Jumat, 19 Mei 2017

Rusdi, Sahabatku, Berangkat Menemui Allah, Sang Pencipta



Rektorat UNP Berduka, Wafatnya Prof Rusdi Thaib
Posted by: Ajo Pleno in Nasional, Padang, Pendidikan, Sumbar 11 Mei 2017

Rektorat UNP Berduka, Wafatnya Prof Rusdi Thaib
Padang, PADANG-TODAY.com-Duka mendalam dirasakan civitas akademika Universitas Negeri Padang atas meninggalnya Guru Besar Prof Dr Rusdi Thaib, MA,Ph.D, Dosen Fakultas Bahasa dan Seni, yang juga mantan Atase Kemendikbud, KBRI Kuala Lumpur. Jajaran Rektorat UNP, para dosen dan staf tenaga kependidikan serentak berbelasungkawa mendalam atas wafatnya mantan Dekan FBS ini.
Bagi Rektor UNP, Prof Ganefri,PhD, almarhum Rusdi Thaib adalah sosok pembawa kejayaan dan figur yang mengharumkan nama UNP di berbagai forum nasional dan internasionaL . “Beliau sosok yang mampu menciptakan suasana kerja keras di tengah berbagai keterbatasan,” ujar Ganefri, Rabu (10/9).
Lanjut Ganefri, sosok almarhum lelaki kelahiran 2 Juli 1964 di mata civitas akademika UNP juga dikenal sebagai pembelajar keras bahkan almarhum pernah belajar di luar negeri, yakni Curtin University of Technology, Perth, Australia pada tahun 1997 sampai 2001. Tidak hanya itu, sosok Rusdi Thaib adalah seorang pendidik sejati sekaligus guru besar yang senantiasa tidak pernah berhenti belajar. “Beliau seorang guru besar, seorang dosen yang selalu memiliki attitude terpuji, di samping Skill dan Knowledge yang mengesankan. Bahkan Pak Rusdi juga dikenal mudah akrab dan humoris ,” kata Rektor UNP , didampingi Wakil Rektor I, II, III dan IV, Prof. Dr. Yunia Wardi, Syahril, PhD, Prof Dr. Ardipal dan Prof. Dr. Syahrial Bakhtiar.
Sebagai informasi, almarhum Prof Dr Rusdi Thaib sempat dilarikan ke Rumah Sakit Ibnu Sina yang berada di Jalan Gajah Mada, Kelurahan gunung Pangilun, Kecamatan Nangggalo. Seusai dipastikan telah wafat, Rusdi Thaib disemayamkan dan dilepas di lobby Rektorat UNP sebelum dibawa kerumah duka, Kelurahan Dadok Tunggul Hitam, Jln Dadok Raya, untuk selanjutnya dimakamkan di kanagarian Paninggahan, Kabupaten Solok.(rel/Dodi Syahputra)

In Memoriam Prof. Rusdi Thaib, M.A., Ph.D.

By: Afrianto
Alm. Prof. Rusdi, M.A., Ph.D.
Alm. Prof. Rusdi, M.A., Ph.D.
Saya memasuki ruang seminar internasional di Pangeran Beach Hotel pagi ini agak terlambat. Plenary session pertama sudah dimulai. Salah satu pembicara, Dr. Willy A Renandya, seorang scholar di pengajaran bahasa Inggris dari Singapura, sudah terlihat di panggung. Setelah bertegur sapa dengan beberapa panitia dan beberapa dosen saya dulu di UNP, saya masuk mencari tempat duduk.
Mata saya tertuju ke deretan bangku kosong di sebelah kanan agak ke tengah. Saya kemudian memilih duduk di sana. Persis di depan saya, duduk seorang lelaki berjas hitam. Dari belakang saya sudah tebak, itu pasti Prof Rusdi, sang ketua konferensi dan juga dosen saya. Karena acara sedang berlangsung, saya memilih belum menyapa. Tetapi, segera saya duduk di kursi baris belakang, beliau menoleh dan beliau reflek setengah berdiri menyapa saya.
Sayapun berdiri, berjalan ke arah beliau yang tersenyum hangat. Kami bersalaman setengah berpelukan.
‘Alhamdulillah, Pak Ustadz datang’, kata beliau dengan hangat. Beliau memang begitu, selalu punya cara membuat hati mahasiswanya senang.
‘Iya Pak. Maaf, agak telat. Thanks for inviting us’, jawab saya setengah berbisik, karena tak mau mengganggu presentasi yang sedang berlangsung.
Beliau masih meneruskan beberapa kalimat motivasi, mengomentari positif beberapa kegiatan saya yang beliau pantau lewat FB saya.
Tak lama, saya kembali ke bangku di baris belakang. Tempat dimana tas dan alat tulis saya ditinggal. Selama presentasi dari plenary speakers, beberapa kali beliau menoleh ke belakang, tersenyum, seperti ingin mengajak ngobrol, atau tertawa bersama ketika ada humor segar dari pembicara.
Sebelum sesi plenary pertama selesai, saya lihat beliau berdiri meninggalkan ruangan, sambil melirik kecil ke arah saya. Saya balas dengan anggukan. Beliau pasti sibuk mengurus konfrensi sebesar ini, pikir saya.
Selang satu jam, semua peserta konferensi dikejutkan berita yang bagai petir di siang bolong. Seorang dosen mengabarkan bahwa Prof. Rusdi telah meninggal dunia. Beliau ditemukan pingsan (atau bahkan sudah tiada) oleh seorang di dalam mobil di lapangan parkir kampus. Ketika dibawa ke RS Ibnu Sina, kabarnya beliau sudah tiada.
Semua peserta dan panitia ISELT V shocked. Mayoritas yang mengenal beliau terlihat menangis dan menahan duka yang mendalam. Wajah-wajah murung dan sedih terlihat di hampir setiap sudut. Konferensi berubah menjadi suasana berduka cita.
Ah, Prof! Hidup sungguh misterius. Bersyukur saya bisa menggenggam erat tanganmu pagi ini. Untuk yang terakhir kalinya. Saya awalnya tidak berniat ikut konferensi tahun ini, tetapi karena dimention khusus dulu di Fb, saya anggap itu undangan khusus darimu Prof. Saya kemudian datang, bertemu denganmu. Pertemuan terakhir. ūüė≠

Mayoritas Mahasiswa UNP yang mengenalnya akan sepakat mengatakan bahwa beliau adalah salah satu dosen terbaik yang kami punya. Dulu di generasi saya, beliau adalah diantara dosen muda yang menjadi favorit banyak mahasiswa. Cerdas, energik, low profile, dan selalu berusaha memotivasi mahasiswa dengan caranya yang khas. Di dalam kelas, maupun di luar kelas.
Saya meneruskan kuliah masters dan PhD sampai ke luar Negeri, salah satunya adalah karena dorongan dari beliau. Motivasi beliau juga berpengaruh banyak dalam mendorong saya agar bisa berkarir di Perguruan Tinggi.
Terakhir, dengan rendah hati beliau bertanya, ‘Anto, Ayo apa yang bisa kolaborasikan? Saya follow up dengan request beliau sebagai salah satu reviewer journal Internasional yang saya kelola. Dengan cepat beliau jawab ‘yes’. He is indeed really helpful.
Mengapa orang baik sering cepat dipanggil Tuhan?

Selamat jalan guruku, guru kami. InshaAllah husnul khatimah. Ya, Allah. Peluklah guru Kami!
Duka sedalam cinta dari kami. Penulis Afrianto Daud (English 95)
###
By Sisyri Rusdi (English 98)
Jadi ingat masa masa kuliah dengan almarhum.. Terutama sewaktu beliau pertama mengajar Writing masuk lokal B dekat GOR PPSP. Di buku panduan nama dosen tertulis AT (Atur Kemudian, Red).  Ketika beliau datang, kita semua mengira almarhum mahasiswa juga.. memakai topi, sangat low profile.. masuk lokal langsung perbaiki tali sepatu dengan membawa tas sebelah kiri dan beberapa buku sebelah kanan.. beliau pertama yang mengulurkan tangan menyalami Havid.. (Havid Ardi selalu duduk paling depan) kemudian almarhumah Suci dan semua mahasiswa yang hadir saat itu..
Akhirnya beliau memperkenalkan diri bahwa beliau lah dosen kita yang akan mengajar writing 2 (kalau tidak salah semester 2).. Kemudian beliau bercerita pengalaman kuliah di Australia dan terakhir cerita bagaimana cara beliau membeli tas di Australia yg beliau bawa hari itu. Kita semua jadi melongo.. Tersenyum dan tertawa mendengarkannya..
Setelah itu banyak lagi rangkaian kenangan yg tidak terlupakan dengan almarhum. Semasa kuliah dengan beliau yang santai.. Tidak membosankan dan tidak kaku dengan mahasiswanya.
Dan ketika beliau ambil absen ketika mau absen nama saya beliau berhenti sejenak karena nama ayah saya (diakhir nama saya, Sisyri Rusdi, Red) sama dg nama beliau.. lalu beliau buat lelucon lagi..
Semoga almarhum husnul khatimah.. Dan keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan…
#memori awal pertemuan Bapak Rusdi dg kls B English ’98# (Sisyri Rusdi).
Photo courtesy: Dra. An Fauzia Syafei, M.A

Perginya Atdikbud Berjiwa Sederhana

May 10, 2017   BERITA SIKL
http://sekolahindonesia.edu.my/web2/wp-content/uploads/2017/05/20130726_182604-copy.jpg
Hari ini kami berduka, Innalillahi wainna ilaihi rojiuun. Keluarga Besar Sekolah Indonesia Kuala Lumpur telah kehilangan Prof. Drs. Rusdi Thaib, M.A, Ph.D, mantan Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Kuala Lumpur yang selama ini banyak memberikan aura posit terhadap sekolah. Beliau meninggal dunia pada hari Rabu, 10/5/2017 di Rumah Sakit Ibnu Sina, Padang.
Almarhum sebelum menjabat sebagai Atdikbud KBRI Kuala Lumpur merupakan seorang dosen senior jurusan Bahasa dan Satra Inggris di Fakultas Sastra Universitas Negeri Padang (UNP ). Setelah menyelesaikan tugas di Kuala Lumpur, beliau kembali menjadi pendidik di UNP sampai beliau menghembuskan nafas terakhirnya.
KBRI Kuala Lumpur khususnya SIKL merasa sangat kehilangan karena beliau telah menorehkan banyak kenangan. Jasa-jasanya dalam mengembangkan pendidikan warga negara Indonesia di Malaysia sangat besar. Beliaulah yang merintis community learning center (CLC) di Sabah dan Serawak dan juga menggagas berdirinya Sekolah Indonesia Kota Kinabalu (SIKK).
Berkat jasa beliaulah maka sampai hari ini anak-anak Indonesia yang berada ladang-ladang sawit di wilayah Sabah dan Sarawak dapat mengenyam pendidikan yang layak melalui program CLC.
Selain mengenang jasa beliau yang juga sangat besar terhadap perkembangan Sekolah Indonesia Kuala Lumpur, SIKL mengenang almarhum sebagai sosok yang sangat sederhana, ramah, rendah hati dan humoris. Di setiap kegiatan bersama SIKL, beliau selalu bercerita tentang masa kecilnya ketika bersekolah dulu dan kemudian memotivasi kami untuk terus maju dan bersemangat dalam menghadapi segala rintangan dalam mendidik anak bangsa.
Banyak prestasi yang sudah beliau torehkan. Bahkan disaat menjelang akhir hayatnya, almarhum masih memberikan ceramah di sebuah seminar di Pangeran Beach Hotel Padang. Ini menjadi bukti bahwa dedikasi beliau terhadap kemajuan pendidikan di Indonesia tidak pernah usai. Selamat jalan Prof. Rusdi. Doa kami menyertaimu. (AR)


Marjohan, UNP

Marjohan, UNP

Emi Surya Joe

Emi Surya Joe

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Islamic mysticism - Selections from Encyclopaedia Britannica

Marjohan Usman

Marjohan Usman
a day before graduation day

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980
Ada kesalahan di dalam gadget ini

ular luncur 2

ular luncur 2

ular luncur

ular luncur

Label

Blogger Dashboard

The Daily Panorama Picture