guru mengadakan ujian palsu karena kehabisan teknik mengajar. Dan tidak ada kegiatan ekstra kurikuler yang bermanfaat dan dapat memperkaya wawasan siswa untuk menghadapi dunia kerja dan kehidupan nyata kelak.
Kemerosotan daya tarik sekolah dapat pula disebabkan oleh gaya belajar murid-murid itu sendiri. Memang kita akui bawa gaya belajar ini dibentuk oleh faktor sekolah, rumah dan faktor sosial.
Gaya murid, dan bisa jadi juga mahasiswa, dalam menguasai pengetahuan adalah dengan cara melengkapi catatannya persis seperti kata-kata guru dan dalam ujian mereka berusaha keras untuk mencurahkan, mengungkapkannya lagi, dari hafalan. Ini merupakan penghalang serius dalam mengembangkan kreativitas berpikir. Disini tampak bahwa murid lebih tergantung pada ingatan atau hafalan dari pada memahami masalah dan mengembangkan alasan (logika) serta kekuatan analisa untuk menyelesaikan masalah dalam hidup.
Sudah menjadi pemandangan umum bagi kita untuk setiap musim ujian. Murid biasanya menyediakan beberapa hari saja dalam seminggu sebelum ujian untuk bekerja dan belajar intensif. Dalam menyerap ilmu mereka sering tergantung pada catatan dari pada buku-buku pegangan. Dan selanjutnya mereka tergantung pada hafalan daripada pemahaman.
Untuk mencapai kematangan pribadi murid, agaknya sangat diperlukan campur tangan atau bimbingan guru, terutama orang tua, untuk mengelola dan memanfaatkan waktu. Apa yang sering kita lihat dalam melewati hari-hati yang panjang sebelum ujian tiba, tentu tidak untuk semua murid, adalah mereka cenderung untuk membuang waktu tanpa tujuan. Sehingga kalau ada murid atau mahasiswa kita yang beruntung untuk belajar di negara Barat, dan negara maju lain, akan tercengang melihat sungguh serius dan rajin para pelajar di sana.
Agaknya kemerosotan daya tarik sekolah cukup menentukan kualitas sumber daya manusia, atau lulusan suatu sekolah. Kita lihat bahwa lulusan SLTA tentu saja tidak semuanya yang terus ke universitas rata-rata kurang stabil secara emosi, kurang terbimbing secara intelektual dan lemah dalam pemanfaatan waktu. Sehingga membuat sebagian besar mahasiswa banyak buang-buang waktu dan sedikit yang punya kesempatan untuk mengikuti kegiatan ekstrakurikuler. Mereka tidak tahu kemana akan pergi dan tidak tahu apa yang akan dilakukan. Kalau begitu kita tidak perlu heran kalau banyak yang mengaku telah sarjana tetapi belum bisa membuktikan diri dalam kehidupan karena bisa jadi akibat “ijazah mereka hanya laku sampai ke gerbang kampus” saja.
Kemerosotan daya tarik sekolah dan untuk menambahkan ilmu untuk tingkat SLTA sudah mulai terasa ketika murid duduk di bangku kelas tiga. Rata-rata murid kelas tiga banyak belajar acuh tidak acuh dan sering belajar serampangan saja. Kemalasan yang mereka derita ini bisa jadi akibat bahwa umumnya mereka terganggu oleh anggapan masa depan yang kabur, tetapi suka masa bodoh, dan banyaknya pengangguran terdidik di seputar mereka. Kecuali kalau mereka suka menganalisa bahwa pengangguran terdidik yang menganggur itu adalah akibat kualitas diri masih rendah, selain suratan dari Ilahi, karena ilmu mereka baru hanya sebatas “text-book thinking” semata. Pendidikan memang penting bagi seseorang karena ia memberinya kesempatan untuk meningkatkan “income” dan tingkat kehidupan seperti fasilitas kesehatan, pendidikan dan lain-lain. Untuk pendidikan lewat penguasaan pengetahuan dan skill dapat membuat kemungkinan peningkatan “output”. Untuk itu penting bagi seseorang untuk memiliki kebutuhan akan pendidikan dan sekolah. Kehilangan daya tarik terhadap sekolah dan pendidikan, selain disebabkan oleh berbagai faktor yang telah kita sebutkan di atas, juga disebabkan faktor orang tua. Murid-murid dengan perilaku negatif banyak datang dari keluarga dengan orang tua yang sibuk dan tidak mampu memberi perhatian. Dan kalau pun orang tua tidak sibuk, tetapi akibat mereka kelewatan dalam memberi perhatian dan pemanjaan, tanpa membantu anak dalam belajar dan mengelola waktu, telah membuat anak-anak mereka berkualitas jelek.
Kenapa daya tarik sekolah merosot bisa terjadi? Terhadap pertanyaan ini dapat kita dengar jutaan alasan dan keluhan. Dari sudut pandang murid, mereka punya alasan untuk mengeluh karena kondisi hidup dan sekolah yang tak memadai. Alasan atau keluhan ini adalah seperti: jarangnya mereka memiliki buku, fasilitas pustaka dan labor yang terbatas, tempat tinggal yang tidak memadai dan akibat sedikitnya kontak dengan guru dan guru bimbingan dan konseling. Keluhan dari segi guru adalah seperti: guru yang kurang terlatih, gaji yang kurang memadai sehingga banyak guru yang demam berhutang pada koperasi atau bank, kelas yang ramai, kurikulum yang belum layak, keadaan kelas yang dua shift, buku teks yang tidak menarik dan media mengajar yang sering tidak ada di dalam proses belajar mengajar.
Kini mengingat dan melihat tantangan hidup yang makin nyata agaknya kita mesti lebih serius dalam memperhatikan investasi manusia dalam arti peningkatan sumber daya manusia. Untuk itu sangat diperlukannya pendidikan yang berkualitas. Pendidikan yang berkualitas ditentukan oleh guru yang cakap dan mahir. Sekolah tetap membutuhkan guru yang luas ilmunya, dapat beradaptasi, kompeten dan berbakti pada tugas. Di samping itu juga perlu sokongan orang tua. Malah tentu yang omong kosong bila sekolah berkualitas dan orang tua, dan juga masyarakat yang berkualitas menghasilkan murid serta mahasiswa yang berkualitas pula.










Marjohan, UNP

Marjohan, UNP

Emi Surya Joe

Emi Surya Joe

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Islamic mysticism - Selections from Encyclopaedia Britannica

Marjohan Usman

Marjohan Usman
a day before graduation day

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980
Ada kesalahan di dalam gadget ini

ular luncur 2

ular luncur 2

ular luncur

ular luncur

Label

Blogger Dashboard

The Daily Panorama Picture

Jangan lewatkan Blog's MARJOHAN ini

Loading...