Rabu, 26 Agustus 2009

Langkah-Langkah Menjadi Penulis Dan Manfaatnya Dalam Pengembangan Diri



Langkah-Langkah Menjadi Penulis Dan Manfaatnya Dalam Pengembangan Diri
Oleh . Marjohan M.Pd
Guru SMAN 3 Batusangkar
marjohanusman@yahoo.com

Menulis adalah aktifitas yang sulit bagi sebagian orang. Banyak orang mengatakan bahwa menulis itu sungguh sulit. Ada yang mengatakan tidak punya waktu untuk menulis, kalau menulis mata menjadi berair. Ada pula yang senang berlindung berlindung dibalik alas an dan kata “tapi”. Saya ingin menulis tapi sibuk, saya ingin menulis tapi anak sering mengganggu, saya ingin …”tapi”, dan masih ada belasan alas an dibalik kata “tapi”.


Bagi saya sendiri pada mulanya juga beranggapan bahwa menulis itu juga sulit. Beruntung saya berlangganan majalah Kawanku saat belajar di SMP Negeri 1 Payakumbuh di tahun 1980an. Ada profil Leila Chudori Budiman (yang kemudian sering menulis dalam Koran Kompas) pada majalah tersebut dan bercerita bagaimana ia bisa menjadi penulis. Saat itu saya berfikir “wah enak sekali ya menjadi penulis, bisa menjadi orang ngetop, punya banyak teman dan mendapat bonus”.


Rasa ingin tahu saya tentang bagaimana menjadi penulis terobati saat saya berkenalan dengan berbagai buku biografi para penulis. Ada tetangga saya, Bapak Maran mantap Camat di kota Payakumbuh yang bisa bermain biola dan memiliki koleksi buku-buku. Maka saya sangat suka membaca biografi Ernest Hemingway, Zakiah Daradjat, Buya Hamka dan beberapa biografi penulis novel dan saya menjadi tahu bahwa untuk.


Saat saya remaja, tidak banyak godaan untuk tumbuh dan berkembang. Tidak banyak stasium televise dan program yang mengganggu kosentrasi belajar, kecuali hanya tayangan televise. Tidak ada HP kamera untuk diotak atik dan juga tidak ada VCD player untuk home theatre, apalagi computer, laptop dan internet seperti zaman sekarang. Oleh karena itu saya bisa berlatih banyak dan saya mempunyai lusinan buku diari yang penuh dengan coretan-coretan mimpi dan pengalaman.


Pulang sekolah saya terbiasa menulis. Saya merasa sebagai siswa yang paling jago dalam segala hal. Saya jago dalam bidang olah raga, jago matematik dan beberapa mata pelajaran lain, jago dengan bahasa Inggris dan semua teman kagum pada saya. Saya juga jatuh cinta dengan teman sekelas. Mimpi dan ilusi saya sebagai orang yang paling jago saya paparkan dalam buku tulis. Apabila selesai menulis, maka saya serahkan pada teman yang gemar membaca namun tidak bisa menulis. Kadang-kadang saya juga mengundang adik-adik dan anak tetangga untuk mendengar kisah kisa cinta yang saya tulis.


Bertambah umur tentu bertambah pula pengalaman hidup. Saat kuliah di UNP (saat itu IKIP Padang) saya bekerja paroh waktu sebagai pemandu wisata. Ada pengalaman suka duka selama menjadi guide; dibentak oleh bule-bule, karena mereka tidak memakai bahasa Inggris, atau memperoleh uang tip dari perusahaaan. Pengalaman tersebut juga saya tulis pada buku diari.
Membaca banyak buku, artikel dan fikiran-fikiran orang lain tentu bisa membuat tulisan lebih berkualitas. Tahun 1997, saya memutuskan untuk menjadi pembaca yang baik. Saya berlatih, membuat target untuk membaca 100 halaman setiap hari. Banyak membaca tentu akan membuat tulisan lebih menarik, saya bisa memaparkan banyak ilustrasi dan contoh-contoh dalam kehidupan.


Tahun 1990-an, saya menajdi guru di SMAN 1 Lintau. Saya tidak ingin menjadi guru kebanyakan yang aktifitasnya sangat monoton dan tidak bervariasi- pulang ke sekolah, masuk kelas dan mengajar dengan metode konvensional. Saya ingin menjadi guru dengan kepintaran berganda- guru, menguasai bidang studi, menguasai seni berkomunikasi, menguasai bahasa asing yang lain dan trampil dalam menulis. Untuk itu saya membaca banyak buku seputar paedagogy, psikologi, filsafat, biografi dan kisah kisah pencerahan dari orang lain. Akhirnya kemampuan dan energi menulis saya makin meningkat.


Setiap minggu saya mampu menulis satu atau dua artikel per-minggu. Saya memutuskan untuk mempublikasikanya pada Koran-koran di Sumbar. Saat itu ada tiga Koran yaitu Canang, Haluan dan Singgalang. Tahun 1992 tulisan saya pertama terbit di Koran Singgalang engan judul “Melacak pergaulan remaja dan tidak perlu frustasi bila gagal masuk perguruan tinggi”. Saya sangat bahagia dan energi menulis semakin bertambah, saya terus mengirim artikel ke Koran-koran. Bila dipublikasi saya tentu senang dan kalau ditolak saya berusaha untuk idak kecewa apalagi sampai menjadi frustasi. Frustasi tentu bisa membunuh kreatifitas menulis dan energi untuk melakukan aktifitas lain.


Di awal tahun 1990-an ada beberapa orang asing dari Perancis- Francoise Brouquisse, Anne Bedos dan Louis Deharveng. Mereka bertugas di LIPI (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia) Jakarta dan melakukan penelitian tentang hutan tradisionil di Lintau. Orang- orang Perancis tersebut kemudian menjadi temn baik saya dan mereka dating ke Sumatra dan berkunjung ke Rumah saya. Mereka membatu saya dalam mempelajari bahas Perancis dan meminta saya menulis untuk dipublikasi dalam. Dengan demikian tulisan saya tentang parawisata juga dipublikasi pada journal mereka, speleologie,di kota Tarbes, Perancis.


Ternyata ada manfaat menulis dalam pengembangan karir saya sebagai guru. Tahun 1998 ada seleksi guru teladan (sekarang guru berprestasi). Porto folio penuh dengan klipping artikel-artikel dan tulisan saya dalam bentuk lain, seperti resensi buku. Kemampuan menguasai dua bahasa asing, Inggris dan Perancis, dan skor ujin tulis membuat saya bisa mewakili kecamatan Lintau Buo dan selanjutnya untuk tingkat Kabupaten Tanah Datar untuk seleksi guru TEladan. Di tingkat Provinsi, saya masuk nominasi dan akhirnya tahun 1998 saya tercatat sebagai guru teladan Sumatera Barat dalam usia tiga puluh tahun.


Tahun 2005, saya mutasi ke kota Batusangkar dan bertugas di sekolah baru pada sekolah “Pelayan Unggul” satu atap SMP-SMA unggul, yang mana kemudian berubah nama menjadi SMP Negeri 5 Batusangkar dan SMA Negeri 3 Batusangkar. Berdomisili di kota batusangkar membuat saya mudah bersentuhan dengan tekhnologi- computer dan internet. Saya terus menulis dan menyalurkan tulisan lewat internet, mengirim artikel ke berbagai Koran lewat e-mail. Kemudian saya juga membuat situs gratisan lewat blogspot. Sebetulnya ada beberapa bentuk blog gratisan lain seperti wordpress dan multiply. Namun saya suka fitur blogspot. . Situs saya bernama http://penulisbatusangkar.blogspot.com/.


Tahun 2006, saya memperoleh beasiswa untuk mengikuti program pascasarjana di Universitas Negeri Padang. Kemampuan menulis membuat kuliah lancer dan saya bisa selesai pendidikan pada Pascasarjana. Kemampuan menulis membuat tesis saya bisa selesai lebih cepa, saya wisuda pada pertengahan tahun 2008.


Issue sertifikasi untuk guru professional pun bergulir dan segera menjadi realita. Bagi yang mampu memenuhi angka atau skor porto folio bisa lulus dan memperoleh sertifikasi sebagai guru professional. Saya mengetik ulang semua artikel yang pernah diterbitkan pada Koran-koran. Artikel yang telah diketik ulang saya kirim lagi ke Koran, tentu saja diedit lagi. Semuanya terbit lagi dan saya memperoleh honorarium lagi. Saya juga mempostingkan tulisan tadi dalam blogspot saya dan kumpulan artikel yang pernah dipublikasikan membuat saya bisa lulus sertifikasi lewat portofolio. Betul-betul dana sertifikasi yang telah saya terima membuat saya dan keluarga menjadi lebih sejahtera, bisa membeli laptop dan memperbaiki bangunan rumah.
Saya inginmenjadi penulis buku dan tidak harus menulis buku tebal dari awal sampai akhir sebanyak 250 halaman. Saya menseleksi beberapa tulisa yang sama temanya menjadi satu buku. Temanya tentang pendidikan dan saya beri judul: SCHOOL HEALING MENYEMBUHKAN PROBLEM PENDIDIKAN. Bulan Februari 2009 ini saya punya rencana untuk menyerahkan pada teman untuk diterbitkan di Provinsi Riau, namun lebih dahulu ada telepon dari Jogjakarta- penerbit Pustaka Insan Madani- ingin mencetak dan meberbit naskah buku atau tulisan saya. Saya menyetujui. Insyaallah, menurut pihak penerbit bahwa dalam bulan Agustus 2009 ini buku saya sudah siap cetak dan siap untuk diluncurkan untuk dikonsumsi oleh masyarakat. Moga-moga bermanfaat oleh masyarakat.


Kemampuan menulis ternyata adalah sebuah keterampilan. Semua orang bisa menjadi penulis asal dia banyak berlatih dan menyenangi aktifitas menulis. Menulis bisa mendatangkan manfaat. Penulis bisa berbagi ide dan opini dengan pembaca, bisa memperoleh honor dan sangat membantu bagi guru untuk memperoleh skor portofolio untuk sertifikasi guru. Penulis artikel bisa mengembangkan diri menjadi penulis buku dan memperoleh royalty pada akhir tahun.

Sabtu, 22 Agustus 2009

Bercermin Pada Pendidikan Negara Lain

Bercermin Pada Pendidikan Negara Lain
Oleh : Marjohan M.Pd
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

Dan Smith (1999) menyusun buku dengan buku dengan judul “The State of The World Atlas”. Dalam buku tersebut juga digambarkan tentang ranking Sumber Daya Manusia (SDM) bangsa bangsa se Dunia. Tentu saja posisi Indonesia belum menggembirakan, karena berada pada urutan ke 88 di Dunia. Namun ini bisa menadi cermin diri bagi bangsa kita untuk memacu diri. Bangsa kita juga seharusnya merasa malu dan bertanggung jawab untuk mengatasi problem pendidikan kita, karena kualitas pendidikan adalah tentu menjadi tanggung jawab semua, yaitu tanggung jawab pemerintah, para guru, orangtua, pemikir dan komponen pendidik yang lain.
Malik Fajar (dalam Agustiar Syah Nur: 2001) mengatakan tantangan pendidikan Indonesia untuk memajukan pendidikan yang tertinggal sangat besar, apalagi dalam kerangka globalisasi, otonomi daerah dan desentralisasi pendidikan. Ia mengatakan bhwa survei yang dilakukan oleh The political and Economic Risk Consultancy (PERC) menyimpulkan bahwa sistem pendidikan Indonesia menempati urutan ke 12 di Asia, setelah Vietnam, dan di urutan pertama dan ke dua adalah Singapura dan Korea Selatan. Disamping itu juga ada survei yang meneliti tentang mutu tenaga kerja kita yang juga termasuk dalam kategori rendah. Ini terjadi akibat kualitas pendidikan kita (Indonesia) yang juga rendah. Maka melihat hal ini Indonesia perlu meningkatkan pendidikan. Komponen pendidik di Indonesia seharusnya juga membandingkan diri dengan bangsa lain, dalam rangka mengembangkan kualitas diri tersebut.
Agustiar Syah Nur (2001) telah melakukan studi dan menulis buku dengan judul “Perbandingan Sistem Pendidikan 15 Negara” di dunia. Negara-negara yang menjadi pembahasannya adalah di Amerika (Amerika Serikat, Kanada, Cuba), Asia (Arab Saudi, Cina, Iran, Jepang, Korea Selatan, Mesir), Eropa (Belanda, Inggris, Jerman, Perancis) dan dua negara lain yaitu Australia dan Rusia. Namun hanya pendidikan pada beberapa negara yang maju pendidikanya akan disorot pada tulisan berikut.
1.Pendidikan Amerika Serikat
Karakteristik utama sistem pendidikan Amerika Serikat adalah berkarakter desentralisasi. Pemeintah ferderal, negara bagian, dan pemerintah daerah memiliki aturan dan tanggung jawab administrai masing-masing yang sangat jelas. Amerika Serikat tidak mempunyai sistem pendidikan yang terpusat atau yang bersifat nasional. Namun bukan berarti pemerintah federal tidak memberikan arah dan pengaruhnya terhadap masalah pendidikan. Badan Legislatif, Judikatif dan Eksekutif fedaral sangat aktif dalam proses pembuatan keputusan mengenai pendidikan.
Pengangkatan guru adalah wewenang pemerintah negara bagian. Masing- masing negara bagian mempunyai ketentuan sendiri mengenai persyaratan untuk memperoleh sertifikat mengajar. Ada negara bagian yang meminta persyaratan mengajar, seperti menguasai tentang penyuluhan narkoba, menguasai bidang komputer dan sebagainya. Ada pula negara bagian yang memberikan sertifikat mengajar untuk lulusan sarjana (S.1), tahap sertifikat ke dua untuk lulusan Magister (S.2). Kemudian memberikan ujian tertulis dan praktek mengajar sebagai syarat pengangatan guru. Negara bagian juga mengeluarkan sertifikat untuk staf administrasi sekolah- keala sekolah dan kakanwil pendidik.
Tentang kurikulum dan metodologi pengajaran di Amerika Serikat, bahwa pemikir pendidik selalu mengembangkan inovasi baru. Maka muncullah kurikulum terintegrasi (integrated curriculum), metode mengajar yag berpusat pada siswa (student centered teaching method), pengajaran atas dasar kemampuan dan minat individu (individualized instruction), dan sekolah alternatif.
2. Pendidikan Kanada
Ada tiga tingkat pendidikan di Kanada, yaitu tingkat sekolah dasar, menengah dan pendidikan tinggi. Bersekolah adaah wajib di Kanada selama 10 tahun dan berlaku pada semua propinsi. Tahun ajaran untuk sekolah dasar dan menengah rata-rata 180 – 200 hari belajar. Biasanya antara bulan September dan akhir Juni. Pendidikan prasekolah juga lazim di negara ini dan kurikulumnya mengintegrasikan aspek pendidikan, kesehatan, sosial dan rekreasi. Pandangan orang Kanada bahwa pendidikan merupakan persiapan untuk pekerjaan. Maka sekolah vokasional, teknik dan bisnis sangat memperoleh apresiasi dalam masyarakat (Bandingkan dengan fenomena di Indonesia yang mengagungkan sekolah SMA, dan entah mengapa masyarakat menjadikan SMK dan MAN sebagai sekolah kelas 2 atau sekolah bagi orang yang kurang mampu menurut kognitif dan finansial).
Meneruskan pendidikan setelah terputus di tengah jalan, merupakan elemen penting di Kanada. Banyak orang dewasa yang mendaftarkan diri pada adult education. Teknologi komunikasi telah mempolerkan belajar di luar kelas- open learning. Konsep-konsep pembelajaran di Kanada adalah seperti child centered, continous progress, team teaching, discoery method, open plan school dan audiovisual aids. Sistem pendidikan di sini berkembang kea rah desentralisasi. Pengajaran makin lebih bersifat informal dan ebih banyak partisipasi murid sebagai respon dari metode lama yang berbentuk kuliah dan belajar dengan menghafal.
Kurikulum juga sering mengalami revisi. Kurikulumnya (pendidikan dasar dan menengah) mencakup bidang matematika, sains, bahasa dan ilmu sosial (sejarah dan geografi). Kurikulum sekarang memasukan komputer, berfikir kreatif, belajar mandiri dn pendidikan lingkngan.
3. Pendidikan Cina
Manajemen pendidikan di Cina ialah tersentralisasi, mulai dari level pusat, propinsi, kotamadya, kabupaten dan termasuk derah otonomi setingkat kotamadya. Pendidikan di Cina terdiri atas empat sektor yaitu basic education, technical dan vocational education, higher education dan adult education. Disamping itu juga terdapat pendidikan prasekolah yang materinya meliputi permainan, olah raga, kegiatan kelas , observasi, pekerjaan fisik, serta aktivitas sehari-hari.
Pendidikan teknik dan vokasional memperoleh tempat dalam masyarakat. Pendikan ini merupkan indikator penting bahwa Cina mengarah pada proses modernisasi. Kemudian, pendidikan bagi orang dewasa merupakan komponen penting dalam sistem pendidikan Cina. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kualitas orang-orang dalam masyarakat dan secara langsung akan menumbang pada pengembangan sosio ekonomis penduduk.
Untuk memperoleh guru-guru yang bermutu maka Pemerintah mendorong lulusan sekolah menengah yang berbakat untuk memasuki lembaga pendidikan guru. Hal ini juga terdapat perfedaan persepsi dimana kalau di Indonesia, para pelajar, apalagi yang berotak cerdas, kurang terosebsi untuk menjadi guru, kecuali berlomba untuk memperoleh pendidikan di universitas bergengsi di Pulau Jawa.
4. Pendidikan Jepang
Jepang mempunyai penduduk yang homogen, yang terdiri dari 99.4 % orang Jepang. Bahasa Jepang dipakai sebagai bahasa resmi dan dipakai mulai dari prasekolah sampai ke perguruan tinggi. Sebagian besar anak-anak di Jepang memasuki taman kanak-kanak. Kemudian pada usia enam tahun mereka mulai masuk sekolah dsar yang wajib bagi semua orang, berlangsung selama enam tahun. Sekolah tingkat pertama adalah termasuk pendidikan wajib. Kurikulum pada tingkat pendidikan ini juga mulai memperkenalkan pendidikan vokasional.
Guru guru di Jepang, sekolah dasar dan sekolah menengah, memperoleh pelatihan dan juga pendidikan di universitas, program pasca sarjana dan junior college. Sekolah sekolah sangat emperhatikan kegiatan ekstra kurikuler seperti organisasi murid (osis), event olah raga, study tour, dan sebagainya. Pada sekolah menengh ada mata pelajaran wajib dan mata pelajaran elektif.
Kebijakan yang dilakukan oleh pemerintah dan masyarakat kita untuk memajukan pendidikan tidak jauh berbeda dengan kebijakan pendidikan yang dilakukan oleh beberapa negara di atas. Pendidikan kita juga sudah menganut karakter desntralisasi dengan otonomi daerahnya. Kemudian Badan Legislatif, Judikatif dan Eksekutif pada tingkat provinsi dan kabupaten atau kotamadya juga sudah sangat aktif dalam proses pembuatan keputusan mengenai pendidikan. Pemerintah kita juga mendorong guru guru untuk memperoleh pendidikan dengan program kualifikasi pendidikan yang non sarjana untuk memperoleh pendidikan S.1 (strata sarjana). Memberikan beasiswa bagi bagi sarjana untuk mengikuti program Magister (S.2). Maka berbondong bondonglah para sarjana untuk mengambil kesempatan emas ini. Namun kemudian puluhan atau ratusan musti Drop-Out, karena terkendala tidak mampu menulis atau menyelesaikan tesis. Sebagian kecil bisa selesai lewat jalur non halal, menjiplak tesis, mendatangi jasa teman, atau jasa biro tesis kalau tidak bisa harus puas dan bernostalgia ”karena pernah kuliah pada program S.2”. Penyebab gagalnya ratusan mahasiswa pascasarjana dalam menyelesaikan Tesis (atau juga disertasi bagi mahasiswa post-graduate) karena mereka tidak terbiasa dengan budaya membaca dan budaya menulis. Itu akibat tidak ada budaya belajar mandiri dan berfikir kreatif serta inovatif.
Kurikulum pendidikan kita yang populer akhir-akhir ini adalah seperti KBK (kurikulum berbasis kompetensi) dan kurikulum KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan). Kedua bentuk kurikulum kita mungkin sudah sama effektifnya dengan kurikulum terintegrasi (integrated curriculum), metode mengajar yag berpusat pada siswa (student centered teaching method), pengajaran atas dasar kemampuan dan minat individu (individualized instruction), dan sekolah alternatif yang dianut oleh negara-negara maju.
Bedanya mungkin terletak pada bagaimana masyarakat menghargai lembaga pendidikan tingkah menengah. Kira-kira 20 tahun lalu, masyarakat mengenal jenis-jenis sekolah seperti ’SPG (Sekolah Pendidikan Guru), STM (Sekolah Teknologi), SMEA (Sekolah Menengah Ekonomi Atas). Ini semua adalah beberapa bentuk dari sekolah vokasional atau kejuruan yang tersebar diseluruh pelosok Indonesia dan ada beberapa jenis vokasional yang lain. Kemudian sistem persekolah disederhanakan maka ada sekolah SMA dan SMK (untuk sekolah Vokasional/kejuruan). Entah bagaimana kebijakan yang dilakukan maka sekolah SMA telah menjadi begitu populer dan begitu banyarakar masyarakat yang mengirim anak-anak mereka ke sekolah SMK.
Barangkali hal itu akibat di negeri ini terlalu menjamur sekolah SMA, tiap kecamatan selalu ada SMA, sementara untuk SMK mungkin hanya dihitung per Kabupaten. Sebaliknya kalau di negara negara maju di Eropa, Asia dan Amerika yang banyak betebaran adalah sekolah kejuruan. Maka sekolah vokasional, teknik dan bisnis sangat memperoleh apresiasi dalam masyarakat. Kemudian bagaimana dengan pendidikan untuk orang dewasa kalau di negara maju banyak orang dewasa yang mendaftarkan diri pada adult education.
Methode pengajaran di negara maju berkarakter ”child centered, continous progress, team teaching, discovery method, open plan school. Metode pengajaran yang yang popular di Indonesia adalah CBSA (Cara Belajar Siswa Aktif), namun sering diplesetkan menjadi “Catat buku sampai habis”. Plesetan ini terjadi karena memang demikianlah kenyataan suasana mengajar pada sekolah sekolah yang jarang terpantau oleh team penilai. Atau kalau pun banyak guru yang sudah mengetahui tentang teknik-teknik pengajaran maka lagi-lagi teknik mengajar konvensional lebih terasa manis bagi mereka.
Kalau demikian kita masih mempunyai banyak pekerjaan rumah untuk membenahi kesemrautan pendidikan di bumi Indonesia ini. Yang kita perlukan untuk maju dan memajukan pendidikan kita adalah tead dan keseriusan kita sepanjang waktu.
(note: 1). Nur, Agustiar Syah. (2001). Perbandingan Sistem Pendidikan 15 Negara. Bandung : Lubuk Agung. 2) Smith, Dan. (1999). The State of the World Atlas. London: Penguin Reference)

Bercermin Pada Pendidikan Negara Lain

Bercermin Pada Pendidikan Negara Lain
Oleh : Marjohan M.Pd
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

Dan Smith (1999) menyusun buku dengan buku dengan judul “The State of The World Atlas”. Dalam buku tersebut juga digambarkan tentang ranking Sumber Daya Manusia (SDM) bangsa bangsa se Dunia. Tentu saja posisi Indonesia belum menggembirakan, karena berada pada urutan ke 88 di Dunia. Namun ini bisa menadi cermin diri bagi bangsa kita untuk memacu diri. Bangsa kita juga seharusnya merasa malu dan bertanggung jawab untuk mengatasi problem pendidikan kita, karena kualitas pendidikan adalah tentu menjadi tanggung jawab semua, yaitu tanggung jawab pemerintah, para guru, orangtua, pemikir dan komponen pendidik yang lain.
Malik Fajar (dalam Agustiar Syah Nur: 2001) mengatakan tantangan pendidikan Indonesia untuk memajukan pendidikan yang tertinggal sangat besar, apalagi dalam kerangka globalisasi, otonomi daerah dan desentralisasi pendidikan. Ia mengatakan bhwa survei yang dilakukan oleh The political and Economic Risk Consultancy (PERC) menyimpulkan bahwa sistem pendidikan Indonesia menempati urutan ke 12 di Asia, setelah Vietnam, dan di urutan pertama dan ke dua adalah Singapura dan Korea Selatan. Disamping itu juga ada survei yang meneliti tentang mutu tenaga kerja kita yang juga termasuk dalam kategori rendah. Ini terjadi akibat kualitas pendidikan kita (Indonesia) yang juga rendah. Maka melihat hal ini Indonesia perlu meningkatkan pendidikan. Komponen pendidik di Indonesia seharusnya juga membandingkan diri dengan bangsa lain, dalam rangka mengembangkan kualitas diri tersebut.
Agustiar Syah Nur (2001) telah melakukan studi dan menulis buku dengan judul “Perbandingan Sistem Pendidikan 15 Negara” di dunia. Negara-negara yang menjadi pembahasannya adalah di Amerika (Amerika Serikat, Kanada, Cuba), Asia (Arab Saudi, Cina, Iran, Jepang, Korea Selatan, Mesir), Eropa (Belanda, Inggris, Jerman, Perancis) dan dua negara lain yaitu Australia dan Rusia. Namun hanya pendidikan pada beberapa negara yang maju pendidikanya akan disorot pada tulisan berikut.
1.Pendidikan Amerika Serikat
Karakteristik utama sistem pendidikan Amerika Serikat adalah berkarakter desentralisasi. Pemeintah ferderal, negara bagian, dan pemerintah daerah memiliki aturan dan tanggung jawab administrai masing-masing yang sangat jelas. Amerika Serikat tidak mempunyai sistem pendidikan yang terpusat atau yang bersifat nasional. Namun bukan berarti pemerintah federal tidak memberikan arah dan pengaruhnya terhadap masalah pendidikan. Badan Legislatif, Judikatif dan Eksekutif fedaral sangat aktif dalam proses pembuatan keputusan mengenai pendidikan.
Pengangkatan guru adalah wewenang pemerintah negara bagian. Masing- masing negara bagian mempunyai ketentuan sendiri mengenai persyaratan untuk memperoleh sertifikat mengajar. Ada negara bagian yang meminta persyaratan mengajar, seperti menguasai tentang penyuluhan narkoba, menguasai bidang komputer dan sebagainya. Ada pula negara bagian yang memberikan sertifikat mengajar untuk lulusan sarjana (S.1), tahap sertifikat ke dua untuk lulusan Magister (S.2). Kemudian memberikan ujian tertulis dan praktek mengajar sebagai syarat pengangatan guru. Negara bagian juga mengeluarkan sertifikat untuk staf administrasi sekolah- keala sekolah dan kakanwil pendidik.
Tentang kurikulum dan metodologi pengajaran di Amerika Serikat, bahwa pemikir pendidik selalu mengembangkan inovasi baru. Maka muncullah kurikulum terintegrasi (integrated curriculum), metode mengajar yag berpusat pada siswa (student centered teaching method), pengajaran atas dasar kemampuan dan minat individu (individualized instruction), dan sekolah alternatif.
2. Pendidikan Kanada
Ada tiga tingkat pendidikan di Kanada, yaitu tingkat sekolah dasar, menengah dan pendidikan tinggi. Bersekolah adaah wajib di Kanada selama 10 tahun dan berlaku pada semua propinsi. Tahun ajaran untuk sekolah dasar dan menengah rata-rata 180 – 200 hari belajar. Biasanya antara bulan September dan akhir Juni. Pendidikan prasekolah juga lazim di negara ini dan kurikulumnya mengintegrasikan aspek pendidikan, kesehatan, sosial dan rekreasi. Pandangan orang Kanada bahwa pendidikan merupakan persiapan untuk pekerjaan. Maka sekolah vokasional, teknik dan bisnis sangat memperoleh apresiasi dalam masyarakat (Bandingkan dengan fenomena di Indonesia yang mengagungkan sekolah SMA, dan entah mengapa masyarakat menjadikan SMK dan MAN sebagai sekolah kelas 2 atau sekolah bagi orang yang kurang mampu menurut kognitif dan finansial).
Meneruskan pendidikan setelah terputus di tengah jalan, merupakan elemen penting di Kanada. Banyak orang dewasa yang mendaftarkan diri pada adult education. Teknologi komunikasi telah mempolerkan belajar di luar kelas- open learning. Konsep-konsep pembelajaran di Kanada adalah seperti child centered, continous progress, team teaching, discoery method, open plan school dan audiovisual aids. Sistem pendidikan di sini berkembang kea rah desentralisasi. Pengajaran makin lebih bersifat informal dan ebih banyak partisipasi murid sebagai respon dari metode lama yang berbentuk kuliah dan belajar dengan menghafal.
Kurikulum juga sering mengalami revisi. Kurikulumnya (pendidikan dasar dan menengah) mencakup bidang matematika, sains, bahasa dan ilmu sosial (sejarah dan geografi). Kurikulum sekarang memasukan komputer, berfikir kreatif, belajar mandiri dn pendidikan lingkngan.
3. Pendidikan Cina
Manajemen pendidikan di Cina ialah tersentralisasi, mulai dari level pusat, propinsi, kotamadya, kabupaten dan termasuk derah otonomi setingkat kotamadya. Pendidikan di Cina terdiri atas empat sektor yaitu basic education, technical dan vocational education, higher education dan adult education. Disamping itu juga terdapat pendidikan prasekolah yang materinya meliputi permainan, olah raga, kegiatan kelas , observasi, pekerjaan fisik, serta aktivitas sehari-hari.
Pendidikan teknik dan vokasional memperoleh tempat dalam masyarakat. Pendikan ini merupkan indikator penting bahwa Cina mengarah pada proses modernisasi. Kemudian, pendidikan bagi orang dewasa merupakan komponen penting dalam sistem pendidikan Cina. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kualitas orang-orang dalam masyarakat dan secara langsung akan menumbang pada pengembangan sosio ekonomis penduduk.
Untuk memperoleh guru-guru yang bermutu maka Pemerintah mendorong lulusan sekolah menengah yang berbakat untuk memasuki lembaga pendidikan guru. Hal ini juga terdapat perfedaan persepsi dimana kalau di Indonesia, para pelajar, apalagi yang berotak cerdas, kurang terosebsi untuk menjadi guru, kecuali berlomba untuk memperoleh pendidikan di universitas bergengsi di Pulau Jawa.
4. Pendidikan Jepang
Jepang mempunyai penduduk yang homogen, yang terdiri dari 99.4 % orang Jepang. Bahasa Jepang dipakai sebagai bahasa resmi dan dipakai mulai dari prasekolah sampai ke perguruan tinggi. Sebagian besar anak-anak di Jepang memasuki taman kanak-kanak. Kemudian pada usia enam tahun mereka mulai masuk sekolah dsar yang wajib bagi semua orang, berlangsung selama enam tahun. Sekolah tingkat pertama adalah termasuk pendidikan wajib. Kurikulum pada tingkat pendidikan ini juga mulai memperkenalkan pendidikan vokasional.
Guru guru di Jepang, sekolah dasar dan sekolah menengah, memperoleh pelatihan dan juga pendidikan di universitas, program pasca sarjana dan junior college. Sekolah sekolah sangat emperhatikan kegiatan ekstra kurikuler seperti organisasi murid (osis), event olah raga, study tour, dan sebagainya. Pada sekolah menengh ada mata pelajaran wajib dan mata pelajaran elektif.
Kebijakan yang dilakukan oleh pemerintah dan masyarakat kita untuk memajukan pendidikan tidak jauh berbeda dengan kebijakan pendidikan yang dilakukan oleh beberapa negara di atas. Pendidikan kita juga sudah menganut karakter desntralisasi dengan otonomi daerahnya. Kemudian Badan Legislatif, Judikatif dan Eksekutif pada tingkat provinsi dan kabupaten atau kotamadya juga sudah sangat aktif dalam proses pembuatan keputusan mengenai pendidikan. Pemerintah kita juga mendorong guru guru untuk memperoleh pendidikan dengan program kualifikasi pendidikan yang non sarjana untuk memperoleh pendidikan S.1 (strata sarjana). Memberikan beasiswa bagi bagi sarjana untuk mengikuti program Magister (S.2). Maka berbondong bondonglah para sarjana untuk mengambil kesempatan emas ini. Namun kemudian puluhan atau ratusan musti Drop-Out, karena terkendala tidak mampu menulis atau menyelesaikan tesis. Sebagian kecil bisa selesai lewat jalur non halal, menjiplak tesis, mendatangi jasa teman, atau jasa biro tesis kalau tidak bisa harus puas dan bernostalgia ”karena pernah kuliah pada program S.2”. Penyebab gagalnya ratusan mahasiswa pascasarjana dalam menyelesaikan Tesis (atau juga disertasi bagi mahasiswa post-graduate) karena mereka tidak terbiasa dengan budaya membaca dan budaya menulis. Itu akibat tidak ada budaya belajar mandiri dan berfikir kreatif serta inovatif.
Kurikulum pendidikan kita yang populer akhir-akhir ini adalah seperti KBK (kurikulum berbasis kompetensi) dan kurikulum KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan). Kedua bentuk kurikulum kita mungkin sudah sama effektifnya dengan kurikulum terintegrasi (integrated curriculum), metode mengajar yag berpusat pada siswa (student centered teaching method), pengajaran atas dasar kemampuan dan minat individu (individualized instruction), dan sekolah alternatif yang dianut oleh negara-negara maju.
Bedanya mungkin terletak pada bagaimana masyarakat menghargai lembaga pendidikan tingkah menengah. Kira-kira 20 tahun lalu, masyarakat mengenal jenis-jenis sekolah seperti ’SPG (Sekolah Pendidikan Guru), STM (Sekolah Teknologi), SMEA (Sekolah Menengah Ekonomi Atas). Ini semua adalah beberapa bentuk dari sekolah vokasional atau kejuruan yang tersebar diseluruh pelosok Indonesia dan ada beberapa jenis vokasional yang lain. Kemudian sistem persekolah disederhanakan maka ada sekolah SMA dan SMK (untuk sekolah Vokasional/kejuruan). Entah bagaimana kebijakan yang dilakukan maka sekolah SMA telah menjadi begitu populer dan begitu banyarakar masyarakat yang mengirim anak-anak mereka ke sekolah SMK.
Barangkali hal itu akibat di negeri ini terlalu menjamur sekolah SMA, tiap kecamatan selalu ada SMA, sementara untuk SMK mungkin hanya dihitung per Kabupaten. Sebaliknya kalau di negara negara maju di Eropa, Asia dan Amerika yang banyak betebaran adalah sekolah kejuruan. Maka sekolah vokasional, teknik dan bisnis sangat memperoleh apresiasi dalam masyarakat. Kemudian bagaimana dengan pendidikan untuk orang dewasa kalau di negara maju banyak orang dewasa yang mendaftarkan diri pada adult education.
Methode pengajaran di negara maju berkarakter ”child centered, continous progress, team teaching, discovery method, open plan school. Metode pengajaran yang yang popular di Indonesia adalah CBSA (Cara Belajar Siswa Aktif), namun sering diplesetkan menjadi “Catat buku sampai habis”. Plesetan ini terjadi karena memang demikianlah kenyataan suasana mengajar pada sekolah sekolah yang jarang terpantau oleh team penilai. Atau kalau pun banyak guru yang sudah mengetahui tentang teknik-teknik pengajaran maka lagi-lagi teknik mengajar konvensional lebih terasa manis bagi mereka.
Kalau demikian kita masih mempunyai banyak pekerjaan rumah untuk membenahi kesemrautan pendidikan di bumi Indonesia ini. Yang kita perlukan untuk maju dan memajukan pendidikan kita adalah tead dan keseriusan kita sepanjang waktu.
(note: 1). Nur, Agustiar Syah. (2001). Perbandingan Sistem Pendidikan 15 Negara. Bandung : Lubuk Agung. 2) Smith, Dan. (1999). The State of the World Atlas. London: Penguin Reference)

Marjohan, UNP

Marjohan, UNP

Emi Surya Joe

Emi Surya Joe

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Islamic mysticism - Selections from Encyclopaedia Britannica

Marjohan Usman

Marjohan Usman
a day before graduation day

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980
Ada kesalahan di dalam gadget ini

ular luncur 2

ular luncur 2

ular luncur

ular luncur

Label

Blogger Dashboard

The Daily Panorama Picture