Kamis, 29 November 2007

Siswa Perlu Tahu: Rahasia Keberhasilan 10 Jutawan

Siswa Perlu Tahu: Rahasia Keberhasilan 10 Jutawan
Oleh Marjohan
Guru SMA Negeri 3 Batusangkar

Kaum kaya selalu mempesona kebanyakan orang. Kita sering mendengar, mungkin secara kebetulan, anak-anak muda mem­bicarakan tentang gagahnya mobil BMW itu. Saya dahulu secara tidak sengaja pernah menguping pem­bicaraan siswa-siswa sekolah lan­jutan tentang kekayaan seseorang yang mungkin adalah tetangga mereka sendiri. Pembicaraan mereka itu kemudian berubah menjadi debat hangat. Memang kita akui bahwa debat di kalangan remaja adalah berupa debat kusir saja. Mereka berdebat tanpa kon­sep yang jelas, tetapi Walaupun bagaimana debat seperti itu, amat bagus untuk menumbuhkan sikap kritis.
Charles Albert Poissant mengatakan dalam, bukunya “How to Think Like a Millioner” (Rahasia Keberhasilan 10 Jutawan) mengatakan bahwa sukses tidaklah terjadi karena nasib baik semata, tetapi karena penerapan prinsip yang sangat khas. Dalam meneropong keberhasilan kita tidak perlu pergi jauh-jauh sebab tentu ada banyak orang-orang yang sanggup meraih kesuksesan di seputar kita. Kita dapat bercer­min diri untuk kita teladani dalam rangka meraih kesuksesan pula. Bervariasi bentuk kesuksesan itu, mungkin dalam bentuk pendidikan, dalam bidang ekonomi, dalam bidang pertanian atau dalam bidang wiraswasta dan sebagainya.
Saya pernah berdialog dengan seorang berusia setengah baya yang berhasil mengembangkan usaha rice milling di daerah pertanian dimana sawah-sawah subur terbentang luas. Ada pula seorang pria lain yang mampu menyorot potensi yang dimiliki oleh daerah yang kaya air. Make ia kemudian mengembangkan usaha perikanan dan setelah itu menam­bah usaha restoran, dan membuka toko toserba untuk kebutuhan masyarakat sekitarnya sebagai usaha sampingan.
Setiap orang akan sukses dalam bisnis asalkan tahu bagaimana membuat perhitungan. Ada sebuah rumah makan, tidak perlu saya sebutkan nama rumah makan dan lokasinya, memiliki gedung berarsitektur Eropa dan dinding luar bercat putih sehingga memberikan kesan mewah. Saya rasa memang mewah, sebab perlengkapan interiornya terlihat luks dan dulu saya lihat banyak orang setiap sore menikmati berbagai hidangan yang disajikan di sana. Tetapi kini dan mungkin sudah tiga tahun, tempat itu sudah sepi dari pengunjung. Tidak ada lagi alunan musik lembut, kedengaran, sedangkan warna dinding luar sudah berlumut dan memudar. Kita rasa kesalahan yang membuat rumah makan ini tutup total karena pemilik modal mengabaikan faktor lokasi. Sejak lokasi rumah makan itu kembali menjadi lokasi terminal dokar, pengunjung menjadi enggan untuk menikmati hidangan makan dan minuman di sana. Urine yang dipancarkan kuda telah mengusir orang-orang untuk datang kesana dan sekaligus mematikan usaha rumah makan dan. cateringnya.
Kita dan setiap orang tentu saja dapat belajar bagaimana untuk sukses dari buku-buku yang telah ditulis oleh ratusan orang malah telah ditulis oleh ribuan orang dibumi ini namun belajar langsung dari pengalaman orang yang kita jumpai tidak kalah pentingnya meski orang itu secara akademik tampak biasa-biasa saja. Ibarat main piano, kita tentu dapat belajar piano sendiri, tetapi ini akan makan waktu yang banyak, sedangkan belajar, pada seorang guru akan mempercepat proses belajar kita. Bukan saya hendak mengatakan untuk anti membaca, tetapi saya ingin agar kita dapat belajar meraih sukses lewat membaca dan lewat berdialog langsung dengan orang­-orang yang terpandang telah suk­ses.
Ada sebuah artikel, sayang saya lupa dimana ia diterbitkan, sangat menarik sekali. Ada beberapa kalimatnya yang masih saya ingat, mengatakan bahwa adakalanya orang-orang yang ketika' belajar sekolah dasar memperoleh rangk­ing satu tetapi setelah dewasa cuma mampu membeli sepeda. Ada pula orang ketika masih belajar di bangku sekolah dasar hanya memperoleh ranking biasa­-biasa saja, malah terpandang sedikit bandel, tetapi setelah dewasa ia mampu membeli mobil cadilac luks. Meski ilustrasi tadi cuma dalam bidang ekonomi semata, tetapi itu ada benarnya. Disini kita simak bahwa kebanyakan orang-orang yang sukses itu pada kecil mereka rata-­rata, biasa saja. Di sekolah bisa berandal, namun suatu saat mampu mengambil keputusan untuk kehidupan dari buku-buku atau contoh dari seseorang.
Orang-orang sukses banyak yang menulis buku catatan pribadi dan meninggalkan semacam warisan spiritual. Kita sendiri dapat mengikuti sejarah, hidup mereka mulai dari nol sampai mencapai kesuksesan pada buku-buku biografi mereka.
Kira-kira apa penyebab orang gagal dalam hidup ini? Setiap orang mungkin dapat menjawab dengan sangat sederhana. Dan semua jawaban itu betul malah kita dapat menyimpulkan bahwa tidak adanya pengalaman memang menghambat banyak orang untuk maju atau sukses.
Kegagalan yang mendahului ketenaran dan kekayaan seseorang, yang mana dua hal ini adalah wujud dari sukses, biasanya terjadi dengan tidak dis­adari dan cepat dilupakan. Demikian juga pekerjaan awal yang memeras tenaga dan otak selama bertahun-tahun. Oleh sebab itu kita, mendapat kesan keliru bahwa orang menjadi kaya raya secara tiba-tiba. Saya pribadi, dulu sering berpendapat demikian. Setiap kali saya melihat seorang artis terkenal tampil di TV maka saya berdecak “wah sungguh beruntung dia”, tetapi saya saat itu tidak pernah mengingat awal-awal dari keberhasilannya, sukar atau mudah? http://penulisbatusangkar.blogspot.com/

Marjohan, UNP

Marjohan, UNP

Emi Surya Joe

Emi Surya Joe

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Sylvia Charisma Rostika (Rostian Kasmiati)

Islamic mysticism - Selections from Encyclopaedia Britannica

Marjohan Usman

Marjohan Usman
a day before graduation day

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980

Marjohan, SMPN 1 Payakumbuh 1980
Ada kesalahan di dalam gadget ini

ular luncur 2

ular luncur 2

ular luncur

ular luncur

Label

Blogger Dashboard

The Daily Panorama Picture