Selasa, 06 Oktober 2015

Home Schooling Sebagai Alternatif buat Sukses



Home Schooling Sebagai Alternatif buat Sukses
Oleh: Marjohan M.Pd
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

Untuk bisa menjadi cerdas setiap orang perlu belajar. Belajar itu penting dalam memperoleh ilmu pengetahuan dan keterampilan. Ada dua jenis cara belajar yaitu belajar dengan bimbingan dan belajar dengan kemampuan sendiri, tanpa bimbingan atau belajar sendiri (Self Learning).
Sebetulnya self learning telah dilaksanakan oleh setiap orang dalam kehidupannya. Saat usia kecil, dengan gigih sebagai bentuk naluri kecerdasan ia berlatih untuk belajar berjalan secara mandiri. Kelak setelah agak besar jugabelajar sendiri untuk menyuap nasi, memasang pakaian, hingga belajar sepeda. Anak-anak yang diberi kesempatan untuk belajar secara mandiri akan tumbuh menjadi lebih cerdas melalui pribadi yang mandiri.
Konsep belajar mandiri yang kerap kita lakukan baru sebatas menguasai keterampilan atau kecakapan hidup harian seperti belajar bersepeda, belajar main layang-layang, belajar berenang. Sementara kecakapan hidup yang lebih spesifik, sebagaimana yang dilakukan oleh Titik Puspa yang menjadi penulis syair lagu dan penyanyi tanpa melalui universitas. Gayatri (almarhumah) seorang siswa dari Ambon yang menguasai 14 bahasa dunia, Haji Agus Salim, pahlawan nasional, yang menguasai 9 bahasa asing, politik dan ilmu sosial budaya tanpa pergi ke perguruan tinggi. 
Self learning akhirnya juga menjadi sebuah teori pembelajaran yaitu “automous learning”. Autonomous learning adalah pembelajaran yang menitik beratkan pada aktivitas peserta didik, baik secara individual maupun kelompok dengan memberikan otonomi yang seluas-luasnya dalam memilih substansi yang akan dipelajari. Sinonim dari “self learning  adalah otodidak (autodidact).
Otodidak berasal dari bahasa Yunani yaitu autodidaktos yang artinya belajar sendiri. Istilah self learning tentu saja istilah dalam Bahasa Inggris, sementara istilah otodidak lebih kita kenal di Indonesia. Banyak tokoh-tokoh hebat Indonesia, yang jadi hebat melalui otodidak. Orang otodidak tidak membutuhkan figur seorang guru atau pembimbing untuk mempelajari satu hal. Tanpa bantuan dari orang lain seseorang yang belajar secara otodidak mampu mempelajari hal-hal dasar dari ilmu yang sedang mereka pelajari.
Orang yang sukses karena otodidak dikagumi karena mereka mampu mempelajari sesuatu dengan baik dan dibarengi oleh prakteknya, sebagian dari mereka mampu mengungguli kemampuan orang yang belajar ilmu yang sama dengan cara dibimbing. Misal, seorang jago music yang pintar karena otodidak dan jago musik karena belajar melalui kuliah.
Sang otodidak jago dalam praktek, sementara yang jago lewat universitas hanya tahu dengan teori, dan kualitas musiknya sering tidak begitu menarik. Bidang yang paling banyak dihuni sama orang-orang otodidak ini adalah bidang seni, sastra, kerajinan tangan, pokoknya bidang-bidang yang menghasilkan sebuah karya seperti bermusik dan akting juga termasuk.
Sekarang istilah “home schooling” lebih dikenal luas dari pada otodidak atau self learning. Home schooling menurut Wikipedia (https://id.wikipedia.org/wiki) adalah metode pendidikan alternatif yang dilakukan di rumah, dibawah pengarahan orangtua atau tutor pendamping, dan tidak dilaksanakan di tempat formal lainnya seperti di sekolah negeri, sekolah swasta, atau di institusi pendidikan lainnya dengan model kegiatan belajar terstruktur dan kolektif.
Home-schooling bukanlah lembaga pendidikan, bukan juga bimbingan belajar yang dilaksanakan di sebuah lembaga. Tetapi home-schooling adalah model pembelajaran di rumah dengan orang tua sebagai guru utama dan bisa juga mendatangkan guru pendamping atau tutor untuk datang ke rumah. home-schooling juga bukan berarti kegiatannya selalu dilaksanakan di rumah, siswa dapat belajar di alam bebas baik di laboratorium, perpustakaan, museum, tempat wisata, dan lingkungan sekitarnya. Tetapi inti dari home-schooling tetap yaitu model pendidikan yang dilaksanakan di rumah dengan orang tua sebagai guru utama.
Para orangtua memiliki sejumlah alasan yang membuat mereka memilih model pendidikan home-schooling untuk anak-anak mereka. Tiga alasan yang kebanyakan dipilih oleh orangtua di Amerika Serikat adalah masalah mengenai lingkungan sekolah, untuk lebih menekankan pengajaran agama atau moral, dan ketidaksetujuan dengan pengajaran akademik di sekolah negeri atau sekolah swasta.
Home-schooling tidak hanya ditujukan buat anak- anak, malah juga bisa dilakukan oleh remaja dan orang-orang dewasa. Atau dilakukan oleh seseorang sejak dari usia yang sangat muda, terutama di masa lalu. Di masa lalu sekolah belum dianggap orang sebagai satu-satunya opsi pendidikan untuk anak-anak. Di masa lalu sekolah tidak wajib, orang tua masih sadar sepenuhnya bahwa bersekolah adalah pilihan, bukan kewajiban. Orang tua masa lalu masih sadar bahwa belajar tidak harus di sekolah karena mereka masih sadar dunia di luar tembok sekolah tidak selebar daun kelor.
Zaman sekarang home-schooling dianggap sebagai pendidikan alternatif yang tidak efektif, kurang sosialisasi, dan sebagainya. Apakah betul tanpa sekolah, anak-anak tidak mungkin sukses? Sejarah membuktikan bahwa tanpa memilih sekolah pun, jika orang tua memfokuskan memfasilitasi pendidikan pada kelebihan anak-anaknya, sukses tidak akan berada jauh dari anak-anak yang mempunyai hambatan belajar dan juga dari mereka yang tidak cocok dengan pengkondisian di sekolah.
Banyaknya tokoh-tokoh penting dunia yang bisa berhasil dalam hidupnya tanpa menjalani sekolah formal juga memicu munculnya home-schooling. Cukup banyak tokoh-tokoh dunia dari berbagai bidang seperti penulis, penemu, fotografer, penyair, composer (penulis lagu) hingga Presiden belajar secara home-schooling atau otodidak untuk bidang yang mereka minati. Jumlah mereka sangat bayak, beberapa di antaranya adalah seperti:
1). Penulis yaitu Agatha Christie dan Laura Ingalls. Agatha Christie (1890-1976), penulis novel dengan nuansa detektif. Novelnya cukup laris sepanjang masa. Figure novelnya adalah Hercule Poirot dan Miss Marple. Waktu kecil dia sangat pemalu sehingga ibunya memutuskan mendidiknya sendiri di rumah meskipun kedua saudara kandungnya disekolahkan di sekolah swasta. Keputusan ibunya tersebut terbukti tepat karena anak pemalu itu tumbuh menjadi penulis yang terkenal melewati masa hidupnya.
Laura Ingalls Wilder (1867-1957) adalah penulis bacaan anak dan guru dari Amerika. Penulis menonton filmnya berdasarkan novelnys ysng berjudul “Little House on the Prairie”. Ia tidak bersekolah sampai keluarganya menetap di Daerah Teritori Dakota- Amerika Serikat. Ia sendiri menjadi guru sekolah ketika usianya baru 15 tahun. Buku-bukunya yang menceritakan kehidupan sehari-hari keluarga pionir di masa itu sangat terkenal hingga saat ini, membuktikan kesuksesan pendidikannya ber-home-schooling.
2). Penemu yaitu Alexander Graham Bell dan Thomas AlvaEdison. Alexander Graham Bell (1847-1922, penemu dan pendidik dari Amerika kelahiran Skotlandia, penemu telepon (1876) ). Ibunya mendedikasikan hidupnya untuk mendidiknya tanpa sekolah sampai sang ibu kehilangan pendengaran. Ibunya mengilhami dia untuk meneliti bunyi dan suara.
Thomas Alva Edison (1847-1931, penemu bola lampu dari Amerika). Dianggap bodoh dan selalu melamun oleh guru sekolahnya sehingga ibunya menarik dia keluar setelah hanya tiga bulan. Pada masa kini Edison mungkin didiagnosis mengidap ADD (Attention Deficit Disorder). Ibu Edison bukan jenius dan bisa dibayangkan bahwa sebentar saja kecerdasannya telah terlampaui oleh anaknya. Namun kelebihan home-schooling adalah keluwesannya sehingga Edison tumbuh menjadi penemu besar.
3). Fotografer yaitu Ansel Easton Adams (1902-84) dari Amerika, pionir dalam penelitian teknologi dan teori. Belajarnya hanya lewat homeschool dengan ayahnya setelah usia 12 tahun karena dia tidak bisa diam dan pernah menghina gurunya. Didikan ayahnya tidak sia-sia karena ia menjadi fotografer berbakat dan terkenal.
4) Penyair yaitu Robert Lee Frost (1874-1963), seorang penulis puisi Amerika, karyanya A Boy’s Will- Suatu Keinginan Anak Laki-Laki (1913). Ia tidak tertarik dengan sekolah dan sampai-sampai selalu merasa  sakit kalau harus pergi ke sekolah. Untung dia belajar lewat home-schooling, tidak dipaksa sekolah. Kalau sekolah terus, mungkin dia jadi ‘biasa-biasa saja’, tertekan jiwanya, dan dunia tidak bisa menikmati puisi-puisinya.
5). Komposer yaitu Wolfgang Amadeus Mozart. Seorang komposer Austria, penulis lebih dari 40 simfoni, hampir 30 konserto piano, lebih dari 20 string kwartet, dan 16 opera, termasuk opera Perkawinan Figaro (1786), Don Giovanni (1787), Cosi fan tutte (1790), The Magic Flute (1791). Bayangkan kalau Mozart masuk sekolah, dunia akan kehilangan begitu banyak karya-karya musik brilian yang ditulisnya semasa kecil.
6). Presiden yaitu Woodrow Wilson, presiden ke-28 AS (1913-21). Ia juga pelopor berdirinya PBB, penerima Nobel perdamaian (1919). Ia belajar lewat home-schooling dan diajar sendiri oleh ayahnya. Dia tidak bisa membaca sampai usia 12. Namun ketika dewasa ia meneruskan pendidikannya di Universitas Princeton, dan selanjutnya ia aktif dalam bidang politik hingga bisa menjadi Presiden.
Dewasa ini belajar melalui jalur formal sudah diterima oleh seluruh lapisan masyarakat. Namun kualitas pendidikan melalui pendidikan formal sering  kurang kurang memberi dampak pada rasa sukses. Juga melihat realita bahwa cukup banyak orang yang berkarir tidak sesuai dengan ijazah kuliah yang ia peroleh. Ijazahnya adalah sebagai sarjana tekhnik namun bekerja sebagai pegawai bank. Atau ijazahnya sebagai sarjana Hubungan Internasional dan karirnya adalah dalam bidang kuliner.
Untuk mendukung kesuksesan maka dianjurkan agar yang tertarik untuk melakukan home schooling, misal dalam bidang olah raga, mungkin ingin menjadi atlit badminton, atlit renang, atau atlit catur yang professional. Home-school yang lain adalah mungkin ingin menjadi seorang penulis, seorang penceramah/ motivator, pemain music seperti biola, piano atau penggubah lagu. Karena home schooling dalam bidang ini bisamembuat seseorang lebih cepat sukses dan melengkapi kualitas pribadinya melalui pendidikan formal.
Siapa saja bisa melakukan home schooling untuk meningkatkan kualitas diri atau sebagai alternative belajar buat sukses. Maka mereka musti melakukannya dengan sungguh-sungguh.  Tip-tip agar sukses untuk home-schooling meliputi konsisten, target, pengumpulan materi/ buku-buku, manajemen waktu, uji coba/ latihan, dan membuat kelompok belajar.
1). Konsisten, yaitu tingkat konsistensi yang tinggi. Ini sangat berpengaruh pada hasil pembelajaran yang akan kita dapatkan.
2). Target, yaitu sebelum belajar, alangkah baiknya kalau kita menentukan terlebih dahulu target apa yang akan kita capai dan jadikan hal tersebut sebagai motivasi untuk kita. Dengan adanya target, pembelajaran maka insyaallah kita akan lebih terarah.
3) Pengumpulan materi atau buku-buku, yaitu kita tentu membutuhkan bahan untuk home-schooling berupa buku-buku, kliping dari Koran dan majalah. Atau malah mendownload beberapa e-book yang menurut kita bagus dari internet. Setelah itu, kita focus untuk mempelajarinya. Misalnya pengalaman saya pribadi dalam home schooling untuk belajar Bahasa Perancis dan dalam menulis artikel dan buku-buku hingga bisa diterbitkan.
4). Manajemen waktu, ini berguna untuk lebih mengorganisir dan mengoptimalkan pembelajaran, perlu sekiranya dibuat jadwal belajar secara berkala dan jangan sampai proses pembelajaran terputus begitu saja ditengah jalan.
5) Uji coba atau latihan, tentu saja dalam belajar otodidak dalam home-schooling, kita memerlukan latihan-latihan. Dalam mendalami bidang olah raga atau music kita juga butuh latihan yang sering dan porsi yang besar. Tentunya kita tidak akan berhasil begitu saja dalam satu kali percobaan. Kita tentu mengalami banyak sekali kegagalan, namun dari sanalah secara tidak sadar ilmu Anda akan semakin bertambah.
6). Membuat kelompok belajar, kalau boleh kita mencari teman-teman yang seide untuk saling belajar bersama. Sebenarnya pembuatan kelompok belajar tidak begitu diharuskan, namun tidak ada salahnya kita juga mengajak teman lain untuk juga meningkatkan kualitas diri.
Home-schooling sangat cocok dengan ajakan agama kita (agama Islam) agar kita senantiasa belajara dalam hidup ini. Motivasi dalam afama kita yang berbunyi “tuntutlah ilmu dari ayunan hingga sampai ke liang lahat”. Juga seruan Unesco- sebuah badan pendidikan PBB agar warga dunia senantiasa melakukan prinsip “long life education atau belajar sepanjang hidup”. Home schooling juga akan berguna bagi kita sebagai alternatif untuk menuju sukses.

Marjohan, UNP

Marjohan, UNP

Emi Surya Joe

Emi Surya Joe

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Islamic mysticism - Selections from Encyclopaedia Britannica

Marjohan Usman

Marjohan Usman
a day before graduation day

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980
Ada kesalahan di dalam gadget ini

ular luncur 2

ular luncur 2

ular luncur

ular luncur

Label

Blogger Dashboard

The Daily Panorama Picture