Selasa, 07 Januari 2014

Mampir Lagi Ke Melbourne



Mampir Lagi Ke Melbourne

1. Bagai dalam mimpi
            Kami semua ikut boarding. Aku lihat juga ada pesawat lain yang rutenya menuju Darwin, Perth, Brisbane, Melbourne dan Sydney. Enam bulan lalu aku terbang dari Jakarta menuju Sydney dan kalau sekarang dari Bali menuju Melbourne dan baru ke Sydney.
Pesawat Garuda akhirnya meninggalkan langit pulau Bali selepas senja. Tidak banyak yang dapat aku kerjakan dalam pesawat, lebih enak tidur. Aku segera memejamkan mata meski telinga tidak seratur persen tertidur. Sekali- sekali aku membuka mata buat mencolek- colek monitor game di punggung kursi depan. Pramugari sudah mulai mengedarkan snack dan minuman.
Aku sengaja menahan selera, seolah-olah jadi malas buat minum juice sunripe, karena aku juga males sering sering pergi ke toilet. Suhu dingin ruang pesawat sudah mulai menusuk tulang dan untung aku membawa jaket, kalau tidak tentu aka bakal diterjang kedinginan.  Aku kapok dengan pengalaman enam bulan lalu, aku lupa bawa jaket dan aku jadi merasa sengsara.
Aku sempat terlelap, walau tidak lama namun lumayan untuk menyegarkan tenaga. Sehingga merasa fresh lagi. Pramugari mendorong kereta buat menyajikan makan dan mungkin ini buat sarapan, meski belum masuk waktu pagi. Aku juga merasa lapar dan hampir tidak sabar buat menunggu giliran sarapan. Kami tidak merasa ragu atas kehalalan makanan. Itulah enaknya kalau kita terbang dengan pesawat Garuda dan para awaknya juga orang Indonesia yang sangat mengerti betapa pentingnya menyajikan makanan halal buat penumpang beragama Islam.
Segera setelah sarapan kamipun disuguhi formulir yang musti kami isi. Formulir ini adalah dokumen yang harus diserahkan ke immigrasi nanti. Namun kami tidak perlu repot- repot karena Mas Rachman, sebagai tour leader, sudah menyediakan dan sekaligus mengisikan formulir buat kami. Kami tinggal lagi membubuhkan tanda tangan saja.
Aku memperkirakan masih tengah malam untuk ukuran waktu di Indonesia. Namun kami terbang menyonsong arah Timur sehingga siang datang lebih cepat. Ya waktu subuh sudah datang. Aku duduk disamping Nurhadi. Aku segera melakukan tayamum- menempelkan telapak tangan ke debu pada dinding bangku dan menyapukannya pada wajah dan kedua belah tangan. Itu sudah cukup buat isyarat untuk sholat subuh. Aku segera sholat subuh dan tidak peduli pada petugas yang lalu lalang dan juga bule- biule yang melihatku lewat sudut matanya. Di sebelahku, Nurhadi, juga melakukan sholat subuh.
Wah ada perasaan lega dan plong setelah sholat. Cahaya pagi menusuk lewat jendela. Beda waktu Melbourne dan Bali hanya 2 jam saja. Ya setelah terbang semalaman suntuk akhirnya pesawat telah berada di langit Melbourne. Aku melihat bumi Melbourne yang sangat datar. Tidak ada pegunungan kecuali hanya bukit bukit rendah saja.

2. Pemeriksaan Khusus
“Kota Melbourne memang sepi tetapi terlihat rapi”.
Kami turunan dalam rombongan dan semua menuju immigrasi. Aku sudah merasa familir dengan tempat ini karena 6 bulan juga lewat di sini. Wah petugas meminta kami berbaris dalam rombongan khusus dari penumpang lain. Tidak apa..apa, tentu saja kami patuhi peraturan mereka.
Kami sekarang dalam pemeriksa. Kami semua ada 16 orang- 10 orang para guru dan 6 orang dari kementrian. Semua berdiri dibelakang tas dan bagasi masing- masing. Berarti kami dalam pemeriksaan khusus. Setelah semuaberdiri, kemudian seorang petugas wanita menarik seekor anjing gede dan anjing tersebut mengendus kami dan juga setiap tas dan bagasi kami. Aku khawatir kalau kalau anjing tersebut salah cium- jangan jangan kulit beraroma narkotika atau bararoma bumbu ayam. Mana tahu anjingnya sedang lapar dan aku bisa diperlakukan jadi ribet.
Tiba tiba anjing mengendus tas tentengan milik Ibnu Hajar dan setelah itu anjing itu duduk, seolah olah memberi tahu bahwa tas Ibnu Hajar musti dicurigai. Betul tas tersebut dipisahkan dan termasuk Ibnu Hajar harus ke luar dari barisan. Ia diminta untuk membongkar semua isi tasnya. Semua tidak yang mencurigakan kecuali hanya ada sisa sisa abon daging sapi yang sempat terbawa dalam tas.
“Ohhh, Ibnu Hajar bawa abon tadi. “ Tasnya sudah steril dan Ibnu Hajar terlihat jadi lega dan bebas dari rasa tegang lagi. Kami selanjutnya bergerak ke proses pemeriksaan selanjutnya.  Setelah selesai memperoleh cap pada buku passport. Kami terus bergerak hingga kami melihat tulisan “Welcome in Melbourne Airport”.
Bandar Udara Internasional Melbourne, juga dikenal sebagai Bandar Udara Tullamarine[1], adalah badnara utama yang melayani kota Melbourne dan bandara tersibuk kedua di Australia. Bandara ini dibuka pada tahun 1970 untuk menggantikan Bandar Udara Essendon di dekatnya. Bandar Udara Melbourne adalah satu-satunya bandara internasional dari empat bandara yang melayani wilayah metropolitan Melbourne. Bandara ini berada di 23 kilometer (14 mil) dari pusat kota Melbourne. Bandara ini berada di dalam kota Tullamarine.
Rute penerbangan Melbourne—Sydney merupakan rute penerbangan yang paling banyak mengangkut penumpang keempat di dunia dan yang tersibuk kedua di wilayah Asia Pasifik. Bandara ini memiliki penerbangan langsung menuju 33 detinasi di seluruh negara bagian dan teritori di Australia ditambah dengan sejumlah destinasi di Oseania, Asia, Afrika, Eropa, dan Amerika Utara. Melbourne merupakan destinasi paling populer di antara lima bandara di tujuh ibukota negara bagian Australia. Melbourne menjadi hub utama bagi Qantas dan Virgin Australia, sedangkan Jetstar Airways dan Tiger Airways Australia menggunakan bandara ini sebagai basis utama. Melbourne merupakan bandara tersibuk untuk kargo ekspor internasional, dan bandara kedua tersibuk untuk impor internasional. Untuk penerbangan dmestik, Melbourne menjadi kantor pusat bagi Australian air Express dan Toll Priority dan menangani lebih banyak kargo domestik dibandingkan bandara lain di negaranya. Bandara ini memiliki empat terminal: Satu terminal internasional, dua terminal domestik, dan satu terminal domestik bertarif rendah.
Nama kota Tullamarine berasal dari bahasa aborogin. Aborigin sendiri adalah salah satu suku asli Australia dan berasal dari Polynesia. Kata lain dari Aborigine adalah juga Bushmen atau orang rimba. Kami segera masuk bis wisata dan kami disambut oleh pengemudi berwajah China, namanya Michael.
Segera Michael mengemudi mobil dan mengantarkan kami buat berwisata. Bis meluncur meninggalkan Bandara Tullamarine melalui jalan toll yang sangat bagus. Aku melihat semua sisi jalan toll di sini diberi pagar. Itu berguna buat mengurangi kebisingan agar penduduk yang bermukim dibalik jalan toll tidak terganggu oleh suara bising dari kendaraan yang lalu lalang.   



[1] http://id.wikipedia.org/wiki/Bandar_Udara_Internasional_Melbourne

Marjohan, UNP

Marjohan, UNP

Emi Surya Joe

Emi Surya Joe

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Islamic mysticism - Selections from Encyclopaedia Britannica

Marjohan Usman

Marjohan Usman
a day before graduation day

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980
Ada kesalahan di dalam gadget ini

ular luncur 2

ular luncur 2

ular luncur

ular luncur

Label

Blogger Dashboard

The Daily Panorama Picture