Senin, 02 Juli 2018

Semakin Banyak Pengalaman Semakin Luas Pemikiran


Semakin Banyak Pengalaman Semakin Luas Pemikiran
Oleh: Marjohan, M.Pd
(SMAN 3 Batusangkar)
 Bahagia adalah hak setiap orang
Setiap orang tentu saja ingin berbahagia. Setiap saat mereka berfikir bagaimana untuk bisa menjadi orang yang bahagia. Sekarang yang bisa kita pertanyakan adalah: apakah bahagia itu bisa datang dengan tiba-tiba, atau bahagia itu bisa saja jatuh dari langit ? Oh tentu saja tidak.
Bahagiaan itu harus ditemukan dan harus diciptakan. Bahagia itu bukan ditunggu-tunggu agar datang dengan sendirian. Maka kita sendirilah yang menciptakan dan membentuk bahagia itu. Kebahagiaan juga bisa terbentuk dengan adanya perubahan dalam lingkungan. Benar bahwa lingkungan punya efek untuk mewujudkan bahagia itu pada diri kita. Kalau demikian jadinya, lingkungan punya peranan sendiri dalam menciptakan bahagia, yaitu melalui: kebiasaan dan sikap hedonistik kita. Hedonisme adalah pandangan hidup yang menganggap bahwa orang akan menjadi bahagia dengan mencari kebahagiaan sebanyak mungkin dan sedapat mungkin menghindari perasaan-perasaan yang menyakitkan.
Dalam hidup di zaman sekarang, kita sudah terbiasa menjumpai hal-hal yang berbeda setiap hari. Cara berpakaian, jenis musik dan lagu yang berbeda, assesori dan warna kosmetik yang juga berbeda. Perbedaan demi perbedaan telah menciptakan suatu perubahan. Akhirnya kita menjadi terbiasa dengan perubahan. Sikap hedonistik yang dimaksud yaitu kebiasaan berharap agar hal-hal yang terbaik bisa terjadi. Hingga terbentuk fenomena yaitu kita selalu berharap banyak untuk meraih keinginan. Jadinya apa yang kita lakukan, terutama untuk aktivitas positif atau yang bermanfaant, akan memberi dampak yang signifikan dalam membentuk kebahagiaan.
Orang-orang awam, tentu saja berbeda dengan kaum intelektual, mereka punya cara sendiri dalam meraih kebahagiaan. Mereka sering merujuk pada resep yang diungkapkan oleh nenek moyang mereka dalam meraih kebahagiaan adalah, beberapa resep terebut seperti:
- Selalu bersikap hati-hati
- Peduli dengan diri sendiri
- Memiliki pergaulan/hubungan yang positif dengan orang-orang sekitar
- Memiliki sikap suka berterima kasih
- Selalu bersikap optimis
- Suka membantu orang lain
- Suka megerjakan kebaikan
- Menemukan makna dan tujuan hidup ini
Poin-poin di atas adalah resep untuk meraih bahagia. Sebetulnya bahagia itu tergantung pada kondisi hati dan fikiran kita. Bahagia atau tidak bahagianya seseorang bisa ditentukan oleh cara pengontrolan pola pikiran dan suasana hati. Agama Islam mengajarkan pada kita untuk menjaga kualitas hati, melalui cara berbaik angka, melakukan amal sholeh dan selalu megingat Allah (mendekatkan diri padaNya, beribadah). Orang yang mengingat Allah akan meraih ketenangan pada hati (qalbu).  
Rasa bahagia selain ada dalam keluarga (di rumah) juga perlu hadir di lingkungan sekolah. Guru-guru harus menjadi pribadi yang bahagia dan semua siswa juga punya hak untuk meraih rasa bahagia sepanjang waktu. Dengan kata lain bahwa suasana PBM (Proses Belajar Mengajar) harus bertaburkan dengan sentuhan yang memberi rasa bahagia. Kalau begitu, apa manfaatnya bila suatu sekolah melahirkan siswa-siswi yang berkarakter gembira ?  
Lonna housman Moline menjelaskan bagaimana untuk meraih bahagia sepanjang waktu. Bahwa pendidikan yang berkualitas akan lahir dari sekolah-sekolah yang proses belajar mengajarnya penuh dengan suasana bahagia, yaitu dari guru-guru yang punya karakter gembira. Pelajar-pelajar yang cerdas dan juga sehat secara emosional berasal dari lingkungan sekolah dan keluarga yang penuh dengan rasa bahagia.
Bahagia itu dapat dipelajari dan diajarkan pada orang lain. Namun ternyata sebagian orang merasa sulit dalam meraihnya. Mereka adalah orang-orang yang cenderug memiliki karakter yang dingin dan pessimistik. Mereka berpendapat bahwa bahagia itu tidak bisa dipelajari dan diajarkan. Karena bahagia atau tidak bahagianya seseorang tergantung pada pilihan pribadinya dan juga ditentukan oleh faktor lain, seperti: faktor genetik/keturunan dan dukungan dari lingkungan sosialnya atau kehidupannya:
“Orang yang hidupnya sejahtera akan mudah merasa bahagia, sementara orang yang kurang sejahtera akan merasa sulit untuk merasa bahagia”.
Seligman berpendapat bahwa rasa bahagia bisa terbentuk dari cara berfikir dan cara seseorang dalam bertindak. Dengan demikian “tindakan, aktivitas atau pengalaman” juga harus diwujudkan dalam dunia pendidikan, agar semua warga sekolah (guru dan murid) bisa memperoleh rasa bahagia. Dia menambahkan bahwa “happiness is a frame of thinking, to have happiness can be obtained through reframe the thinking”. Bahwa rasa bahagia ditentukan oleh kerangka atau pola berfikir seseorang, maka untuk memperoleh kebahagiaan adalah dengan membentuk kerangka atau pola berfikir tersebut.
Bahagia itu bisa dipelajari
Ya kebahagiaan itu bisa dipelajari. Konsep ini dimulai dengan pernyataan Aristoteles, bahwa bahagia bisa dipelajari. Belajar adalah sebuah proses yang panjang, belajar itu sendiri bertujuan untuk membentuk seseorang bisa menjadi manusia yang punya fikiran dan perasaan. Dengan demikian melalui belajar seseorang akan bisa menjadi maju.
Dalam psikologi positif dipelajari tentang konsep berfikir positif. Psikilogi positif memandang kebahagiaan dari titik pandang pendidikan. Sekolah-sekolah yang iklim sosialnya penuh dengan rasa bahagia akan melahirkan para siswa dengan pemikiran positif, pendidikan positif melahirkan siswa yang berfikiran positif. Sekolah-sekolah yang menerapkan pendekatan positif dalm praktek pembelajarannya akan mampu menciptakan beberapa hal seperti:
- Meningkatkan emosi yang positif pada pribadi siswa.
- Mendorong para siswa untuk bisa melibatkan diri dengan karakter yang kuat dalam
  semua kegiatan di sekolah.
- Melibatkan para siswa untuk mendapatkan hidup yang bermakna serta membuat
  perbedaan dalam komunitas dalam skala yang cukup luas.
- Mendorong terbentuknya hubungan yang positif.  
- Mengajarkan keterampilan tentang bagaimana menjadi manusia yang sukses.
Ada ungkapan yang cukup banyak dikenal luas yaitu “knowledge is power- ilmu pengetahuan adalah kekuatan”. Bahwa seseorang yang memiliki ilmu pengetahuan yang tinggi akan memiliki kekuatan. Dia bisa menjadi orang yang terpandang dalam masyarakat. Orang yang punya ilmu pengetahuan yang tinggi akan merasa berbahagia dalam hidup karena pribadinya punya nilai yang tinggi di mata banyak orang. Jadi hidup yang bermakna akan melahirkan rasa bahagia pada diri.
Pentingnya Memiliki Pengalaman Positive
            Semua orang sejak dari kecil perlu memperoleh banyak pengalaman, terutama pengalaman positif, dan juga pengalaman-pengalaman sukses lainnya. Mereka yang memiliki puluhan hingga ratusan pengalaman sukses akan merasakan bahwa hidup ini benar-benar punya makna. Mereka yang punya banyak pengalaman sukses juga akan merasakan kebahagiaan dalam hidup.
            Dampak yang diperoleh dari akumulasi pengalaman positif  pada diri seseorang adalah terbentuknya rasa gembira, fisik kita akan menjadi sehat, munculnya emosi-emosi yang juga positif, terbentuknya rasa optimis, dan terbentuknya karakter “self determination” atau kemampuan untuk menentukan nasib sendiri. Orang yang punya karakter self determination akan mampu untuk mengarahkan dan mengendalikan dirimenuju masa depan.
            Pengalaman positif yang banyak juga akan membentuk pribadi kita menjadi pribadi yang optimis dan juga memperluas pemikiran kita.    Optimis bukan sekedar berseru atau berteori semata dan berseru “ayo mari kita selalu bersikap optimis”. Tetapi optimis adalah sebuah tindakan dimana kita selalu berbuat (beraktivitas).
Dari aktivitas yang dilakuan akan muncul hasil yang menakjubkan. Namun hasilnya apakah berakhir positif atau negatif. Maka orang yang bersikap optimis, dia telah berbuat secara maksimal, penuh waspada, akan sangat yakin untuk memperoleh hasil yang positif.
            Orang-orang yang malas untuk berusaha (berkreativitas) akan tidak cocok mengadopsi istilah optimis. Orang-orang optimis musti selalu memperlihatkan sikap yang aktif, penuh kesabaran, punya sikap mengakui kesalahan (tidak suka melemparkan kesalahan pada orang lain) selalu menggunakan strategi seperti problem solving, berjuang untuk mengatasi  kesulitan, berusaha mengubah situasi yang tidak terkontrol, semua untuk menggapai tujuan yang diimpikan.
            Lawan kata optimis adalah pessimis. Maka gaya pribadi orang yang pesimis adalah sering suka marah, emosi yang kurang terkontrol, suka bersikap agresif, dan cenderung berkarakter destruktif atau merusak.     
            Bahwa pengalaman positif, menurut  Barbara Fredrickson, punya potensi untuk membangun dan memperluas pemikiran seseorang. Pengalaman positif akan memperluas dan membangun pemikirannya.
Mengapa memperluas pemikiran? Bila kita mengalami suatu emosi yang positif, visi kita secara literal (secara nyata) akan menyebar. Ini memungkinkan kita untuk membuat koneksi (hubungan) yang kreatif, mampu melihat posisi diri dalam persepsi orang lain dan kita juga akan mampu menghadapi problem demi problem dengan titik pandang yang jelas. Jadi dampak dari emosi positif (pengalaman positif) adalah meluasnya perhatian dan pemikiran kita.     
            Mengapa pengalaman positif bisa membangun pemikiran? Pengalaman-pengalaman positif akan melahirkan rasa senang-rasa bahagia. Dengan cara demikian, melalui pengalaman positif, kita bisa tumbuh menjadi pribadi yang lebih baik. Emosi positif  harus melebihi jumlah emosi negatif, karena emosi positif (pengalaman positif) yang berlimpah akan membangun kekayaan personal dan sosial pada pribadi kita.
            Dari paparan di atas dapat dibuat suatu ungkapan, bahwa “semakin banyak pengalaman maka semakin luas pemikiran”. Untuk mewujudkan ungkapan ini kepada generasi muda, terutama buat anak-anak di rumah dan para siswa di sekolah, maka mereka perlu mengalami banyak pengalaman. Pengalaman tersebut bisa dalam bentuk pengalaman sosial dan pengalaman non sosial, seperti bereksperimen dengan benda dan alam sekitar.
            Sementara untuk memperkaya pengalaman sosial adalah dengan memperluas relasi dan pergaulan. Relasi adalah hubungan dengan orang-orang sekitar dan orang-orang yang sama minatnya. Orang yang mempunya fungsi atau peran dalam sosial umumnya punya relasi yang luas. Sedangkan pergaulan yang luas akan memberi bekas yang dalam, mereka akan punya pergaulan yang berkualitas. Kunci dari pergaulan yang berkualitas adalah melalui melalui berbagi simpati dan empati, appresiasi (saling menghargai), kebiasaan suka berterima kasih serta saling memaafkan.     

Bibliografi:
Lonna housman Moline (2011). ResourceListforTeachingHappinessandWellBeing.
Chaska, Minneapolis: http://www.macmh.org/wp-
content/uploads/2011/06/51MolineTeachingHappinessPP.pdf.

Fredrickson, B. L. (2001). The role of positive emotions in positive psychology: The
broaden-and-build theory of positive emotions. American Psychologist. Washington: American Psychological Association.

Seligman, Martin (2000). Positive Pshychology: An Introduction. Pennsylvania: The
Pennsylvania of University. http://www.bdp-gus.de/gus/Positive-Psychologie-Aufruf-2000.pdf.  


Kamis, 07 Juni 2018

Teman Akrab Ternyata Ibarat Api Dalam Sekam


Teman Akrab Ternyata Ibarat Api Dalam Sekam



Hari-hari yang paling indah setelah aku berusia remaja adalah saat aku ikut dalam proses perpisahan sekolahku di gedung nasional Maharajo di Batusangkar. Papaku usianya sudah lebih dari separo baya, namun dia bisa menyesuaikan diri dengan para remaja, dan dia adalah teman curhatku.
Di hari perpisahan tu, semua orangtua siswa diundang, ayahku juga diundang. Seperti biasanya, ayahku lebih senang meleburkan diri dengan para remaja, teman-temanku. Dia berbagi cerita dan juga senang bercanda dengan kami semua.
“Dengar-dengar ada yang lagi dekat dengan Princess Nad”, kata ayahku tiba-tiba. Kalimatnya memecah kekakuan kami.
“Ayo ....siapa yang lagi dengan Princess Nad? Silahkan tampil ke sini...karena aku mau ambil foto kamu berdua”, sapa papaku dengan nada penuh investigasi.
Aku senyum-senyum malu, dan aku separo grogi dan juga senang saat Virgo muncul dan duduk dengan jarak seperempat meter dari sisiku. Di kelas sembilan Virgo memang suka bercanda denganku, dia sering datang ke mejaku dan teman-teman berbuat usil buat kami berdua. Virgo kemudian tampil, melangkah dan mendekat pada papaku. Papa membuka kamera pada gadget.  
“Pret...pret....pret”. Demikian suara jepretan foto dari gadget papa. Ada-ada saja peristiwa kecil yang penuh arti yang dibikin papa di hari indah itu.
Waktu bergulir cepat dan aku mengikuti berbagai diskusi dengan papa dan juga bundaku tentang masa depan studiku. Dalam keluargaku berkembang wacana, apakah aku mau melanjutkan studi ke SMAN 3 Batusangkar, atau ke Pesantren. Ternyata solusinya aku langsung mendaftar saja ke MAN 2 Batusangkar. Namun ada sedikit perubahan.  
Andai aku studi di SMAN 3 Batusangkar, maka aku pilih jurusan IPS, karena tuntutan akademik sekolah ini cukup tinggi dan aku jujur mengatakan, aku kurang suka dengan pelajaran yang banyak menggunakan angka. Jadinya aku pilih jurusan IPS saja. Namun aku studinya di MAN 2 Batusangkar, dan tuntutan akademiknya lebih rendah dan aku memutuskan untuk studi di jurusan IPA.
Pendek kata hari pertama segera tiba. Pagi-pagi sekali aku sudah mandi, sarapan dan memakai seragam sekolah dan segera menuju madrasah. Hari pertama adalah hari buat MOS- Masa Orientasi Sekolah. Semua terasa serba baru dan semua anak juga terlihar gembira. Aku ingin tahu siapa saja teman-teman sekelasku waktu di MTsN Batusangkar yang jadi siswa baru di sekolah baru ini. Mataku sempat berselancar di atas berbagai kepala, aku tidak melihat wajah Virgo. Aku ingin Virgo juga sekolah di sini. Aku masih ingat dan terbayang dengan wajah Virgo. Senyumnya dan candanya masih terngiang di telinga. Itu semua membuat aku senang.
Aku melihat satu teman lama yang jaraknya hanya beberapa meter dari tempat aku berbaris. Aku melemparkan senyum pada seorang teman perempuan yang satu asal sekolah denganku, ternyata dia tidak melihat senyumku. Namun pada saat yang sama ada balasan senyum dari seorang cowok, nama singkatnya AW. Aduh cowok itu senyumnya manis sekali. Dia mungkin tidak tahu kalau aku buan tersenyum padanya, aku hanya mis-smiling padanya. Tapi aku senang dengan senyum imutnya. Hari-hari selanjutnya wajah dan senyum imutnya membekas pada dinding hatiku.
Hari terus bergulir dan ada perubahan dalam suasana emosiku. Wah aku bengong, mengapa ada campur aduk perasaan antara rasa pada Virgo dan AW. Wajah AW jadi hadir dalam hatiku dan wajah Virgo terasa terganggu. Biar aku cari tahu ada apa dan mengapa dengan Virgo di tempat lain dan di sekolah lain. Aku segera memasang mata-mata atau spionase lewat bebera orang teman baikku yang tinggal satu blok kampung dengan Virgo. Beberapa waktu setelah itu ada beberapa laporan dari mereka:
“Lapor, ternyata Virgo nggak lagi setia padamu !”
“Lapor, ternyata Virgo sudah main hati dengan gadis lain di kampusnya!”
“Lapor, ternyata Virgo jago mencuri hati para gadis”
Darahku segera mendidih. Baliho foto Virgo dalam hatiku jadi zoom in, jadi menciut. Aku biarkan hatiku kosong. Namun OMG, wajah AW jadi zoom out dalam hatiku. Dan aku jadi salah tinggkah bila jumpa dengan AW.
Apakah aku jadi bertepuk sebelah tangan?. Mungkin tidak karena aku lihat AW juga memperlihatkan tanda-tanda senang denganku.
“AW suka duduk di depan kelasku, sengaja mondar mandir sambil melemparkan pandangan ke dalam kelas. Satu lagi bahwa AW sering duduk di atas sepeda motor yang parkir di halaman sekolah. Bila aku lewat, dia melihat diriku begitu komplit dari ujung jari kaki hingga ke jilbabku. Aku merunduk malu dan segera berlalu. Setelah itu baru AW pulang menuju rumahnya di kampung Belimbing. Prilaku itu sering terlihat dan aku saksikan dengan mata dan kepalaku sendiri.
Aku jadi nggak bisa menahan diri. Aku lemparkan perasaanku pada beberapa teman wanita dan juga pada teman pria, seperti pada Naufal. Aku juga makin yakin bahwa AW suka padaku. Aku tahu ada lima orang cowok yang menjadi supporter AW dalam merebut hatiku.  Setelah aku mulai mengenal AW, gaya dan prilaku-ku jadi sedikit berubah. Teman-temanku tentu tak ada yang tahu, kecuali ayahku. Tumben ayahku jago berteori.
“Princess NAD, penampilan (gaya) dan karaktermu terlihat berubah, sedikit serba dianggun-anggunkan”. Kata ayahku.
“Jadinya karakter dan penampilanmu terlihat nggak alami lagi. Volume suaramu jadi mengecil. Langkahmu terlihat lambat, memang itu membuat kamu terlihat anggun seperti gadis kraton. Tetapi efeknya kamu jadi pemalu. Sementara itu AW juga cowok pemalu. Akhirya di antara kalian berdua tidak muncul kemampuan untuk berkomunikasi, kecuali hanya sebatas tersenyum saja. Kalau kalian berdua mau saling dekat musti ada proses komunikasi. Buat si AW, makanya dia butuh orang untuk mendukung rasa sukanya atau rasa cintanya padamu”
Aku jadi tertawa dan malu mendengar paparan papa, meledek dan bercanda padaku. Itu semua betul, karena aku dan AW sudah satu kelas, tetapi komunikasi kami masih sebatas tersenyum saja. Tidak ada yang salah atau yang betul dalam hal ini.
Agar aku menguasai materi pelajaran. Aku segera mencari dukungan papa agar aku bisa ikut bimbel di GO. Papa semuanya setuju. Ada juga rasa bahagia di sana aku berjumpa dengan teman yang cantik dan lembut dan berani berkomunikasi. Rasa suka aku pada AW aku utarakan padanya. Namanya Alicia, dia tinggal di sebuah perumnas di Limo Kaum. Alicia senang menjadi perantara (mediasi) aku dan AW untuk memuluskan hubungan rasa suka aku pada AW.
“Nad kalau kamu suka AW, biar aku bantu, kita pisa ketik pesan-pesan kamu buat AW lewat gadgetku”. Pucuk dicinta ulam tiba, hatiku senang dengan tawaran Alicia untuk menghubungkan aku dengan AW. Sejak itu aku juga sering berkunjung ke rumah Alicia.
Papa sering menjemput aku dari rumah Alcia. Papa juga sempat bertamu dan ngobrol dengan keluarga Alicia. Papa juga bercanda dengan Alicia. Tetapi ada terasa keanehan, saat papa bercanda dan menyebut namaku dan AW, si Alicia terlihat tidak begitu rsponsif, Alicia jadi cuek kalau papa membahas hubungan aku dan AW. Sepertinya ada rasa lain pada diri Alicia. Mungkin dia juga ingin punya hubungan spesial dengan cowok lain yang pribadinya kayak AW. Atau Alicia sendiri mungkin mau bersimpati pada AW. Ini perasaan yang diungkapkan oleh papa padaku, bukan berarti papa ingin ikut campur urusan para remaja .
Kok ada rasa aneh antara aku dan Alicia. Alicia yang pada mulanya terlihat anggun dan terasa tulus padaku. Kemudian aku merasa ada ganjalan. Alicia jadi bersemangat dan malah jadi lebih aggersif dalam mengurus hubungan aku dan AW, apakah selanjutnya dia (Alicia) ingin aku dan Aw saling mendekat atau saling menjauh.
Pada mulanya AW dan Alicia tidak ada komunikasi karena mereka tidak berasal dari satu sekolah saat di SMP atau di MTsN. Hanya lewat namaku Alicia jadi berkenalan dengan AW. Dan Alicia jadi bersemangat, apalagi AW ini orangnya punya wajah attraktif dan kayaknya setelah saling berkenalan Alicia dan AW menjadi bersahabat dan lebih dekat. Tentu saja saat berjumpa ada berbagi chatting mereka berdua membahas tentang aku. Aku ingin tahu...apa saja yang disampaikan oleh Alicia pada AW ...apakah tentang diriku apa adanya...atau Alicia dengan kemampuan berkonunikasinya yang jitu ingin mengada-ada tentang aku sehingga aku terlihat negatif di mata AW.
Aku tidak bisa mendustai perasaanku bahwa aku jadi curiga, kok ada rasa mengganjal dalam hatiku tentang pribadi Alicia. Papa juga bersikap sama, katanya: 
“Alicia itu memang cantik, terlihat menganggun-anggunkan diri. Saat papa ikut campur membaca nama AW dan nama aku di rumah Alicia. Alicia terlihat cuek, dan diam tak bergeming. Saat papa menyapa Alicia, dia hanya menjawab dan berkata-kata dengan begitu hemat. Dia terlihat bikin jarak dengan papa, apakah setelah Alicia berkenalan dengan AW dia juga ikut bersimpati pada AW, juga ikt ingin memiliki AW, Jadinya Alicia merasa cemburu dengan kedekatan AW dan aku (NAD).
Hari terakhir papa jumpa dengan Alicia, yaitu saat menjemputku pulang Les di GO. Tentu saja Alicia genjar mempengaruhiku agar berfikir logika dan agar menjauh dari AW, ada beberapa kalimat Alicia yang masih aku ingat:
“Buat apa sih NAD kamu ingin dekat dengan AW, mungkin dia nggak cocok denganmu....dia ada hubungan dengan gadis lain...dia itu play boy”. Di lain hari selalu Alicia memasang gaya-gaya diplomatik dan berkata:
“NAD....jangan kamu begitu terobsesi pada si AW atau kalau kamu mau dekat maka nanti akan aku atur”
Hari terakhir aku masih akran dengan Alicia, kami baru saja selesai dari belajar di bimbel GO. Malam itu Alicia berbusana hitam, dia telah telah melancarkan strategi-strategi bagaimana aku bisa menjauhi dan menghilngkan rasa suka pada Aw.
Pada Aw, si Alicia juga berupaya buat berlogika agar AW segera menjauhi aku. Kalimat kalimat sopan tetapi tujuannya berbeda tentu telah mengaduk-aduk logika dan rasa suka AW pada ku. Mungkin Alicia berkata:
“AW.....apakah kamu suka pada si NAD ? Apakah kamu cinta pada si NAD ?”. Tentu saja AW akan berkata tidak, karena AW sendiri sudah merasa terpikat oleh wajah cantik Alicia dan mulut manisnya. Selanjutnya Alicia, aku fikir juga berkata:
“AW cobalah kamu pikir....Nad itu orangnya taat, orangnya sholeh....dan dia tentu akan pilih cowok sholeh. Sementara itu kamu seperti biasa-biasa saja tentu NAD hanya akan bersandiwara saja padamu. Aku dengar dia juga punya hubungan spesial dengan cowok lain. Aku rasa ini hanya mungkin perkiraan aku saja, tetapi bisa jadi benar”. Mungkin kata si Alicia untuk memperdaya dan mencuci pemikiran AW.
Sebaliknya si Alicia memberi perhatian pada AW seratus kali...seribu kali...sejuta kali. Akhirnya AW merasa nyaman dalam berkomunikasi pada Alicia. Dan Alicia memang jago dalam melumpuhkan rasa dan hati AW, akhirnya AW memang takluk. Buktinya AW kalau sudah sampai di sekolah pasti selalu mencari-cari dan mengejar-ngejar Alicia. AW terlihat seperti sudah mabuk dan sudah menjadi patuh dalam rasa pada Alicia. Imbasnya...AW terlihat tidak begitu butuh pada kehadiranku, dia jadi cuek padaku.
Tentang tindak tanduk antara aku dan AW di kelas jadi perhatian teman-teman, kata mereka kami berdua (aku dan AW) ada hubungan saling dekat dan spesial. Namun setelah kehadiran Alicia pada AW, semua jadi berubah. AW jadi lebih dekat dan terlihat lebih mengejar-ngejar Alicia yang lebih berani.
Jadinya setelah itu banyak juga info-info yang aku peroleh dari teman-teman ku. Semuanya mengatakan bahwa aku harus hati-hati pada Alicia..karena Alicia terkenal jago dalam mengotak atik pemkiran cowok. Dia (Alicia) mungkin telah menikung hubungan dekat aku dan AW dan dia sendiri sekarang yang merapas persahabatan aku dan AW.
“NAD.....aku lihat, si AW main mata dengan Alicia......NAD aku lihat AW ngantarin Alicia dan Alicia dibonceng dengan wajah senang dan penuh rasa malu”.
Dan pada mulanya aku curhat pada teman dan juga pada papaku. Papaku selalu mengajak aku buat tenang dan berfkiran positif.
Namun akhirnya darahku jadi mendidih. Emosiku jadi berantakan. Aku rasa dan aku lihat si Alicia yang menyatakan niat lain Bahwa dia yang bakal memuluskan hubungan persahabatan aku dengan AW, ternyata dia malah membikin rasa dekan AW padaku jadi porak-poranda. Dia bikin strategi “Devide et impera...pecah belah lalu kuasai. Betul ...dia telah memecah dan membelah hubungan aku dengan AW dan kemudian dia sendiri yang menguasai AW. Aku dan banyak teman melihat bahwa Alicia terlihat lebih aggerif buat mengajak AW agar selalu datang padanya. AW sendiri rasa sukanya padaku sudah menipis dan mata hatinya buat ku juga mulai rabun, atau sudah buta.
Akhirnya aku pencet SMS protes pada AW dan pada Alicia. Aku protes bahwa Alicia sudah menekuk hubungan rasa sukaku pada AW. Sekarang dialah yang menari-menari menikmati hari-hari indah di atas jalan palsu dan dusta berlapis bahasa indah pada aku.
Bahasa SMS-ku cukup santun tetapi penuh menggugat. AW yang aku rasa sebagai cowok pemalu jadi berani datang ke rumahku, katanya buat klarifikasi atau menjelaska. Sore itu dia datang, aku nggak percaya dan aku gugup. Untuk ayahku menemani. Ayah menyambut AW dan menjembatani komunikasi aku dan AW. Hari berikutnya aku tidak datang ke sekolah, aku jadi malas ke sekolah.
AW katanya ingin menyelesaikan perselisihan aku dan Alicia. Akhirnya keduanya Alicia dan AW datang padaku ..ke rumahku. Pasti ada rasa berat bagi Alicia buat datang pada ku, ke rumahku. Mereka berdua dan ditemani satu teman netral datang lagi. Alicia merasa berat melangkah masuk ke rumahku. Akhirnya setelah dibujuk-bujuk semua masuk rumahku. Dan papaku menggelar semacam pengadilan kecil-kecilan di Mahkamah Persahabatan.
Papa menanyai satu-persatu, bahwa sumber masalah adalah AW, karena anugerah wajahnya yang simpati, karakternya yang lembut membuat dua gadis berebut perhatian AW. Ya di situ ada sebuah pengadilan kecil. Papa dan ibuku berkesimpulan bahwa “Alicia memang cantik...namun juga aggresif....suka mengatur...suka merebut rasa suka AW....mungkin juga berhati ganda...lain di mulut lain di hati.
Buat Aw sendiri, dia bukan lagi AW sebagai mana aku kenal di awal tahun aku bersekolah di Madrasah Aliah ini. Dia juga sudah menjadi AW yang terasa asing, AW yang yang mudah diotak atik oleh Alicia...AW yang pendirianya seperti ilalang di lereng. Artinya tanpa punya pendir
Ya sudahlah, ini adalah kisah hidup dan pengalaman pahit yang membuat aku lebih dewasa. Aku dinasehati agar jeli dalam memilih teman dan tidak lagi menitip perasaan  pada teman yang suka menikung. Kini aku akan diam dan tenang seribu bahasa, karena kata pribahasa “Silent Is Golden- Diam itu Emas”. Inilah Catatan dukaku tentang “Rasa Perih Dalam Hati Saat Teman Akrab Ternyata Ibarat Api Dalam Sekam, yaitu  saat dikhiatani oleh teman akrab yang ternyata berhati ganda.       




Minggu, 27 Mei 2018

Para Penggiat Dunia Pendidikan Harus Pro Dengan Konsep “Happy School”


Para Penggiat Dunia Pendidikan Harus Pro Dengan Konsep “Happy School
Oleh: Marjohan, M.Pd
Guru SMAN 3 Batusangkar

Dewasa ini banyak sekolah dan juga lembaga pendidikan yang berlomba untuk meningkatkan prestasi akademik. Para policy maker (pengambil kebijakan) merancang berbagai program. Mereka mungking meciptakan berbagai bentuk smart program atau program unggulan lainnya. Program unggulan yang terkesan kaku, banyak membuat siswa tertekan dan jauh dari konsep gembira atau happy.
Happy atau gembira adalah sebuah kata sifat. Kata ini memang penuh dengan daya tarik. Semua orang bisa membayangkan suatu nuansa atau suasana, kalau kata ini disandingkan dengan sebuah peristiwa atau kata benda, seperti: happy home, happy family, happy people, happy parents, happy policemen, happy classroom, etc, etc. Maka tentu yang terbayang adalah suasana penuh gembira, kehangatan, saling menerima, menghargai, dimana juga ada unsur motivasi atau saling memberi semangat. Peristiwa-peristiwa di masa lalu yang penuh kehangatan dan kegembira (happy) pasti akan berkesan dan teringat sepanjang masa.
Pengalaman yang penuh bahagia akan diingat oleh banyak orang. Gwang-Jo Kim, direktur UNESCO di Bangkok juga punya pengalaman yang demikian. Dia menceritakan pengalamannya masa kecil, bahwa dia punya rasa ingin tahu yang besar (curiosity) tentang segala-seuatu yang terdapat dilingkungannya, hingga ia terpancing untuk melihat, menyentuh dan mendengar lebih banyak.
Dia dilahirkan dan tumbuh di sebuah desa kecil di Korea Selatan. Sekolah dimana dia menuntut ilmu dan menimba pengalaman berlokasi di pusat desa, sekaligus sebagai pusat komunitas. Paa saat itu anak-anak merasa sangat berbahagia berada di sekolah. Mereka belajar dan bermain bersama teman dengan penuh rasa gembira. Ya memang bahwa sekolahnya berada dalam suasana gembira. Hubungan yang terbentuk antara siswa guru begitu penting, ini ditandai oleh hubungan penuh kehangatan.
Hari-hari belajar yang demikian merupakan bagian yang sangat penting bagi setiap siswa. Suasana sekolah yang gembira, hubungan antar individu yang penuh kooperatif dan sangat hangat juga menjadi faktor yang penting dalam membentuk karakter dan membangun jalan menuju masa depan. Apakah ada sekolah-sekolah yang selain sibuk merancang program akademik, namun juga peduli dalam merancang konsep happy school ?

Tentu saja ada. Selama beberapa dekade, konsep pendidikan (juga atmosfir sekolah) menjadi semakin kompleks. Ini dapat kita amati melalui kondisi sosio-ekonomi. Suasana yang kompleks ini terjadi sebagai efek dari perubahan demografi dan perkembangan teknologi yang begitu cepat. Juga dengan dengan terjadinya perubahan struktur dan tuntutan dalam  kehidupan keluarga (masyarakat). Sebagai imbasnya juga terlihat pada iklim banyak sekolah, yaitu para siswa yang tampaknya kurang begitu berbahagia.
Ini terjadi karena terlalu banyak tekanan, tuntutan dan harapan yang tinggi pada siswa. Atas nama peningkatan kualitas, berbagai lembaga pendidikan merancang program yang pro-program serba instant dan serba hebat, tanpa peduli pada suasana hati dan kebahagiaan siswa. Memang dewasa ini terjadi fenomena yang memberi penekanan yang berlebihan pada siswa. Utamanya untuk sisi akademisi.
Agar bisa meraih predikat “excellent- unggul” atau menciptakan seorang anak bisa begitu hebat atau suatu sekolah menjadi cukup bonafide, maka lihatlah pada prestasi akademinya. Jadinya untuk mewujudkan mimpi atau ambisi ini, para siswa dijejali dengan “tes-tes-tes.....dan bentuk tes lainnya”. Dengan arti dibentuk iklim multi persaingan atau karakter pro berkompetisi.
Dalam dunia pendidikan dewasa ini juga ada lagi tuntutan untuk penngkatan mutu. Bahwa para siswa harus mampu memiliki keterampilan berfikir tingkat tinggi atau higher order thinking skills (hots). Bahwa selama ini telah banyak dilakukan pembenahan disana-sini, khusus untuk bidang edukasi. Seperti mendirikana pusat belajar, workshop edukasi dan sekolah keunggulan, dimana anak-anak dilatih dan diprogram untuk menjadi lebih hebat dan siap berkompetisi. Namun begitu selesai dari program studi, mereka (para siswa) ternyata telah menjadi warga yang sunyi, tidak mampu berkreasi atau berbuat apa-apa. Usut punya usut itu semua terjadi gara-gara suasana belajar atau pendekatan gaya belajar (PBM) yang banyak bernuana keterampilan berfikir tingkat rendah atau Lower Order Thinking Skills LOTS).
Sebagai konsekuensi juga terjadi reformasi pada gaya mengajar para guru, yaitu megajar yang pro pada saintifik. Jadnya mereka juga perlu belajar keras dan mandiri agar bisa menjadi para guru yang mampu menciptakan PBM yang bernuansa HOTS. Tentu saja para siswa menjadi ujung sasaran dari harapan yang tinggi. Maka kembali mereka memperoleh stressing dari para guru. Namun itu tidak mengapa sepanjang atmosfir belajar dan mengajar penuh suasana damai, kehangatan, kasih sayang, penghargaan dan saling menerima. Karena atmosfir yang begini sangt penting.
Kita memahami bahwa semua anak (para siswa) berhak untuk merasa bahagia dan menikmati kehidupan sosial yang positif di sekolah. Bahwa suasana dan rasa bahagia hanya bisa diperoleh dengan membangun hubungan persahabatan yang positif di antara warga sekolah- para guru, siswa, dan stakeholder pendidik- dan juga melalui rasa memiliki dalam komunitas dan masyarakat yang lebih luas.
Lebih lanjut, bahwa semua siswa juga berhak untuk menjadi generasi yang bahagia dan damai (sejahtera). Generasi yang berbahagia akan sangat berkontribusi dalam menciptakan masyarakat yang penuh damai dan sejahtera. Selanjutnya juga menciptakan perdamaian dan kesejahteraan bagi dunia.
Banyak orang berpendapat bahwa para oknum yang menjadi trouble maker (pembuat kerusuhan) dalam masyarakat berasal dari orang-orang yang juga merasa kurang berbahagia (kurang punya arti) dalam hidup mereka. Bisa jadi mereka berasal dari rumah yang tidak bahagia dan sekolah (lingkungan pendidikan) yang juga tidak memberikan rasa bahagia.
Dorothy Law Nolte, seorang seorang pendidik dan ahli konseling keluarga dari Amerika Serikat, karyanya yang membahas tentang anak akan belajar dari apa yang mereka jalani. Cuplikan karya atau puisinya nya adalah sebagai berikut:
- Jika anak hidup dengan kecaman, mereka belajar untuk mengutuk.
- Jika anak hidup dengan permusuhan, mereka belajar untuk melawan.
- Jika anak hidup dengan ejekan, mereka belajar untuk merasa malu.
- Jika anak hidup dengan kecemburuan, mereka belajar untuk merasa iri.
Ungkapan di atas adalah sebab dan akibat yang berbentuk negatif. Penyebab anak berprilaku negatif terbentuk oleh sebab-sebab yang negatif. Anak-anak (para siswa) akan meraup rasa berbahagia apabila mereka memperoleh perlakuan-perlakuan positif, sebagaimana digambarkan dalam sambungan puisi (ungkapan) berikut:
- Jika anak hidup dengan dorongan, mereka belajar percaya diri.
- Jika anak-anak hidup dengan toleransi, mereka belajar kesabaran.
- Jika anak hidup dengan pujian, mereka belajar apresiasi.
- Jika anak-anak hidup dengan penerimaan, mereka belajar untuk mencintai.
- Jika anak-anak hidup dengan kebaikan dan pertimbangan, mereka belajar
   menghormati.
- Jika anak hidup dengan keamanan, mereka belajar untuk memiliki iman dalam diri
   mereka dan orang-orang tentang mereka.
- Jika anak-anak hidup dengan persahabatan, mereka belajar bahwa dunia adalah
   tempat yang bagus untuk hidup.
Bagi penulis bahwa “sekolah yang punya suasana bahagia adalah segala-galanya”. Sekolah yang bahagia akan bisa menciptakan kesejahteraan dan keharmonisan bagi generasi muda dan generasi-generasi selanjutnya. Selanjutnya bahwa sebuah sekolah yang bernuansa “Happy School” juga akan berkorelasi dengan dua hal, yaitu:
“Kalau di suatu sekolah terbentuk hubungan yang positif (hubungan yang bahagia) maka kualitas pendidikan di sekolah tersebut juga akan terbentuk”. Dua timbal balik dari kedua varibel ini (hubungan bahagia sesama warga sekolah dan kualitas pendidikan) akan selalu berkaitan dan penulis berharap agar semua sekolah perlu memberi kepedulian untuk selalu membangun kondisi sekolah yang bahagia. Karena ini secara signifikan akan memberi dampak pada eksistensi kualitas pendidikan di sekolah-sekolah kita.
Ada empat keterampilan belajar yang perlu dimiliki oleh setiap iswa, sebagaimana yang disarankan oleh UNESCO. Semua siswa yang pergi ke sekolah, maka mereka harus memahami konsep:
learning to do, learning to be, learning to get knowledge, and learning to live together.
Maka konsep Learning to Live Together, merupakan dasar yang sangat penting untuk membentuk konsep “Happy Schools”. Jadinya konsep Happy School bisa menjadi prioritas kompetensi kita sebagai kompetensi non-alademik. Kompetensi lain yang perlu dimiliki oleh setiap siswa adalah seperti: kreativitas (mampu berkreasi), mampu berkomunikasi dan mampu untuk kerja sama dalam tim atau teamwork. Mempersiapkan warga sekolah (para siswa) untuk memiliki 4 kompetensi ini merupakan persiapan yang sangat penting untuk menghadapi hubungan masyarakat antar bangsa dan kehidupan nasional dan di internasional yang selalu berubah.
Kini ada ribuan sekolah dan lembaga pendidikan yang tersebar di Republik Indonesia. Semua sekolah dan lembaga pendidikan perlu merujuk pada ketentuan Sistem Pendidikan Nasional, dan setelah itu juga perlu memperhatikan arahan kebijakan pendidikan yang di sarankan oleh UNESCO sebagai salah satu badan pendidikan dunia, karena kita adalah juga warga dunia.
Sangat penting bagi para penggiat dunia pendidikan agar harus pro dengan konsep “Happy School”. Mereka bisa menciptakan sekolah yang bernuansa gembira atau happy school bisa dalam bentuk konsep happy classroom, happy students, happy teacher dan happy parent. Ini harus mejadi sumber inspirasi bagi semua sekolah, pembuat kebijakan, dan para ahli pendidikan. Dengan demikian kita harus membawa rasa bahagia ke sekolah, karena rasa bahagia akan mampu membangun suatu perdamaian (rasa damai) bagi setiap siswa dan juga kesejahteraan bagi lingkungan sekitar, lingkungan nasional, hingga lingkungan internasional.

Senin, 14 Mei 2018

PENGALAMAN TERBAIK IMPLEMENTASI “HOTS MELALUI QUESTIONING THROUGH QUESTION CHART” DALAM PEMBELAJARAN READING COMPREHENSION


Pengalaman Terbaik IMPLEMENTASI “HOTS melalui Questioning Through Question Chart” dalam Pembelajaran Reading Comprehension



Disajikan Pada
Lomba Penulisan Best Practice Guru
Dalam Tugas Pembelajaran di Sekolah


Oleh
Drs. Marjohan, M.Pd
NIP. 196503221989031004
Guru Matapelajaran Bahasa Inggeris
SMAN 3 Batusangkar- Kab. Tanah Datar





BIDANG PEMBINAAN SMA
DINAS PENDIDIKAN PROPINSI SUMATERA BARAT

TAHUN 2018


Lembaran Pengesahan


   Naskah Laporan Pengalaman Terbaik (Best Practice) ini
Judul   :  Pengalaman Terbaik Implementasi “HOTS melalui Questioning Through
                Question Chart” Dalam Pembelajaran Reading Comprehension
Penulis :  Drs. Marjohan, M.Pd
Jabatan            :  Guru Mata Pelajaran Bahasa Inggeris
                SMA Negeri 3 Batusangkar
                Kabupaten Tanah Datar
                Provinsi Sumatera Barat
            Benar-benar merupakan karya asli saya dan tidak merupakan plagiasi. Apabila di kemudian hari terbukti bahwa karya ini merupakan plagiasi, maka saya bersedia menerima sanksi atas perbuatan tersebut.


Mengetahui:
Kepala SMAN 3 Batusangkar                                                 Penulis



(Diwarman, S.Pd,. M.Si)                                                 (Drs. Marjohan, M.Pd)
NIP. 196411111989031007                                           NIP.196503221989031004


KATA PENGANTAR

Bahasa Inggeris adalah salah satu matapelajaran yang harus diajarkan sejak dari bangku SLTP hingga perguruan tinggi, malah ada yang mengajarkannya sejak bangku sekolah dasar. Kualitas pengajaran Bahasa Inggeris selali dievalusi setiap tahun. Pada beberapa daerah dan juga beberapa sekolah telah memberikan hasil yang sinifikan dan sangat baik. Begitu pula untuk di SMAN 3 Batusangkar, tempat penulis bertugas.
Secara umum bahwa tujuan belajar adalah agar para siswa mampu berkomunikasi dalam bahasa yang sedang dipelajari, misalnya dalam Bahasa Unggeris. Adalah fenomena bahwa cukup banyak siswa yang telah belajar keras dan memiliki skor yang tinggi. Namun dalam kenyataan mereka belum mampu untuk menggunakannya secara aktif, hanya baru sebatas teori. Ini juga dialami oleh siswa penulis sendiri Namun penulis selalu mencari solusinya, dan ditulis kedalam bentuk Best Practice atau Pengalaman Terbaik yang pernah dilakukan.
Best Practice ini berjudul: Pengalaman Terbaik Implementasi HOTS melalui Questioning Through Question Chart  Dalam Pembelajaran Reading Comprehension. Sekaligus Best Practice disajikan pada lomba penulisan Best Practice Guru  Dalam Tugas Pembelajaran di Sekolah, yang diselenggarakan oleh Bidang Pembinaan SMA, Dinas Pendidikan Propinsi Sumatra Barat.
Penulis mengucapkan terima kasih banyak kepada Bapak Diwarman, S.Pd,.M.Si, sebagai Kepala Sekolah, yang selalu memberi dorongan bagi penulis. Juga ucapan terimakasih pada teman-teman majlis guru, dan teristimewa istri dan dua orang anak penulis.
Tidak ada gading yang tidak retak. Best Practice tentu saja masih punya kelemahan, maka saran dari pembaca ditunggu pada email: marjohanusman@yahoo.com. Moga-moga Best Practice ini bermanfaat.
                          
                                                                               Batusangkar, April, 2018
                                                                               Marjohan, M.Pd


Daftar Isi

Lembaran Pengesahan.....i                                                                                         
Kata Pengantar....ii
Daftar Isi.......iii
A. Latar Belakang..............1
B. Masalah.................3
C. Cara Penyelesaian Masalah.........4
1) Guru Perlu Melakukan Refleksi.....4
2) Persiapan dan Implementasi...............6
D. Simpulan dan Rekomendasi....8
1) Simpulan.....8
2) Rekomendasi....8
E. Pelajaran Yang Diperoleh................9
1). Intisari Pengalaman Terbaik......9
2) Tingkat Pertanyaan HOTS.....10
F. Daftar Pustaka.....11
Biografi Penulis.....12
Lampiran-lampiran....14


Pengalaman Terbaik Implementasi HOTS melalui Questioning Through Question Chart  Dalam Pembelajaran Reading Comprehension
Oleh Drs. Marjohan, M.Pd
SMAN 3 Batusangkar- Kab. Tanah Datar
A. Latar Belakang
Propinsi Sumatera Barat memperoleh peringkat HDI-human Development Index (BPS Indonesia 2010) pada posisi 9 dari 34 propinsi di Indonesia. Ini adalah posisi yang cukup bagus.  Peningkatan dan perbaikan pada sektor pendidikan telah memberikan dampak positif untuk masyarakat di daerah ini. Pemerintah daerah kotamadya/kabupaten dan para stakeholder di bidang pendidikan selalu memikirkan terobosan, misalnya dengan mendirikan sekolah model atau sekolah pelayanan keunggulan. Ini juga terjadi untuk Kabupaten Tanah Datar, dimana daerah ini mendirikan sekolah pelayanan keunggulan, yaitu SMA Negeri 3 Batusangkar (lihat lampiran 1, gedung SMAN 3 Batusangkar).
Sekolah ini didirikan di akhir tahun 2004. Sekolah ini dirancang sebagai pioneering school oleh Pemerintah Kabupaten Tanah Datar. Sekolah ini bebas rayon, semua lulusan SLTP (SMP dan MTs) yang memenuhi persyaratan boleh mendaftar ke sekolah ini. Persyaratan rekruitmen ke sekolah ini adalah mengikuti test tertulis (Matematika, IPA, Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggeris) dan juga sejumlah wawancara, termasuk wawancara dalam Bahasa Inggeris. Tentu saja calon siswa yang memenuhi kuota yang ditetapkan oleh sekolah ini.
Data yang diperoleh dari kantor TU SMAN 3 Batusangkar menunjukan bahwa skor rata-rata UN Bahasa Inggeris siswa SLTP yang tercatat menjadi siswa baru SMAN 3 Batusangkar tahun akademik 2016/2017 adalah 8, 15. Ini berarti bahwa input Bahasa Inggeris mereka cukup bagus. Namun walau skor Bahasa Inggeris UN mereka cukup tinggi, ini belum lagi mencerminkan kemampuan berbahasa Inggeris aktif mereka. Soal ujian UN Bahasa Inggeris hanya terfokus pada kemampuan reading comprehension siswa, dan belum mengukur kemampuan  speaking, writing dan listening mereka. Jadi belum mencerminkan kemampuan Bahasa Inggeris mereka secara total.
Dari observasi dan wawancara penulis dengan masyarakat sekitar dan para orangtua diketahui bahwa mereka yakin siswa SMAN 3 Batusangkar sudah memiliki kemampuan berbahasa Inggeris. Namun ketika penulis (sebagai guru Bahasa Inggeris di sekolah ini) mengundang teman-orang asing (tourist)- ke sekolah ini dan berharap para siswa bisa berkomunikasi- bertukar pikiran- satu sama lain dengan orang asing tersebut. Dalam keyataannya para siswa terlihat canggung dan kurang mampu berkomunikasi secara aktif. Mereka terlihat malu, ragu-ragu dan tidak puya rasa percaya diri (lampiran 2, mengundang orang asing ke sekolah). 
Selain itu, di perpustakaan sekolah ini juga tersedia English authentic materials seperti novel, buku-buku cerita dan majalah berbahasa Inggeris. Tetapi terlihat para siswa tidak antusias untuk membacanya. Di sini muncul assumsi penulis bahwa para siswa punya problem dengan membaca pemahaman Bahasa Inggeris. Ini mungkin dampak negatif dari keterampilan berfikir mereka yang masih tingkat rendah atau Lower Order Thinking Skills (LOTS). Dengan kata lain ini sebagai dampak pembelajaran yang jauh dari penerapan keterampilan berpikir tingkat tinggi atau Higher Order Thinking Skills (HOTS).
HOTS musti diimplementasikan dalam pengajaran Bahasa Inggeris. HOTS sebagaimana dijelaskan oleh Thomas dan Thorne (2009) yaitu sebagai keterampilan berfikir yang melebihi dari sekedar menghafal fakta-fakta dan konsep. HOTS memerlukan para siswa untuk berbuat sesuatu tentang fakta sosial  atau fakta alam. Para siswa seharusnya mampu memahami, menganalisa, mengelompokan, memanipulasi, menciptakan cara-cara baru yang kreatif, dan menerapkannya dalam menemukan solusi atas masalah baru.
Guru Bahasa Inggeris juga harus kenal dengan strategi belajar bahasa Inggeris yang mampu meningkatkan keterampilan berpikir tingkat tinggi para siswa. Berikut ini adalah beberapa strategi pengajaran yang mampu meningkatkan HOTS para siswa, yaitu seperti: Encourage Questioning, Connect Concepts, Teach Students to Infer, Use Graphic Organizers, Teach Problem-Solving Strategies, Encourage Creative Thinking, Use Mind Movies, Teach Students to Elaborate Their Answers, Teach QARs (Question-Answer-Relationships), and Questioning Through Question Chart (Abeera P. Rehmat, 2015).

B. Masalah
Permasalahan siswa SMAN 3 Batusangkar yang berhubungan dengan kemampuan berkomunikasi dalam bahasa Inggeris dapat digambarkan seperti tabel di bawah:
Tabel.1: Permasalahan Siswa SMAN 3 dengan
            Kemampuan Berkomunikasi dalam Bahasa Inggeris.
Input
Fenomena
Faktor Penyebab
- Calon siswa diseleksi
  dengan baik.

-UN Bahasa Inggeris
 SLTP bagus, 8.15
- Kurang percaya diri
  dalam berkomunkasi
  berbahasa Inggeris.

- Tidak tertarik dengan
   materi authentic
   berbahasa Inggeris
- Pembelajaran banyak
  bernuansa LOTS.

- Rendah motivasi
  berkomunikasi
- Kurang berani dalam
  Berekspresi
Tabel.1 di atas menunjukan tentang problem siswa SMAN 3 Batusangkar yang mana mereka kurang percaya diri dalam berkomunkasi berbahasa Inggeris, tidak tertarik dengan materi authentic berbahasa Inggeris. Faktor penyebabnya adalah pembelajaran banyak bernuansa LOTS, rendahnya  motivasi berkomunikasi dalam bahasa Inggeris dan kurang berani dalam berekspresi. Padahal sekolah ini punya input yang bagus, yaitu calon siswa diseleksi dengan baik dan UN Bahasa Inggeris SLTP mereka juga cukup bagus, 8.15.
Lower Order Thinking Skills (LOTS) atau keterampilan berfikir tingkat redah hanya membuat siswa mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan faktual, jawabannya hanya satu. Biasanya jawaban tersebut berupa sesuatu yang dapat ditemukan langsung di buku atau hapalan, seperti pertanyaan “Siapa? Kapan? Dimana?”  
Agar siswa bisa menjadi berani dan mampu mengekspresikan pikiran, maka digunakan Higher Order Thingking Skills- HOTS. Kemampuan HOTS akan membuat siswa mampu menyampaikan gagasan secara argumentatif, logis, dan percaya diri, baik secara lisan, tulisan dan action (tindakan). Kata kunci pertanyaan untuk HOTS adalah seperti “mengapa, bagaimana caranya, berikan alasan, dengan cara apa, harus bertindak bagaimana, seandainya, dan lain-lain”.


C. Cara Penyelesaian Masalah
1) Guru Perlu Melakukan Refleksi
Pelaksanaan pembelajaran di sekolah-sekolah maju (lihat lampiran 3, proses PBM di Sekolah maju) yang sudah mampu menghasilkan siswa yang unggul pada umumnya menerapkan pendekatan keterampilan berpikir tingkat tinggi atau Higher Order Thinking Skills (HOTS). Proses berfikir sebagaimana digambarkan oleh Dewey (1933), bahwa berfikir adalah rangkaian peristiwa berurutan. Proses produktif ini bergerak dari refleksi ke penyelidikan, kemudian ke proses pemikiran kritis yang, pada gilirannya, mengarah pada kesimpulan. Berpikir tidak terjadi secara spontan tetapi harus "dibangkitkan”  melalui problem dan dengan mengajukan serangkaian pertanyaan.
Penulis menyadari bahwa siswa penulis yang sedang menuntut ilmu di SMAN 3 Batusangkar, seperti diyakini oleh masyarakat Kab. Tanah Datar sebagai sekolah unggul dan siswanya juga unggul. Untuk bahasa Inggeris mereka juga dianggap jago. Ternyata hanya jago dalam menguasai teori yang sebatas dipelajari dalam kelas. Mereka secara umum belum mampu membuktikan “jagonya” secara applikasi, misalnya berkomunikasi langsung dalam bahasa Inggeris dengan percaya diri dan berani.
Sebagai guru, penulis tidak boleh apatis, menutup diri, atau cepat merasa puas dengan skor Bahasa Inggeris siswa yang tertera pada kertas atau atas prestasi yang hanya diraih oleh segelintir siswa. Maka penulis selalu membuka diri, melakukan refleksi dan menemukan solusi. Penulis membaca banyak referensi dari pserpustakaan, membeli buku dan juga dari cyber.
Di dunia ini ada 11 negara yang terbaik sistem sekolahnya, yaitu Jepang, Barbados, Selandi Baru, Estonia, Irlandia, Qatar, Belanda, Singapura, Belgia, Swiss dan Findlandia. Rahasia negara tersebut mengapa sistem pendidikan negara mereka terbaik, adalah karena literasi, sains, dan matematiknya terbaik. Kemudian sekolah menciptakan tradisi pembelajaran seumur hidup dan proses pembelajaran yang unggul- yaitu kreatif, inovasi dan memberi pelayan unggul, dan tentu saja pembalajaran juga bernuansa HOTS (Oscar William Grut, 2016 ).
            Pendidikan Indonesia secara umum, dan lembaga pendidikan di sekitar kita secara khusus, juga akan bisa menciptakan para siswa yang berkualitas, memiliki tingkat pemikiran yang tajam. Tentu saja kalau para guru dan stakeholder pendidik fokus pada peningkatan literasi, sains dan matematika, kemudian membudayakan belajar seumur hidup. Tidak selalu terfokus pada pembelajaran berbasis LOTS (lihat lampiran 4, pertanyaan yang pro pada HOTS). Malahan juga membiasakan pembelajaran yang menggunakan pendekatan Higher Order Thinking Skills-HOTS.
Ada beberapa strategi atau model pembelajaran yang bisa kita terapkan dalam mengimplementsi HOTS (lihat lampiran 5, suasana kelas berbasis LOTS), salah satunya PBM dengan strategi questioning through qustion list, sebuah strategi belajar dengan implementasi keterampilan berfikir tingkat tinggi. Pertanyaan-pertanyaan dalam PBM juga harus menggugah berfikir tingkat tinggi para siswa. Pertanyaan yang mungkin diterapkan untuk strategi ini adalah “how, what is the way...,give your reason, what is your idea about..., what is your action if you see..., if you were the figure what will you do?, why..., etc, etc”(lihat lampiran 4, pertanyaan yang pro pada HOTS).
Setelah melakukan refleksi atas masalah pembelajaran berbahasa Inggeris maka penulis menemukan cara penyelesaian masalahnya. Ini dapat diungkapkan ke dalam tabel berikut:
Tabel.2: Cara Penyelesaian Masalah Pembelajaran Bahasa Inggeris
Problem
Solusi
Hasil yang di harapkan
- Kurang percaya diri
  dalam berkomunkasi
  berbahasa Inggeris.

- Tidak tertarik dengan
   materi authentic
   berbahasa Inggeris
- Pemberian strategi
  mengajar dengan
  pendekatan HOTS.

- Memberi motivasi
- Memberi bimbingan
   khusus lainnya.
Siswa punya argumen, lebih terampil dalam berkomunikasi. Siswa penulis menjadi lebih aktif dan mampu memecahkan masalah
            Dari tabel.2 di atas diketahui bahwa problem siswa SMAN 3 Batusangkar dan pembelajaran Bahasa Inggeris yaitu kurang percaya diri dalam berkomunkasi  berbahasa Inggeris, tidak tertarik dengan materi authentic berbahasa Inggeris. Solusi yang bisa diberikan adalah seperti pemberian strategi mengajar dengan pendekatan HOTS, memberi motivasi dan memberi bimbingan khusus lainnya. Kemudian hasil yang diharapkan adalah siswa punya argumen, lebih terampil dalam berkomunikasi. Siswa penulis menjadi lebih aktif dan mampu memecahkan masalah.
Berdasarkan paparan di atas maka penulis bermaksud untuk menulis Best Practice yang lebih spesifik untuk kemampuan membaca, dengan judul “Pengalaman Terbaik Implementasi HOTS melalui Questioning Through Question Chart Dalam Pembelajaran Reading Comprehension.

2) Persiapan dan Implementasi
            Aktifitas pembelajaran untuk meningkatkan HOTS siswa melaui Questioning Through Question Chart untuk keterampilan membaca memerlukan tahap persiapan dan implementasi. Yaitu sebagai berikut:
a) Persiapan:

1.
Mempersiapkan satu paket petunjuk reading comprehension.

-
Membagi siswa atas beberapa kelompok, satu kelompok untuk sekitar 4-5 siswa yang kemampuan membaca mereka sama tinggi/berimbang.
2.
. Mengumpulkan 5-7 copy (buku) dari satu jenis reading text bahasa Inggeris.

-
Memastikan bahwa setiap siswa sudah memiliki masing-masing copy reading text.
3.
Menciptakan berbagai macam pertanyaan untuk pra-membaca (pre-reading)

-
Siswa harus dapat memperkirakan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tersebut dengan melihat cover depan dari buku bahasa Inggeris

-
Contoh pertanyaan adalah seperti, what do you think the story will be about? Or who do you think the main characters of  the story are? 

-
Tuliskan setiap pertanyaan pada kartu petunjuk yang terpisah
4.
Membuat bagan pertanyaan.

-
Judul bagan ini bisa  seperti“I Wonder…” dan the headings-nya, “Who, What, Where, When Why, and How” harus muncul di bagian atas halaman
5.
Kumpulkan bahan-bahan yang dibutuhkan oleh siswa.

-
Misalnya, kertas tempelan, pensil, papan tulis mini, dan spidol yang bisa dihapus tintanya.
b). Penerapan:
1.
Ajukan pertanyaan pre-reading

-
Mintalah siswa menggunakan text cover buku yang mereka miliki sebagai petunjuk dan tulis tanggapan mereka pada papan tulis (bisa jadi pada papan tulis mini).
2.
Undanglah siswa untuk berbagi dan menilai respon-respon mereka.
3.
Perkenalkan bagan pertanyaan.

-
Tarik perhatian siswa untuk berbagai kategori pertanyaan dan berikan contoh pertanyaan untuk setiap kategori.
4.
Undanglah siswa untuk mulai membaca beberapa halaman pertama dari cerita secara mandiri dan ajukan pertanyaan-pertanyaan ketika mereka membaca.

-
Mintalah siswa menulis setiap pertanyaan pada kertas tempel yang terpisah dan kemudian tempelkan kertas tempel di bawah judul yang sesuai pada bagan pertanyaan.

-
Misalnya, pertanyaan yang mengandung frase “what…” harus ditempelkan di bawah judul “what”.
5.
Minta siswa berhenti membaca setelah mereka semua membaca beberapa halaman pertama dari cerita dan undang mereka untuk berbagi beberapa pertanyaan yang mereka hasilkan.
6.
Mintalah siswa melanjutkan membaca cerita secara mandiri dan dorong mereka untuk menjawab pertanyaan yang dihasilkan.

-
Undanglah siswa untuk mengeluarkan kertas tempel dan tuliskan jawaban di bawah pertanyaan atau tulis jawabannya pada kertas tempel yang terpisah dan tempelkan pada pertanyaan yang sesuai pada bagan.
7.
Gilirkan sambil siswa menyelesaikan kegiatan dan minta setiap siswa untuk berbagi dan menilai respon-respon mereka.
            Pengalaman pembelajaran melalui strategi di atas, bahwa para siswa terlihat lebih aktif, mereka duduk dalam kelompok masing-masing.       Pembelajaran dengan strategi ini membuat para siswa lebih dinamis, tidak kaku dan malu. Jadinya strategi HOTS tersebut memang membuat siswa aktif.

D. Simpulan dan Rekomendasi
1) Simpulan
Secara umum, keterampilan berfikir terdiri atas empat tingkat, yaitu:  menghafal (recall thinking), dasar (basic thinking), kritis (critical thinking) dan kreatif (creative thinking) (Krulik & Rudnick, 1999). Dua tingkat berfikir terakhir inilah (berfikir kritis  dan berfikir kreatif)  yang disebut sebagai keterampilan berfikir tingkat tinggi  atau Higher Order Thinking Skills (HOTS) yang harus dikembangkan dalam pembelajaran Bahasa Inggeris. Penulis menerapkan strategi “Questioning Through Question Chart”.
            Kesimpulan dari pengalaman terbaik (best practice) yang penulis implementasikan dengan judul: implementasi Questioning Through Question Chart dalam pembelajaran reading comprehension telah memberikan dampak yang cukup significant dalam meningkatkan percaya diri dan keberanian siswa, kemudian keterampilan berfikir tingkat tinggi (HOTS) dalam membaca juga terlihat meningkat. Penulis sering menyuguhkan teks reading yang cukup panjang (3 halaman) dan mereka jarang terdengar mengeluh “wah teksnya terlalu panjang, pak!!!” Mereka malah menikmati isi bacaan teks sambil belajar dengan gembira.

2) Rekomendasi
            Best practice yang penulis susun ini sangat layak dan mendapat perhatian dari rekan-rekan guru Bahasa Inggeris. Penulis memberi rekomendasi agar strategi “Questioning Through Question Chart” bisa diterapkan dalam PBM Bahasa Inggeris, apakah untuk speaking atau reading. Ini berguna agar para siswa bisa memiliki HOTS.
Sebenarnya selain strategi Questioning Through Question Chart ada strategi-strategi lain yang juga bisa meningkatkan HOTS siswa seperti Instructional Communications, Scaffolding, Learning and Thinking Strategies, Direct Instruction, dll. Berharap kalau siswa telah memiliki HOTS yang baik maka mereka akan punya argumen, lebih terampil dalam berkomunikasi. punya percaya diri, dan menyukai bahasa Inggeris seutuhnya.  

E. Pelajaran Yang Diperoleh (Lesson Learned)
1). Intisari Pengalaman Terbaik
            Tentu saja ada pembelajaran yang diperoleh. Strategi Questioning Through Question Chart untuk kemampuan membaca pemahaman berdampak pada peningkatan HOTS siswa. Ini seperti digambarkan dalam tabel.3 di bawah:
Tabel.3: Intisari Pengalaman Terbaik Guru
Permasalahan terindefikasi
Kegiatan nyata yang telah dilakukan dan dinyatakan sebagai pengalaman terbaik
Hasil kegiatan berupa Best Practice
Siswa yang menjadi peserta didik SMAN 3 Batusangkar, telah diseleksi dengan baik, skor UN Bahasa Inggris mereka juga cuup tinggi, 8.15 namun sebagai fenomena mereka terlihat takut, malu dan kurang percaya diri dalam  menggunakan bahasa Inggeris termasuk membaca authentic English materials yang ada di perpustakaan
Guru menerapkan strategi pembelajaran Questioning Through Question Chart untuk reading comprehension.

Juga lebih sering mengimplementasikan pertanyaan yang bersifat HOTS seperti “Based on your readings, what can you conclude about ________ ? What was the author's point of view? Solve a logic puzzle”
Percaya diri siswa meningkat, pertanyaan dan jawaban yang dibuat siswa lebih mendalam.

Keaktifan dan partisipasi belajar mereka lebih terlihat
Dalam tabel.3 di atas terlihat intisari pengalaman terbaik penulis (sebagai guru di SMAN 3 Batusangkar). Dalam tabel terlihat permasalahan terindefikasi, kemudian Kegiatan nyata yang telah dilakukan dan dinyatakan sebagai pengalaman terbaik dan selanjutnya Hasil kegiatan berupa Best Practice.
Belajar dengan strategi bisa membuat siswa memiliki keterampilan berfikir tingkat tinggi akan membetuk  SDM siswa yang terampil dan berkualitas. Higher-Order Thinking Skills (HOTS) merujuk pada ketrampilan berpikir kritis, kemampuan menyusun strategi dan pemecahan masalah. Adapaun keterampilan berpikir kritis termasuk kemampuan untuk berpikir kreatif, membuat keputusan, memecahkan masalah, menganalisa, dan meng-enterpretasikan.
Pembelajaran di kelas yang berorientasi HOTS merupakan sarana untuk mengembangkan keterampilan kognitif, sehingga siswa tidak hanya diajari apa yang harus dipikirkan (what), melainkan mengapa dan bagaimana berpikir (why and how). Pengajaran dengan pendekatan HOTS tidak dapat dikembangkan terpisah dengan mata pelajaran melainkan dengan mengintegrasikannya dalam pengajaran materi yang disampaikan melalui proses pembelajaran.

2) Tingkat Pertanyaan HOTS
            Pelajaran lainnya yang bisa diperoleh adalah juga tetang HOTS- Higher Order Thinking Skills. Salah satu untuk meningkatkan kemampuan berfikir tingkat tinggi siswa tentu saja dengan meningkat frekuensi penggunaan pertanyaan berkategori HOTS. Menurut taxonomi Bloom (lihat lampiran 6, taxonomy Bloom), Pertanyaan kategori HOTS adalah pada level analisis, sistesis dan level evaluasi (Suyadi, 2013).
a) Pertanyaan analisis, siswa diminta berpikir kritis untuk mengidentifikasi masalah, membuktikan dan menarik kesimpulan. Biasanya, pertanyaan ini diawali dengan kalimat tanya mengapa.
b) Pertanyaan sintesis, pertanyaan yang membutuhkan jawaban berdasarkan pemikiran mendalam, gagasan tersebut berupa prediksi, ramalan atau model sederhana. Contoh frase pertanyaan untuk ini: “Apa yang akan terjadi jika...?, Bagaimana meningkatkan...?”
c) Pertanyaan evaluasi, pertanyaan yang membutuhkan jawaban dengan cara menilai atau berpendapat sesuai dengan pandangan masing-masing. Contoh frase pertanyaan untuk ini: “Menurut pendapat anda, mana yang....?, Apa yang anda ketahui tentang....?”.
Itulah paparan best practice yang penulis miliki. Moga-moga pengalaman terbaik ini (best practice) juga akan menjadi pengalaman terbaik rekan-rekan guru yang lain. Tentu saja best practice masih punya kekurangan dan selalu butuh perbaikan.

F. Daftar Pustaka
Abeera P. Rehmat (2015). Engineering the Path to Higher-Order Thinking in
            Elementary Education: A Problem-Based Learning Approach for STEM
            Integration. Las Vegas: University of Nevada- UNLV
            (https://pdfs.semanticscholar.org/)

 

Dewey, J. (1933). How we think: A restatement of the relation of reflective

thinking to the educative process. Boston: D. C. Heath and Company.

 

Krulik & Rudnick, (1999). Innovative Tasks To Improve Critical And Creative

Thinking Skills. Dalam Developing Mathematical Reasoning in Grade K-12. Stiff. L.V dan Curcio FR ED. 1999 Yearbook NCTM, Reston, Virginia (http://repository.upi.edu/7814/6/d_mat_0707026_bibliography.pdf)

 

Oscar William Grut (2016 ). The 11 best school systems in the world. London:

Independent (https://www.independent.co.uk/news/education/11-best  

school-systems-in-the-world-a7425391.html).

 

Suyadi. (2013). Strategi Pemebelajaran Pendidikan Karakter. Bandung: Remaja

Rosdakarya.

 

Thomas, A. dan Thorne, G., (2009). How to Increase Higher Order Thinking:

 http://www.cdl.org/articles/how-to-increase-high-orderthinking.



Biografi Penulis

Marjohan, M.Pd, Guru SMA Negeri 3 Batusangkar,  Program Pelayanan Keunggulan Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat. Dia mengikuti seleksi tenaga kependidikan dan tercatat sebagai peraih “Peringkat 1 Guru Berprestasi Tingkat Nasional 2012” dan penerima penghargaan Satyalencana Pendidikan dari Presiden RI. Ia menulis berbagai judul artikel yang diterbitkan pada  koran Singgalang, Serambi Pos, Haluan dan Sripo (Sriwijaya Post).
             Pernah menulis pada jurnal Spelelogie (Perancis). Dia sempat  menjadi seorang pemandu wisata (West Sumatra Tourism Guide). Dia telah melakukan kunjungan pendidikan ke Australia, Singapura dan Malaysia, Thailand dan dan perjalanan ibadah  ke Arab Saudi. Marjohan telah  menulis  dan menerbitkan sejumlah buku dengan judul:
            - School Healing- Menyembuhkan Problem Sekolah (Pustaka Insan
              Madani, Yogyakarta, 2009).
            - Generasi Masa Depan- Memaksimalkan Potensi Diri Melalui
              Pendidikan (Bahtera Buku, Yogyakarta , 2010).
            - Tuntutlah Ilmu Hingga ke Negeri Prancis (Diva Press,
              Yogyakarta, 2012).
            - Akhirnya Kutaklukan Kampus Jerman (Diva Press, Yogyakarta, 
               2012).
            - Budaya Alam Minangkabau (Citra Pustaka,Solo,  2012).
            - Pengalaman Meraih Guru Berprestasi Selangit  (Diva Press,
              Yogyakarta, 2013).
            - Berguru Di Negeri Jepang (Diva Press, Yogyakarta , 2013).
            - Melbourne Memang Dahsyat (Diva Press, Yogyakarta , 2013).
            Marjohan  menikah dengan Emi Surya, dan memiliki dua orang anak- Muhammad Fachrul Anshar dan Nadhila Azzahra. Ia juga tertarik dengan travelling dan tulisan-tulisan serta foto-foto kegiatan Marjohan yang lain dapat diakses pada Blogger
http://penulisbatusangkar.blogspot.com, dan ia dapat dihubungi melalui email: marjohanusman@yahoo.com.


Marjohan, UNP

Marjohan, UNP

Emi Surya Joe

Emi Surya Joe

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Marjohan Usman

Marjohan Usman
a day before graduation day

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980

ular luncur 2

ular luncur 2

ular luncur

ular luncur

Label