Selasa, 08 Maret 2016

jurusan bergengsi tapi setelah itu nganggur

Halo Guys, happy new year 2015 semuanya! Biasanya awal tahun itu ditandai dengan semangat baru, ada yang mulai pada bikin resolusi tahun baru, ditandai dengan tempat-tempat gym yang tiba-tiba penuh sama orang yang bertekad buat mulai hidup sehat, begitu pula dengan traffic zenius.net yang mendadak meningkat drastis menandakan semangat belajar zenius-user lagi tinggi-tingginya. Kalo kata orang sih "Tahun baru saatnya membuka lembaran baru!" Hehehe.. mungkin kedengerannya klise yah? Padahal tahun baru itu kan cuma kembalinya titik poros bumi terhadap posisi matahari, ngapain perlu dirayain segala, tahun baru cuma ilusi doang sebetulnya ga ada moment apa-apa yang perlu dirayakan.
Yah, emang bener sih, tapi walau sebetulnya cuma "ilusi", buat sebagian orang (dan mungkin juga diri kita sendiri) butuh sebuah moment untuk sekedar berhenti sejenak dari rutinitas, melihat kebelakang sebentar, untuk kemudian melangkah dengan pertimbangan yang lebih matang. Yup! terlepas dari hingar-bingar pesta merayakan pergantian tahun, biasanya moment tahun baru itu juga dijadikan moment untuk berkontemplasi.
Kontemplasi dalam arti kita mencoba untuk merenungkan apa aja udah kita lewati di tahun sebelumnya, mengevaluasi kesalahan dan kekeliruan kita, mempertimbangkan mana keputusan kita yang tepat dan mana yang keliru, juga menyusun ulang strategi serta membuat keputusan untuk memperbaiki hidup kita di tahun yang baru.
Nah, artikel kali ini gua bikin khusus buat lo yang udah melewati setengah tahun pertama (semester satu) kuliah dengan perasaan yang kurang sreg, gerah, gusar, gundah, atau apa pun lah istilahnya. Mungkin beberapa di antara lo ada yang ngerasa kuliahnya gak enjoy, ngerasa kok jadi banyak ngeluh ampir tiap hari, bawaannya pingin bolos kelas terus, gak niat ngerjain tugas, males belajar buat ujian... atau mungkin singkatnya : Lo udah mulai ngerasa terjerumus masuk ke Genk Mahasiswa Galaw Karena Salah Masuk Jurusan!

"Iyaa-iyaaa... ini gua bangeeet...!! Gimana dong yaahDuh gua bingung nih, apakah gua tetep ngelanjutin kuliah aja atau ngulang ambil kuliah jurusan lain di tahun ajaran berikutnya?? :("

Okay, kalo saat ini lo ngerasa ciri-ciri yang gua tulis di atas rada nyambung sama apa yang lo rasain selama kuliah ini, berarti lo wajib baca artikel ini sampai beres. Di artikel ini, gua akan sharing tentang pengalaman gue sekaligus ngebahas dikit tentang dilema klasik buat mereka yang mulai ngerasa salah jurusan di awal-awal masa perkuliahannya. Nah, sebelum gua bahas lebih lanjut, hal pertama yang perlu lo semua ketahui dan renungkan masing-masing adalah satu pertanyaan dari gue ini :

Apakah lo betul-betul salah masuk jurusan kuliah?

Beneran nggak sih lo salah masuk jurusan? Atau mungkin sebetulnya lo lagi galaw sama masalah yang lain aja? Mungkin sebetulnya lo lagi sebel aja sama lingkungan kampus yang beda banget sama kehidupan SMA, mungkin lo lagi kekih karena senior lo yang galak dan sok kuasa, atau bisa jadi masalahnya lo cuma lagi kesulitan beradaptasi aja di lingkungan yang baru... Yah, apapun itu, gue ngerti kok kalo emang ada segudang kesulitan yang dialami oleh maba (mahasiswa baru) sebagaimana dulu gua juga (dan hampir semua mahasiswa) pernah mengalami kesulitan yang sama.
Nah, cuma khususnya dalam artikel ini gua akan ngebahas satu topik yang spesifik, yaitu tentang salah jurusan. Jadi sebelum lo mendeklarasikan dalem hati "Iya deh gue ngaku, gue emang salah masuk jurusan", pastiin dulu sebetulnya apa akar dari permasalahan lo. Cara paling simpel untuk mengetahui apakah lo beneran salah jurusan atau cuma lagi ada masalah adaptasi doang, ada di rumus yang dulu pernah gua sebutin di artikel SERIOUS WARNING: Jangan Sampai Lo Salah Milih Jurusan!. Gua sebutin rumus gua di artikel itu yah:

"Pilih bidang yang membuat lo tertantang... Pilih bidang yang bikin lo penasaran sampai lo rela buat ngulik itu siang-malem tanpa kenal waktu biar gak dibayar sekalipun. Pilih bidang yang tanpa disuruh pun lo curi-curi waktu buat belajar sendiri, atau tanpa sadar suka cari-cari info di internet atau lewat google.. Pilih jurusan memicu 'sense of wonder' dalam diri lo. Pilih jurusan yang bener-bener jadi muara ilmu pengetahuan yang ingin lo tekuni sampai akhir hayat lo..."

Okay, di atas adalah rumus yang (menurut gue sih) paling tepat dalam menentukan jurusan kuliah. Sekarang coba lo renungkan baik-baik, apakah jurusan sekarang yang lo ambil itu membuat lo tertantang dan penasaran? Apakah jurusan yang lo jalani sekarang ini memicu "sense of wonder" dalam diri lo? dan apakah lo bener-bener yakin jurusan yang lagi lo tekuni sekarang ini mau lo jadiin muara ilmu pengetahuan sampai akhir hayat lo? Kalo jawabannya IYA, berarti lo sebetulnya gak salah jurusan tapi cuma lagi ada masalah adaptasi aja, tapi kalo jawabannya NGGAK, berarti mau gak mau lo harus akui kalo emang sekarang ini lo lagi salah masuk jurusan.

Okay deh... gue akui kalo gue emang bener salah masuk jurusan, terus gimana dong? Apakah gue harus ngulang atau paksa terusin aja?

Salah jurusan itu ibarat salah naik angkot, makin lama lo nunda buat berhenti dan segera berbalik arah, makin jauh lo tersesat dari tujuan lo semula. Terus, apakah satu-satunya solusi itu emang harus berhenti dan berbalik arah? Sebetulnya nggak juga, sederhananya sih ada 2 pilihan: pertama cepatlah berbalik arah terus naik angkot yang bener sesuai tujuan semula, atau kompromi sama keadaan untuk ngejalanin jalur lain ini dan bikin tujuan baru dalam hidup lo. Mana tujuan yang paling bener di antara kedua pilihan itu, balik lagi sih semua TERSERAH sama pilihan lo sendiri.
Di sini, gua nggak mau ambil alih buat nentuin keputusan mana yang harus lo ambil dalam hidup lo, sebab biar gimana pun juga, lo sendiri yang akan menjalani semua itu, jadi  pada akhirnya lo sendirilah yang harus ambil keputusan dan bertanggung jawab sama keputusan itu. Nah, apa pun keputusan lo itu, yang pasti harus diiringi dengan pertimbangan yang matang. So, melalui tulisan ini gua mau sharingpengalaman gua yang udah melewati masa-masa galaw yang lo jalanin sekarang, moga-moga tulisan ini bisa jadi bahan pertimbangan lo buat nentuin keputusan yang tepat.
Pertama, yang perlu lo sadari di antara dua keputusan itu adalah KONSEKUENSI-nya dulu. Apapun keputusan lo itu, konsekuensi yang akan lo hadapi mencakup 3 hal, yaitu (1) waktu yang terbuang, (2) biaya yang dikeluarkan, dan yang paling penting (3) masa depan lo sendiri. Dari ketiga point inilah, nantinya lo menimbang-nimbang mana bobot yang perlu lo jadiin prioritas. Tentunya setiap orang menghargai setiap point secara berbeda, makanya keputusan pada akhirnya harus kembali pada pertimbangan lo masing-masing. Nah, berdasarkan pengalaman gue yang selama ini, biasanya ada 5 pertanyaan yang paling sering ditanyain seputar dilema "pindah jurusan atau tetep lanjut" ini, berikut adalah kelima pertanyaan itu - yuk kita bahas satu per satu!

1. Orang tua gue nggak ngijinin gue pindah kuliah, gimana dong?

Masa SMA menuju kuliah kalo boleh gua bilang adalah sebuah masa transisi. Masa transisi apaan nih? Masa transisi ketika secara perlahan orangtua gak perlu lagi ambil banyak peran dalam hidup lo. Kalo waktu SMA, mungkin tanggung-jawab akademis lo masih banyak melibatkan orangtua, dari mulai pengambilan rapor sama orangtua, sampai ada pemanggilan orangtua kalo lo bikin ulah di sekolah. Di dunia kampus gak ada lagi tuh ceritanya pengambilan nilai semester diambil orangtua, nggak akan ada lagi juga sesi pemanggilan orangtua kalo lo bikin ulah di kampus, yang ada juga lo langsung diamankan satpam atau bahkan langsung berurusan sama polisi. Apa maksud point gua di sini? Point gua adalah: setelah lo lulus SMA, lo (seharusnya) udah bisa bersikap dewasa untuk bisa bertanggung jawab terhadap semua tindakan dan keputusan lo sendiri, tanpa perlu lagi melibatkan orang lain, termasuk orangtua.
Dari pengalaman gue kuliah dan ketemu sama begitu banyak temen-temen gue (dan juga murid zenius)yang ngaku salah jurusan, bisa dibilang HAMPIR SEMUANYA ngaku kalo dia ngambil kuliah tersebut karena dorongan dari orangtua atau karena disuruh sama orangtua. Nah ini dia nih fenomena klise yang seringnya berakibat fatal. Kenapa gua bilang fatal? karena tanpa lo sadari, lo lagi gak menjalani hidup yang sesuai sama keinginan dan keputusan lo sendiri.
Gua yakin pada awalnya maksud orangtua kita milihin jurusan buat kita itu baik, dengan pengalaman dan pertimbangan mereka, orangtua tentu mau yang terbaik buat anak-anaknya. Tapi terkadang mereka lupa, kalo anak-anaknya ini gak kerasa udah pada gede, udah umur 18 tahun ke atas, dan udah saatnya mereka untuk "melepaskan" anak-anaknya untuk hidup sesuai dengan keinginan mereka sendiri. Karena pada dasarnya yang akhirnya ngejalanin kuliah, ngerasain jerih-payahnya bikin tugas, sidang, skripsi, dlsb itu kan elo, bukan orangtua lo, bukan siapa-siapa.
Mungkin bagi orangtua itu, anak-anaknya masih pada polos dan gak ngerti dunia luar, tapi (menurut gua sih ya) yang namanya milih jurusan itu bukan perihal memahami dunia luar, tapi memahami diri sendiri! Sekarang siapa sih sebetulnya yang paling ngerti sama diri kita? Di dunia ini gak ada satu orang pun yang lebih mengerti diri kita ketimbang diri kita sendiri, jadi siap-gak-siap kita harus nerima bahwa orang yang paling tepat buat nentuin masa depan kita ya diri kita sendiri juga, dari mulai milih jurusan sampai keputusan buat berhenti kuliah dan ganti ke jurusan lain, itu diri kitalah yang paling tau.

"Terus, gimana dong cara ngebujuk orangtua kita supaya mereka mau merestui keputusan kita?"

Nah, ini juga pertanyaan yang sering banget ditanyain ke gue. Terus terang gua sendiri rada serba-salah jawabnya, di satu sisi gua gak mungkin bisa ngasih saran yang tepat karena gua gak tau kondisi keluarga lo dan gimana hubungan lo sama orangtua. Cuma pada prinsipnya, kalo lo mau didengerin sama orangtua, mau supaya orangtua bisa yakin sama keputusan lo, kuncinya menurut gua cuma satu:Lo harus bisa tunjukin ke orangtua bahwa sekarang lo udah dewasa. Lo harus bisa tunjukin kalo lo bisa dipercaya, bisa bertanggung-jawab sama keputusan lo sendiri dan bener-bener punya rencana yang matang sama masa depan lo. Kalo lo udah bisa nunjukin hal itu, gua yakin kalo lo bisa ngomong baik-baik sama orangtua lo, mereka pasti ngerti dan menghargai keputusan anaknya yang dia yakini udah dewasa, punya rencana yang mateng, dan bertanggung-jawab.

2. Kondisi finansial nggak mendukung buat kuliah lagi.

Gue ngerti, kalo bagi sebagian masyarakat, biaya masuk kuliah itu nggak murah, berarti kalo lo ngulang, ya berarti biayanya dobel. Urusan duit ini bisa jadi pertimbangan yang krusial juga, apalagi mungkin sebagian besar dari lo biaya kuliah masih ditanggung sama orangtua, mungkin lo juga gak enak ngebebanin orangtua lagi dengan keputusan lo.
Untungnya sih peraturan dari pemerintah sekarang ini (untuk PTN) penerapan biaya kuliah didasarkan pada Permendikbud no 55 tahun 2013, yang mewajibkan seluruh Perguruan Tinggi Negeri menerapkan Uang Kuliah Tunggal (UKT) yang ditanggung setiap mahasiswa disesuaikan dengan kemampuan ekonomi keluarganya. Selain biaya yang disesuaikan dengan kemampuan orang tua / wali, sistem UKT juga tidak akan terlalu membebani ekonomi orang tua / wali di awal masuk kuliah karena biaya UKT dipukul rata setiap semester dan tidak ada uang pangkal. Buat lo yang keadaan ekonominya masih belum berlebihan, harusnya sistem UKT ini udah lumayan banyak bisa ngebantu kendala yang berhubungan sama duit.
Ngomong-ngomong soal hitungan duit, ada satu hal lagi yang perlu lo pertimbangin terkait faktor biaya. Mungkin buat sebagian dari lo yang ngerasa salah jurusan ngerasa sayang banget kalo harus ngeluarin duit lagi buat ngulang ambil kuliah di jurusan yang lain, tapi kalo dari pengalaman gua sih... di antara temen-temen gua yang ngerasa salah jurusan tapi maksa terus lanjutin kuliah, HAMPIR GAK ADA satu pun yang akhirnya berhasil menyelesaikan kuliah mereka sampai selesai.
Inilah yang perlu lo camkan baik-baik, yang namanya menjalani kuliah di Indonesia itu bisa gua bilang tantangan yang cukup BERAT, dari mulai banyaknya jumlah sks yang harus dijalani, tugas-tugas yang menumpuk, kerjaan di laboratorium, ujian semester, kerja praktek lapangan, seminar, sidang, skripsi, dsb. Jelas, kalo itu semua nggak lo jalanin dengan penuh ketekunan karena lo bener-bener menyukai bidangnya, bisa gua bilang sulit banget buat lo untuk bisa bertahan sampai lulus. Berdasarkan pengalaman gua, mereka-mereka yang maksain kuliah walau udah nggak niat tuh biasanya ujung-ujungnya Drop Out juga.
Jadi, sekarang coba pertanyaannya dibalik dari yang...

"Berapa sih duit yang dikeluarin buat ngulang kuliah (yang notabene disesuaikan juga sama keadaan ekonomi ortu) dibandingin sama biaya yang keluar kalo lo maksa nerusin kuliah sampai 5-7 tahun tapi ujung-ujungnya D.O juga?"

Nah, moga-moga refleksi dari gua ini bisa sedikit jadi bahan pertimbangan buat lo dalam mutusin lanjut kuliah atau ngulang sesuai dengan pilihan lo sendiri.

3. Kalo belajar SBMPTN sambil kuliah, bisa gitu?

Kalo ditanya "bisa" atau "nggak" ya jawabannya sih bisa-bisa aja. Tapi, apakah belajar SBMPTN sambil kuliah itu pilihan yang bijak, ya belum tentu juga. Itu semua sebetulnya tergantung jawaban lo dari dua pertanyaan gue di bawah ini:
  1. Udah seberapa muak lo sama jurusan yang lo jalanin sekarang?
  2. Sampai sejauh mana lo mau keluar dari zona nyaman lo, buat kembali mengejar apa yang betul-betul mau lo tekuni?
Bagi lo yang nggak mau ambil risiko, mungkin mikir kalo lo bisa belajar buat SBMPTN sambil nerusin kuliah yang lagi lo jalanin sekarang ini, tentu dari satu sisi ini adalah pilihan yang aman. Tapi harus lo sadari juga, bahwa pada saat yang sama, ada ribuan dari saingan lo yang betul-betul mendedikasikan waktunya buat persiapan belajar SBMPTN, bahkan ada yang memutuskan untuk nganggur setahun buat ngambil persiapan belajar yang mateng. Di sini, faktor persaingan harus jadi bahan pertimbangan lo yang mateng juga.
Jadi, pada prinsipnya sih, untuk bisa menjawab pertanyaan ini dengan bijak, lo sebaiknya merenungkan kembali 2 point pertanyaan yang udah gua sebutin di atas. Kalo emang pada dasarnya lo udah bener-bener muak sama kuliah lo sekarang, ya ngapain juga lo nyiksa diri buat nerusin? Yang jelas, kalo keputusan lo setengah-setengah gitu, hasil yang didapet juga susah buat maksimal, bisa jadi lo malah gak lolos SBMPTN plus nilai kuliah semester 2 lo juga ancur.
Selain itu, tergantung juga sama seberapa besar penghargaan lo terhadap bidang yang betul-betul mau lo tekuni? Kalo lo cuma ngerasa nggak sreg sama jurusan lo yang sekarang tapi di sisi lain lo juga belum bisa nentuin jurusan mana yang lo mau tekuni ya sama juga bohong, hehe.. (Baca nih: tips cara milih jurusan yang tepat)

4. Emangnya masih sempet gitu kalo baru mulai belajar SBMPTN mulai dari sekarang?

Nah, ini juga pertanyaan yang seriing banget ditanyain, dan terus terang gua bingung jawabnya gimana, haha... Coba deh kalo lo di posisi gua terus ditanyain kayak gini di twitter atau ask.fm, serba-salah nggak tuh jawabnya? Di satu sisi, gua bukan tipe motivator yang bisa sekedar jawab "Masih sempet kok, makanya belajar yang rajin dari sekarang pake zenius yah". Sebaliknya di sisi lain gua juga gak mungkin jawab "Ya udah gak sempet lah kalo baru mulai dari sekarang, mampus aja lo!" Hahaha...
Sebetulnya masalah "sempet" atau "gak sempet" itu yah relatif tergantung sama 2 hal ini aja:
  1. Pertama, sejauh mana lo kesiapan lo sampai dengan saat ini? Kalo emang lo orang yang udah punya basic yang kuat, mungkin belajar 1-2 bulan aja udah cukup. Tapi buat lo yang selama ini gak bener-bener paham konsep dari bahan materi SBMPTN, ya mungkin lo perlu seenggaknya 3-6 bulan buat bener-bener siap buat bersaing.
  2. Kedua, tergantung juga sama kondisi persaingan dari jurusan yang mau lo tuju. Jelas faktor waktu juga berkolerasi dengan peluang jurusan favorit/non-favorit. Bagi lo yang mau masuk FKUI yang peluang lolosnya di bawah 2%, ya pasti lo perlu persiapan yang lebih panjang untuk siap bersaing. Sebaliknya kalo jurusan inceran lo persaingannya relatif gak terlalu ketat, mungkin waktu persiapannya juga gak butuh waktu terlalu lama. Jadi, coba deh lo mulai sekarang, cari tau dikit-dikit tentang tingkat peluang kelolosan dari jurusan yang lo incer, pasti banyak kok informasinya di google.
Terlepas dari kedua hal di atas, menurut gua sih lo gak perlu terlalu larut dengan kekhawatiran "Masih sempet nggak yah kalo belajar mulai sekarang?" Karena toh itu nggak akan membawa lo kemana-mana. Realitanya biar bagaimana pun juga kita gak mungkin bisa menambahkan waktu yang tersisa.Waktu akan selalu berjalan maju tanpa memperdulikan kita siap/gak siap, atau sempet/gak sempet. Lo harus terima bahwa saat dimana lo membaca artikel ini adalah moment yang tersisa buat lo, jadi satu-satunya cara ya manfaatkanlah waktu yang tersisa ini sebaik-baiknya,
Nah, daripada lo terus larut dan galau mikirin masih/sempet atau nggak kalo belajar dari sekarang. Gua mau kasih tau satu kabar baiknya nih. Buat lo semua yang bener-bener mau serius ngejar SBMPTN atau ujian mandiri, di website zenius.net kita udah siapin semua fasilitas belajar yang lengkap banget buat ngebantu semua persiapan lo untuk menghadapi SBMPTN. Dari mulai video pembahasan teori setiap mata pelajaran, yang terdiri dari TKPA, Saintek, maupun Soshum... sampai video pembahasan soal-soal SBMPTN tahun-tahun lalu (lengkap dari tahun 2002-2014), latihan soal per bab untuk semua mata pelajaran, tips-tips cara belajar sbmptn yang bikin lo enjoy, dan masih banyak lagi
sumber: https://www.zenius.net/blog/6519/salah-milih-jurusan-kuliah


Marjohan, UNP

Marjohan, UNP

Emi Surya Joe

Emi Surya Joe

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Islamic mysticism - Selections from Encyclopaedia Britannica

Marjohan Usman

Marjohan Usman
a day before graduation day

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980
Ada kesalahan di dalam gadget ini

ular luncur 2

ular luncur 2

ular luncur

ular luncur

Label

Blogger Dashboard

The Daily Panorama Picture